Ulasan Film Taxi 2004

Ulasan Film Taxi 2004 – Saat film dibuka, Latifah memainkan pembawa pesan sepeda yang berpacu melalui Macy’s, berderak menuruni tangga kereta bawah tanah, meluncur melalui kereta ke platform yang berlawanan, menaiki tanjakan, memantul dari belakang truk yang bergerak, mendarat di trotoar, melompat dari jembatan ke atas truk lain, dan seterusnya.

Ulasan Film Taxi 2004

ukhotmovies – Ini, tentu saja, tidak mungkin dilakukan, dan urutannya berakhir dengan klise kuno di mana pengendara melepaskan helm dan mengapa, itu Ratu Latifah !

Ini hari terakhir dia bekerja. Dia akhirnya memenuhi syarat untuk mendapatkan lisensi taksinya, dan tak lama kemudian kita melihat Yellow Cab yang telah disesuaikan yang telah dia kerjakan selama tiga tahun. Selain supercharger titanium yang diberikan oleh sesama bike messenger sebagai hadiah perpisahan (uh-huh), mobil ini memiliki lebih banyak gimmick daripada spesial James Bond pekerjaan khusus seperti ini tidak dapat disentuh dengan harga di bawah $500.000, yang tentu saja, semua kurir sepeda menyimpannya di bawah tempat tidur. Mimpinya, katanya, adalah menjadi pembalap NASCAR. Di Taksi Kuningnya?

Kemudian kami bertemu dengan seorang polisi bernama Washburn ( Jimmy Fallon ), yang secara spektakuler tidak kompeten, menghancurkan narkoba, menyebabkan kecelakaan lalu lintas dan, bukan lencananya, tetapi SIMnya disita oleh pimpinannya, Lt. Marta Robbins ( Jennifer Esposito ), yang pernah menjadi cengkramannya.

Tapi tidak lagi. Ketika dia mendengar tentang perampokan bank, dia menyita taksi Ratu Latifah, dan segera dia berlari dengan kecepatan lebih dari 100 mph di jalan-jalan Manhattan untuk mengejar para perampok, yang, saya tidak bercanda, empat supermodel yang berbicara bahasa Portugis. Untungnya, Ratu Latifah juga bisa berbahasa Portugis, karena, entahlah, dia dulunya adalah pengantar makanan untuk kedai makanan Portugis.

Oh, ini film yang buruk. Mengapa, oh mengapa, Ann-Margret yang cantik dikeluarkan dari masa pensiunnya untuk berperan sebagai ibu Fallon, seorang pecandu alkohol dengan blender penuh margarita? Siapa di antara para penulis ( Luc Besson, Ben Garant, Thomas Lennon dan Jim Kouf) yang berpikir akan lucu untuk memberikan gas tawa kepada Latifah dan polisi agar mereka bisa berbicara lucu? Ada apa dengan tunangan Latifah Jesse ( Henry Simmons).

Yang berpenampilan seperti cover boy GQ dan menghabiskan waktu berjam-jam di restoran mewah menunggu Ratu Latifah, yang terlambat karena mengejar perampok, dll? Apakah seharusnya ada chemistry halus antara Latifah dan polisi? Ini sangat halus, kita tidak bisa mengatakannya. (Dia takut mengemudi karena dia memiliki pelajaran mengemudi yang traumatis, jadi dia melatihnya bernyanyi saat dia mengemudi, dan dia berubah menjadi stunt driver dan penyanyi yang cantik. Uh-huh.)

Baca Juga : Film Perang Dunia II Terbaik Dan Terburuk Menurut Rotten Tomatoes

Semua pertanyaan ini pucat sebelum adegan pengejaran yang tak berujung dan membosankan, di mana mobil melakukan hal-hal yang tidak bisa dilakukan mobil, jadi kami kehilangan minat. Jika kita kartun, mata kita akan berubah menjadi tanda X. Apa gunanya menunjukkan sebuah mobil melakukan 150 mph melalui tengah kota Manhattan? Mengapa lucu bahwa polisi menyebabkan tumpukan besar, dengan mobil di belakang melompat ke atas tumpukan? Aksi itu pasti menghabiskan biaya beberapa ratus ribu dolar; setengah lusin film indie bisa dibuat untuk uang itu. Salah satunya bisa saja dibintangi oleh Ratu Latifah.

Latifah telah bermain film sejak tahun 1991, tetapi pertama kali muncul dalam ” Set It Off ” (1996) karya F. Gary Gray, tentang empat wanita pekerja kulit hitam yang merampok bank. Dia luar biasa dalam ” Living Out Loud ” (1998) sebagai penyanyi obor yang memiliki percakapan menyentuh dengan operator lift yang mabuk cinta ( Danny DeVito ). Dia berjalan pergi dengan adegan di ” Chicago .”

Mengapa Latifah dianggap perlu membuat film sejelas tanpa ambisi, imajinasi, atau tujuan seperti “Taksi”? Tidakkah dia tahu bahwa pada titik ini dalam karirnya dia harus mencari tipe Sundance yang kurus dan lapar untuk menempatkannya dalam sebuah mahakarya tanpa anggaran yang bisa memenangkan Oscar untuknya? Benar, itu bisa berubah menjadi gagal. Tetapi lebih baik gagal saat mencoba melakukan sesuatu yang baik daripada gagal dalam sesuatu yang tidak mungkin baik, tidak akan pernah menjadi baik, dan hanya menjadi lebih buruk saat terus berlanjut.

Please follow and like us:
Pin Share