Review dan Sorotan Film Sound of Metal 2020

Review dan Sorotan Film Sound of Metal 2020, Kerapuhan kehidupan sehari-hari ditangkap dengan penuh empati dan penuh kasih dalam “Sound of Metal” yang sangat bagus dari Darius Marder, sebuah film yang seharusnya melambungkan Riz Ahmed ke puncak daftar pemeran produser mana pun. Karyanya di sini adalah model pengekangan, sebuah kinerja yang selalu berlaku untuk pilihan-pilihan sederhana yang efektif alih-alih pilihan emosional yang luas dan semakin kuat dengan merasa lebih tulus.

Menurut ukhotmovies Film tentang peristiwa yang mengubah hidup sering diputar di kursi yang murah, memutar melodrama untuk menarik hati sanubari, tetapi Marder dan Ahmed telah berkolaborasi di sini dalam sebuah karya karakter yang sangat halus. Ini adalah film yang tidak hanya memungkinkan keheningan tetapi juga berkembang di dalamnya, dengan mata dan bahasa tubuh Ahmed memetakan alur karakternya. Dia tidak ketinggalan.

Bintang “The Night of” itu memerankan Ruben, seorang drummer heavy metal yang mengiringi penyanyi-pacarnya Lou (Olivia Cooke). Marder dan rekan penulis / saudara laki-lakinya Abraham (naskah juga memiliki kredit cerita untuk Derek Cianfrance, yang bekerja dengan Marder di “The Place Beyond the Pines”) tidak membuang waktu untuk membahas inti dari cerita mereka.

Hanya beberapa menit setelah bertemu Ruben dan Lou, kami menyaksikan sang drummer menyadari bahwa pendengarannya menghilang secara drastis. Ini bukan hanya telinga berdenging atau gangguan pendengaran ringan. Pada pertemuan pertamanya dengan seorang dokter, dia mendapatkan kata demi kata yang salah, dan dia diberitahu bahwa dia kehilangan 80-90% pendengarannya, dan sisanya kemungkinan akan segera menyusul.

Dengan beberapa pengecualian, Ahmed memainkan dengan halus, menyampaikan keheningan yang sering kali disertai dengan ketakutan dan penyangkalan. Dia bisa memainkannya. Dia bisa dioperasi. Semuanya akan baik-baik saja. Selagi menunggu pertunjukan selanjutnya kita juga bisa mnegisi waktu dengan bermain slot online.

Baca Juga : Ulasan Film Criminal: UK, Kit Harrington Masuk Ruang Interogasi

Namun, Lou tahu ada masalah lain yang perlu dipertimbangkan — Ruben adalah seorang pecandu yang sedang memulihkan diri. Dia sudah bersih selama empat tahun, tetapi dia tahu bahwa trauma sering menyebabkan kambuh, dan tahu bahwa Ruben perlu fokus atau dia akan menghancurkan dirinya sendiri. Berapa banyak dari kita yang telah mengusir setan kita atau bahkan hanya kekurangan karakter kita dengan aktivitas dan kebisingan? Kita begitu sering mengalihkan perhatian kita dari kegelapan kita melalui segala cara yang diperlukan.

Bayangkan menjadi seorang ahli dalam hal seperti bermain drum hanya untuk menghilangkan semuanya, dan kemudian bayangkan tidak dapat menggunakan kruk standar yang sering Anda lakukan dalam hidup untuk membuat diri Anda merasa lebih baik. “Sound of Metal” akan diklasifikasikan sebagai drama tentang ketulian, tetapi kecanduan adalah bagian penting dari cerita ini, dan sama seperti pencapaiannya.

Lou membawa Ruben ke fasilitas yang dijalankan oleh seorang pria bernama Joe (Paul Raci), yang memberi tahu sang drummer bahwa ini bukan tempat untuk memperbaikinya. Itu adalah tempat untuk mengajarinya bagaimana hidup dengan ketulian, bukan untuk memperbaikinya. Dalam arti tertentu, ini adalah jenis fasilitas rehabilitasi yang berbeda. Sebagian besar “Sound of Metal” berlangsung di sini, dan lagi-lagi Ahmed mencapai begitu banyak nuansa dengan perjalanan Ruben.

Dia memainkannya sebagian besar sebagai pengamat, menonton anak-anak tunarungu belajar di ruang kelas atau mendengarkan nasihat Joe. Joe menarik lebih banyak gangguan dari Ruben, memaksanya untuk duduk dan menulis pikiran dan perasaannya. Dalam banyak hal, “Sound of Metal” adalah film tentang jiwa yang gelisah yang dipaksa untuk menemukan ketenangan dan kedamaian.

Bintang lain dari “Sound of Metal” bagi kebanyakan orang adalah desain suara. Marder secara teratur menempatkan kami dalam keadaan Ruben, mendengar suara teredam atau percakapan yang tidak dapat dipahami. Faktanya, menarik untuk dicatat ketika Marder menjebak pemirsa dalam kondisi pendengaran Ruben dan ketika dia mengizinkan kita untuk menghindarinya (yang terakhir ini sering terjadi hanya ketika Ruben dapat “mendengar” percakapan, seperti dalam program pidato-ke-teks yang digunakan oleh Joe).

Penting juga dicatat bahwa Marder tidak menggunakan skor manipulatif, sehingga kebisuan mendominasi. Sayang sekali kebanyakan orang akan melihat ini di Amazon Prime, karena ini bukan film yang kondusif untuk gangguan. Letakkan telepon untuk yang ini. Biarkan keheningan meresap. Atau lebih baik lagi, tonton dengan headphone. Ini adalah film yang dirancang untuk menyelimuti Anda, dan tidak hanya diputar di latar belakang.

Sebanyak terobosan desain suaranya ada di sini, itu benar-benar film Riz Ahmed. Tidak mengherankan jika dia belajar bermain drum dalam enam bulan sebelum syuting dan mempelajari ketulian. Itu hanya berbicara tentang kedalaman atau kinerja. Tidak ada satu pun adegan atau hentakan emosional yang terasa salah.

Ini adalah film lain yang mengingatkan saya pada keyakinan Roger bahwa film adalah mesin empati, tetapi saya memikirkannya dengan cara yang sedikit berbeda di sini. Bukan hanya elemen cerita yang menjadikan film sebagai mesin empati, atau bahkan niat pembuat film. Agar benar-benar berhasil, seorang pemain harus memiliki empati yang sama untuk karakternya.

Dia perlu menemukan cara untuk menyeimbangkan drama yang tak terbayangkan dari sesuatu seperti menjadi tuli dengan kemanusiaan yang dapat diterima. Orang dapat melihat empati itu dalam setiap pilihan yang dibuat Ahmed dalam “Sound of Metal”. Itu menginspirasi.

Please follow and like us: