Ulasan Tentang Serial TV Chucky

Ulasan Tentang Serial TV Chucky – mudah untuk melupakan betapa bagusnya film Child’s Play. Waralaba film Don Mancini tentang Chucky, boneka berambut merah pembunuh yang dirasuki roh pembunuh yang sudah mati, berada di garis antara komedi campy dan pembunuh berdarah, dan itu sering berhasil dengan sempurna sejak debutnya tahun 1988.

Ulasan Tentang Serial TV Chucky

ukhotmovies – Untuk orang-orang dengan kesukaan yang signifikan untuk kekonyolan dan kengerian dalam ukuran yang sama, beberapa seri yang mahir dalam memberikan keduanya seperti Child’s Play dan enam sekuelnya. Setelah bertahun-tahun bersenang-senang di bioskop, Chucky meluncurkan petualangan pembunuhan terbarunya sebagai bintang acara TV untuk Syfy dan USA Network, dan dia tidak kehilangan bakatnya untuk membunuh atau komedi dalam perjalanan ke layar kecil. .

Serial baru yang diberi judul Chucky ini merupakan sekuel langsung dari tujuh film sebelumnya. Mancini juga kembali ke waralaba sebagai pencipta seri, penulis, dan pembawa acara dan terima kasih Tuhan, karena Reboot Child’s Play tahun 2019 yang membawa bencana adalah pengingat penting bahwa tidak ada apa pun tentang Chucky yang berhasil tanpa Mancini.

Tidak seperti beberapa film yang lebih baru, yang mengikuti boneka dan terkadang istrinya Tiffany sebagai karakter utama, Chucky mengikuti anak sekolah menengah aneh Jake Wheeler (Zackary Arthur), yang tinggal di kota kecil Hackensack di New Jersey. Itu kebetulan tempat kelahiran Charles Lee Ray, pembunuh berantai yang jiwanya mendiami boneka Good Guys yang dikenal sebagai Chucky.

Peralihan dari protagonis anak ke remaja muda dalam peran utama adalah alasan besar mengapa pertunjukan ini bekerja dengan sangat baik. Pada intinya, Chucky adalah drama remaja tentang kesulitan sekolah, pengganggu, naksir pertama, dan bahkan berdamai dengan seksualitas sesuatu yang Mancini, seorang pria gay yang terbuka, menangani jauh lebih cekatan daripada banyak pertunjukan remaja baru-baru ini.

Baca Juga : Ulasan film Luca 

Beberapa episode pertama sebagian besar tentang memperkenalkan pemeran, termasuk teman sekelas Jake dan orang dewasa Hackensack. Ada teman baru dan naksir pertama Jake, Devon (Björgvin Arnarson), podcaster kriminal sejati dengan ibu polisi paranoid; sepupunya yang terlalu banyak bekerja tapi pandai dalam segala hal, Junior (Teo Briones); dan pacar Junior Lexi — diperankan oleh Alyvia Alyn Lind, yang luar biasa karena hampir sama kejamnya dengan Chucky dalam beberapa episode pertama. Sendiri, karakter acara akan cukup menarik untuk menghibur penggemar untuk acara Netflix 10 episode, tetapi twist tiba ketika Jake kebetulan membeli Chucky di obral halaman, dan boneka itu mengungkapkan rasa haus darahnya.

Penambahan boneka pembunuh yang hidup, terutama yang bermulut kotor dan ceria seperti Chucky, memungkinkan Mancini meningkatkan emosi menjadi melodrama murni, membuat semua masalah kecemasan remaja yang biasa menjadi sedikit lebih menyenangkan.

Pengganggu acara itu lebih kejam dari kebanyakan. (Alih-alih memanggil nama Jake, dia berpakaian seperti orang tuanya yang sudah meninggal untuk Halloween.) Jake lebih aneh dari rata-rata orang buangan film remaja dia membuat patung dari bagian-bagian boneka yang dipotong-potong, yang tampaknya menjadi satu-satunya hobinya. Dan orang dewasa Hackensack secara komedi tidak kompeten.

Selain itu, dalam sedikit fantastis yang terasa diangkat langsung dari sitkom tahun 1990-an, Chucky mendapatkan satu pembunuhan yang sangat berlebihan per episode meskipun pada akhir episode 4 (yang terakhir tersedia untuk para kritikus sebelumnya), sepertinya kejenakaan liciknya akan menjadi pusat perhatian dalam cerita.

Salah satu bahan rahasia yang membantu membuat Chucky begitu terkenal, dan membuat filmnya begitu menyenangkan selama lima dekade terakhir, adalah suara di belakangnya: Brad Dourif, yang kembali untuk seri ini. Dourif (Grimnir Wormtongue dalam film Lord of the Rings karya Peter Jackson) telah memberikan suara boneka itu sejak film pertama, dan dia luar biasa dalam menangkap perpaduan sempurna antara racun dan waktu komedi. Gagasan tentang boneka jahat mungkin tidak sulit untuk dijual, tetapi keceriaan yang diberikan Dourif di setiap baris membuat Chucky menjadi ikon, dan itu bekerja dengan baik dalam format seri.

Selain membuat pertunjukan ini sangat menyenangkan untuk ditonton, pengaturan drama remaja juga membuatnya cocok dengan seri Child’s Play sebagai titik orientasi yang sempurna untuk penggemar baru, dan menghirup udara segar untuk seri veteran. Film-film Chucky tidak memiliki protagonis muda sejak tiga film pertama, yang membuat ini hampir terasa seperti kembali ke bentuk semula, tetapi pertunjukan ini juga menyediakan latar belakang yang cukup sehingga film-film lain merasa tidak perlu ditonton. Faktanya, acara tersebut bahkan menjalin beberapa latar belakang tentang Charles Lee Ray, melalui plot-B sitkom yang terasa seperti remake Young Sheldon yang dibintangi oleh Hannibal Lecter.

Melalui empat episode pertama, prestasi Mancini yang paling mengesankan adalah menyeimbangkan Chucky antara topik serius dan kekonyolan, sambil selalu membuatnya tetap menyenangkan untuk ditonton. Pertunjukan itu bertukar dengan nyaman antara roman remaja yang rumit, pertanyaan tentang bagaimana trauma memengaruhi orang dewasa muda, dan pembunuhan berdarah Chucky yang meriah. Chucky sendiri juga menangani topik yang sulit.

Dia sudah membuktikan dirinya sebagai sekutu vokal dari keanehan Jake, menggemakan kembali ke anak yang dia dan Tiffany miliki di Seed of Chucky seorang anak dengan sisi pria dan wanita, yang Chucky pilih untuk digambarkan sebagai “genderfluid.” Chucky bahkan bersedia untuk mendukung sekutunya dengan tindakan, meskipun itu adalah tindakan pembunuhan yang khas.

Tentu saja, sangat lucu bagi Chucky untuk menyatakan dirinya “bukan monster” karena mendukung queerness ketika dia menjadi monster karena banyak alasan lainnya. Tapi boneka itu menggunakan keanehan Jake untuk membuatnya merasa terisolasi, bahkan dari orang-orang yang sangat mendukung di sekitarnya. Ini adalah jalan yang menarik bagi pertunjukan untuk dijelajahi dalam beberapa episode pertamanya, dan yang tidak biasa baik untuk drama remaja atau film slasher tentang boneka pembunuh. Semuanya sangat konyol, dan untuk penggemar lama waralaba, acara ini pasti akan membunuh.

Please follow and like us:
Pin Share