Ulasan Film Profesor T

Ulasan Film Profesor T – Ini jauh dari sinar matahari fiksi Saint-Marie. Tapi 10 tahun setelah dia pertama kali menyelidiki Deaths in Paradise, Ben Miller kembali berburu pembunuh dan pelaku kekerasan dalam serial detektif ITV baru yang diluncurkan di BritBox.

Ulasan Film Profesor T

 Baca Juga : Review dan Sorotan Film Sound of Metal 2020

ukhotmovies – Aktor yang biasanya komik mengambil apa yang tampaknya seperti perannya yang paling lurus, sebagai akademisi tituler, Profesor T, alias dosen kriminologi misterius, Jasper Tempest.

Berdasarkan format Belgia yang diimpor, serial ini hadir di layanan streaming Inggris Raya yang terus berkembang dengan harapan dan ekspektasi tinggi – yang sebagian besar terpenuhi, jika kumpulan episode pertama adalah sesuatu yang harus dilalui.

Pilot dibuka dengan ledakan literal saat kejahatan mengerikan terjadi di tengah-tengah rangkaian yang sangat mengesankan yang dipenuhi dengan kembang api, pakaian mewah dan jenis liku-liku, sensasi, dan haring merah yang tidak akan keluar dari tempatnya dalam film horor / thriller.

Dengan nada yang ditetapkan untuk kejahatan, itu kemudian bergeser ketika prosedur polisi yang digerakkan oleh karakter dengan cepat memasuki dunia Profesor sendiri yang unik, seorang pengajar yang menderita OCD, tertutup dan tertutup yang menghina kebanyakan orang – terutama murid – muridnya. Terobsesi dengan sarung tangan bedah, cuci tangan dan pembersih, dia seperti persilangan antara Inspektur Morse dan Niles Crane.

Tempest penuh dengan trauma dan tantangan kesehatan mental yang terkait dengan trauma masa kecil yang mengerikan yang muncul kembali dari kasus – kasus saat ini, sebuah rumah tua dan ayunan, dan sambutan cameo dari Frances De La Tour yang brilian sebagai ibunya.

Meskipun dia meremehkan murid-muridnya, pelajaran dan kuliah Tempest di Universitas Cambridge mengatur nada untuk cerita dan episode, dan kehadiran layar Miller bekerja dengan sempurna untuk adegan-adegan kesombongan yang terkendali ini.

Pendorong utama lainnya dari seri ini adalah detektif yang membawa Tempest keluar kelas dan masuk ke kasus langsung sebagai konsultan.

Mantan murid bintangnya yang berubah menjadi DI Lisa Donckers, diperankan dengan adegan yang mencuri pesona oleh Emma Naomi, adalah jantung dari serial ini. Dia bukan hanya polisi yang brilian. Dia penuh dengan kesenangan, pesona, kekuatan dan kami ditawari segala macam petunjuk tentang masalah kehidupan pribadinya untuk ditangani. Naomi, terakhir terlihat bersama Miller di Bridgerton, adalah bakat yang sensasional.

Donckers awalnya merekrut profesor terkenal untuk bergabung dalam perburuan pemerkosa berantai, yang serangannya berhubungan dengan masa sekolahnya sendiri dan yang tampaknya aktif sekali lagi – artinya mereka membutuhkan semua bantuan yang bisa mereka dapatkan.

Timnya, yang mencakup bos ayah yang berduka, tipe Jack the Lad yang tampak dan bos yang berbagi sejarah rumit dengan Tempest, tergambar dengan baik dan memiliki potensi besar, terutama dalam hal bentrokan antara kepala polisi lama versus akademisi yang tumpul. kecemerlangan di forensik hanya diimbangi dengan ketidakmampuannya dalam keterampilan sosial.

Setelah bekerja sama dengan baik dengan mereka dalam kasus itu, profesor diundang untuk bergabung dengan tim untuk membantu memecahkan serangkaian kematian yang berkelok-kelok, dan panggung ditetapkan untuk hubungan yang berkelanjutan.

Miller dan Naomi sama-sama dalam performa terbaik – seperti halnya De La Tour ketika kami melihatnya. Hubungan antara mantan guru dan murid adalah hal terbaik tentang Profesor T, dan ini adalah rangkaian yang penuh dengan dunia dan gaya yang memadukan dan kontras.

Ini adalah sains dan prosedur polisi yang penuh dengan forensik, tetapi juga drama psikologis dengan tema yang berulang tentang dampak kekerasan dan trauma. Ini tentang kejahatan serius, tetapi dipenuhi dengan karakter unik dan humor yang menawan.

Kilas balik masa kecil Tempest terkadang sangat mengerikan, kontras dengan momen fantasi saat halusinasi profesor yang berjuang benar-benar menari di seberang ruangan. Untuk sebagian besar, penjajaran tersebut berfungsi, tetapi terkadang dapat meleset.

Jelas perjalanan psikologis karakter yang paling menarik saat serial ini berkembang. Dengan format ‘case of the week’ alih-alih gaya Line of Duty / Mare of Easttown dalam menyelidiki satu peristiwa besar, berbagai kejahatan menawarkan variasi dan intrik.

 Baca Juga : Film Bergenre Thriller Asal Amerika Yang Terinspirasi Dari Cerita Rakyat 

Sementara alur cerita yang lebih besar dari seri ini mengikuti perjuangan Tempest untuk mengatasi traumanya, dan Donckers saat dia menghadapi masalah kehidupan pribadinya dan latar belakang keluarganya. Dengan fokus tersebut, ada risiko bahwa kejahatan itu sendiri, yang menggerakkan cerita dan memberikan tindakan, kadang-kadang bisa kurang terlayani.

Ada pengaturan yang bagus, dengan insiden, tersangka, dan korban semuanya dibuat dengan baik, dan aksinya, dari kejutan pembuka yang menakjubkan hingga pertemuan sandera yang berkepanjangan di seri selanjutnya, mencekam dan bergerak dengan kecepatan yang baik. Kadang-kadang kesimpulan atas kejahatan bisa terasa sekunder setelah mendorong cerita pribadi.

Tapi ketika keseimbangan berfungsi, seperti dengan cerita pengepungan dari episode ketiga, itu adalah kombinasi yang sangat kuat – dan menjadi tambahan yang bagus untuk genre detektif.

Please follow and like us: