Review film A United Kingdom Adalah Film yang Memecah Belah

Review film A United Kingdom Adalah Film yang Memecah Belah – A United Kingdom karya mma Asante menemukan sebuah kisah elegan tentang rekonsiliasi rasial di masa kolonial Afrika, di mana romansa antara pangeran yang saat itu bernama Bechuanaland dan seorang wanita kulit putih Inggris meletakkan dasar bagi sebuah Botswana yang merdeka.

Review film A United Kingdom Adalah Film yang Memecah Belah

 Baca Juga : Ulasan Film Lucy: Scarlett Johansson Miliki Kekuatan Psikokinetik

ukhotmovies – Terlalu elegan, nyatanya: film yang diadaptasi oleh Guy Hibbert dari buku Susan Williams, Color Bar, memiliki nuansa kisah kehidupan nyata dengan tepi yang diampelas, sebuah perumpamaan post-rasial rapi yang akan menginspirasi penonton untuk mengangguk dalam persetujuan puas daripada memeriksa kembali dunia di sekitar mereka.

Asante memperkenalkan Seretse Khama (David Oyelowo) di ring tinju, berdebat dengan lawan kulit putih – awal dari perkelahian diplomatik yang akan datang, tetapi juga janji semangat pugilistik yang tidak pernah datang.

Dia telah dikeluarkan dari tanah airnya selama beberapa dekade, bersekolah di Inggris dan dipersiapkan untuk menggantikannya sebagai raja sah Bechuanaland, sementara pamannya, Tshekedi (Vusi Kunene) memerintah saat dia tidak ada.

Tapi dia masih cukup terlindungi sehingga dia kehilangan keseimbangan ketika rekan tandingnya meneriakkan ejekan rasial, terlempar ke tanah dan, untuk sementara, tidak bisa bangkit.

Dia bertemu Ruth Williams (Rosamund Pike) di acara penggalangan dana untuk sebuah badan amal Inggris yang bertujuan mengubah orang Afrika menjadi Kristen, tetapi dia hanya ada di sana sebagai tamu, dan dia tampaknya tidak terlalu memikirkan Afrika sama sekali; ketika dia mengetahui dari mana Seretse berasal, dia bergegas pulang untuk menemukan Bechuanaland di atlas keluarga.

Tapi mereka terikat karena kesukaan timbal balik pada jazz, dan kesepakatan umum bahwa orang Inggris buruk dalam memainkannya, dan meskipun tugasnya mengharuskan dia kembali ke tanah airnya, Seretse memutuskan dia tidak bisa pergi tanpa Ruth. Dan dari situlah masalah mereka dimulai.

Inggris Raya bergerak cepat melalui bagian awal ini, dengan ritme staccato yang memungkiri kilau zamannya.

Ini adalah cerita tentang konsekuensi cinta, bukan asal-usulnya, dan tidak menekankan kekhususan romansa Seretse dan Ruth membantu mengurangi fakta bahwa untuk semua resonansi geopolitiknya, itu dibingkai sebagai cerita tentang individu, bukan negara.

Namun dalam melihat sekilas babak pertama, film tersebut tidak pernah berhasil membuktikan bahwa cinta mereka layak untuk diperjuangkan, apalagi mengganggu nasib seluruh bangsa.

Terbagi setelah semua

Pike memiliki ketabahan bermata baja dari seorang pahlawan wanita Inggris masa perang klasik; campuran keajaiban dan tekad yang dengannya dia memenuhi lamaran pernikahan Seretse, cara dia mengatakan kepadanya bahwa dia tahu persis apa tujuan mereka dan tetap memilihnya, membuat Anda berharap dia bisa bekerja dengan Powell dan Pressburger atau David Lean.

Tetapi ketika paman Seretse mengatakan kepadanya bahwa itu egois, bahkan penghinaan, bagi pemimpin negara di mana orang kulit hitam, kecuali raja, masih menjadi warga negara kelas dua untuk membawa pulang istri kulit putih dari negara yang menjajah mereka, sulit untuk menjadi. sepenuhnya yakin bahwa dia salah.

Pernikahan Seretse dan Ruth menggerakkan rangkaian peristiwa yang berpotensi bencana. Pamannya menantang kesesuaian Seretse untuk memerintah, dan meskipun dewan suku membuktikan legitimasinya, pemerintah Inggris, yang telah memperlakukan Bechuanaland sebagai protektorat, menggunakan kerusuhan sebagai dalih untuk memaksakan aturan langsung dan menempatkan Seretse di pengasingan sementara.

Jack Davenport dan Tom Felton memainkan jenis Oxbridge yang berminyak dan hampir dapat dipertukarkan yang perhatian utamanya, tersirat, adalah menstabilkan hubungan Inggris dengan Afrika Selatan, yang pemerintahnya yang memaksakan apartheid akan menganggap pernikahan antar ras oleh pemimpin negara tetangga sebagai penghinaan, dan dengan asumsi kontrol atas hak mineral Bechuanaland sebelum pengeboran awal menghasilkan sumber daya alam yang layak dieksploitasi.

 Baca Juga : Review Film Mortal Kombat Terbaru 2021

Negara ini, kami diberi tahu, adalah negara termiskin ketiga di Afrika, tetapi penemuan tembaga atau berlian dapat mengubah ekonominya, dengan asumsi negara itu masih dalam posisi untuk mengamanatkan bagiannya dari keuntungan.

Seretse juga memiliki sekutu di London, tetapi mereka hampir tidak terdaftar sebagai perwakilan kehadiran, apalagi karakter. Hal yang sama juga terjadi di Bechuanaland, di mana di luar keluarga besar Seretse dan Ruth yang kita lihat hanyalah massa yang tidak berdiferensiasi.

Ini adalah pandangan sejarah yang rabun, di mana apa pun yang tidak ada di latar depan hanyalah kabur. Mengapa anggota dewan suku memilih untuk mendukung Seretse sejak awal, dan apakah kesetiaan mereka pernah berkurang? Asante hanya menunjukkan sekilas kehidupan desa, dan sedikit lebih banyak tentang budaya penjajah kulit putih; Film Bechuanaland terasa seperti satu set, bukan sebuah bangsa. Drama membutuhkan fokus, tetapi mereka dapat menunjukkan bahwa ada kehidupan yang hidup di luar pinggiran mereka.

Inggris dibuat dengan sangat bagus, dan tindakan orang hebat Oyelowo masih memiliki kekuatan di dalamnya, bahkan jika itu mulai tampak agak akrab. Itu menyenangkan dan terhormat, dan itu membuat poin yang berharga.

Tapi anehnya kurang dalam urgensi, potongan periode yang tidak pernah keluar dari periodenya. Terlalu mudah untuk meninggalkan pemikiran bahwa segala sesuatunya buruk, tetapi sekarang lebih baik, bahkan ketika berita utama menceritakan kisah yang lebih rumit dan kurang optimis.

Please follow and like us: