Ulasan Film Criminal: UK, Kit Harrington Masuk Ruang Interogasi

Ulasan Film Criminal: UK, Kit Harrington Masuk Ruang Interogasi – Sesudah luncurkan di 2019, seri antologi prosedural polisi Criminal sukses menarik atensi penggemar cerita drama pidana di bermacam bagian bumi.

Ulasan Film Criminal: UK, Kit Harrington Masuk Ruang Interogasi

 Baca Juga : Ulasan Film Lucy: Scarlett Johansson Miliki Kekuatan Psikokinetik

ukhotmovies – Walaupun cuma berlatar satu posisi, serial besutan sutradara George Kay serta Jim Field Smith ini sukses menimbulkan aura membentangkan di tiap episodenya.

Dari 4 antologi cerita yang dihidangkan, Criminal: UK jadi salah satunya seri yang hendak mengeluarkan masa keduanya di Netflix.

Di masa pertamanya, Criminal: UK mengangkut cerita investigasi 3 tersangka pelakon kelakuan pidana di beberapa area di Inggris.

Dokter. Edgar Fallon( David Tennant) dituduh melaksanakan perbuatan pemerkosaan serta pembantaian kepada anak tirinya.

Stacey Doyle( Hayley Atwell) diprediksi merancang pembantaian kakak iparnya memakai toksin.

Sebaliknya Jay Muthassin( Youssef Kerkour) diamankan sehabis beliau terjebak berair tengah menyeludukkan beberapa imigran.

Seragam dengan masa pertamanya, Criminal: UK masa kedua hendak kembali memperkenalkan cerita banyak orang yang diprediksi jadi otak pelakon kesalahan.

Dalam trailer yang diluncurkan oleh Netflix, Kit Harington, Kunal Nayyar, Sharon Horgan, serta Sophie Okonedo jadi sasaran investigasi polisi berikutnya.

Walaupun menemukan titik berat dari para investigator, keempat orang ini menyangkal membagikan kejelasan pertanyaan permasalahan yang mengenai mereka.

Criminal UK: Kit Harington bersinar sebagai balasan dari drama polisi

Empat episode baru Criminal UK telah jatuh pada layanan streaming global, kuartet drama satu babak yang memukau yang menampilkan permainan kucing-dan-tikus yang berlangsung di antara mereka yang ditahan untuk ditanyai dan mereka yang tugasnya adalah “menemukan pelaku kejahatan “.

Seperti seri asli Jim Field Smith (Episodes, The Wrong Mans) dan George Kay (The Hour, Killing Eve) prosedural polisi yang berani (dan pertunjukan saudaranya di Jerman, Spanyol dan Prancis), setiap angsuran berfokus pada satu kejahatan tertentu. .

Ditetapkan sepenuhnya di ruang interogasi dan observasi serta koridor di sekitar kantor polisi, setiap “tarian” dramatis menggunakan lingkungan sesak untuk merangkai mantranya kepada penonton. Anda akan menemukan simpati Anda surut dan mengalir di antara sisi, karena masing-masing upaya untuk menggunakan tipu daya dan manipulasi untuk mendapatkan keuntungan, yang akan mengakibatkan dakwaan formal diletakkan atau mereka yang dicurigai pergi. Itu harus melihat TV untuk penggemar Line of Duty, Broadchurch dan Criminal Intent.

Kali ini, tim penyelidik dan pewawancara kami harus berurusan dengan seorang terpidana pembunuh yang ingin mencapai kesepakatan (The Big Bang Theory’s Kunal Nayyar), kepala kelompok main hakim sendiri online (Catastrophe’s Sharon Horgan), seorang wanita yang membantu mereka membangun kasus lebih lanjut terhadap suaminya yang sudah terpidana (Sophie Okonedo dari Hotel Rwanda) dan seorang agen real estate yang dituduh melakukan pemerkosaan (Kit Harrington dari Game of Thrones).

Duo terakhir, yang membuka seri kedua ini, adalah contoh utama dari daya tarik pertunjukan yang layak pesta. Durasi 45 menit berlalu saat para aktor tamu menjadi pusat perhatian dan serangkaian alur naratif terungkap. Satu menit Anda akan yakin akan kesalahannya, saat berikutnya Anda akan memprotes bahwa dia tidak bersalah.

Meskipun terkait dengan salah satu kasus terbesar yang pernah ditemui kru kami, Julia Bryce (Okonedo) hanya dipanggil untuk mengobrol santai pada Minggu sore tentang apakah mantan pasangannya mungkin telah membunuh lebih dari satu orang. Sementara mereka yang berada di ruang observasi memperdebatkan definisi pembunuh berantai, komentar Bryce yang memanas namun membuang-buang waktu membuat semua yang mereka pikir mereka ketahui menjadi pertanyaan. Namun, junior yang melakukan wawancara, Detektif Polisi Vanessa Warren (Rochenda Sandall), belum mencela, memimpin anggota tim lainnya untuk mempertimbangkan apakah mereka harus menghentikan proses untuk memberitahunya, atau membiarkan semuanya berjalan lancar.

 Baca Juga : Film Army of the Dead Kisah Latar Belakang Zombie Apocalypse

Sementara itu, Alex Daniels (Harington) yang sombong membuka pembelaannya dengan berjanji akan memberi tahu polisi segala sesuatu yang terjadi – “agar”. Monolog lima menit kemudian, yang diakhiri dengan Kepala Inspektur Detektif Natalie Hobbs (Katherine Kelly) hanya menyatakan, “Alex, kami tidak mempercayai Anda.”

Berikut ini akan menghancurkan citra Anda tentang pria berusia 33 tahun itu sebagai pahlawan yang enggan dari Throne, Jon Snow, karena kisahnya tentang jalan-jalan sambil mabuk dengan salah satu rekan kerja juniornya tampaknya secara sistematis dibongkar. Dan sementara tim tag wawancara mencoba membuatnya retak (yang dia lakukan ketika dihadapkan dengan tuduhan memuja musik Christina Aguilera), kami disuguhi diskusi ruang observasi tentang pentingnya membuat bukti terlihat berbobot (“you don ‘ Saya tidak ingin meletakkannya seperti secarik kertas, Anda ingin terlihat seperti War & Peace ”) dan bahaya menilai buku dari sampulnya (“ Hanya karena dia sedikit cerewet, itu tidak ‘ t membuatnya bersalah ”).

Drama akan menjadi kriminal jika dilewatkan, jangan kaget jika Anda mendapati diri Anda berpesta di keempat episode sekaligus.

Please follow and like us:
Pin Share