Ulasan film ‘Scream’ Yang Layak Untuk Ditonton

Ulasan film ‘Scream’ Yang Layak Untuk Ditonton – Sudah lebih dari seperempat abad sejak “Scream” asli, yang dibintangi oleh David Arquette, Neve Campbell, dan Drew Barrymore, menciptakan kembali genre slasher dengan pandangan menakutkan, lucu, dan menghargai diri sendiri tentang hal-hal yang menusuk di malam hari.

Ulasan film ‘Scream’ Yang Layak Untuk Ditonton

 Baca Juga : 12 Film Yang Paling Ditunggu di Tahun 2022

ukhotmovies – Tiga sekuel kemudian, ada edisi baru, yang diberi judul “Scream.” Ini adalah film kelima dalam seri, dan mereka tidak menyebutnya sekuel. Ini adalah, Tuhan tolong kami, peluncuran kembali, atau, sebagaimana mereka menyebutnya dalam film, sebuah “requel.”

Campuran karakter baru dan lama, “Scream” terjadi di Woodsboro, California, sebuah kota kecil yang sepi yang kedamaian dan ketenangannya terganggu 25 tahun yang lalu oleh seorang pembunuh dengan topeng Ghostface yang sekarang menjadi ikon.

Aksi dalam film baru akan berlangsung saat pembunuh Ghostface baru mengarahkan pandangan mereka — dan pisau — pada Tara Carpenter (Jenna Ortega), seorang remaja senior di SMA Woodsboro yang menikmati “horor tingkat tinggi.” (MILD SPOILER) Berbeda dengan karakter adegan pembuka sebelumnya, Tara bertahan dan dirawat oleh kakak perempuan Sam (Melissa Barrera) yang sejarahnya berduri dengan Ghostface membuat pasangan itu menjadi target pembunuh bertopeng.

Saat pembunuhan Ghostface berlanjut, Sam meminta bantuan penjaga lama, Dewey Riley (David Arquette), pembawa acara televisi pagi Gale Weathers (Courteney Cox) dan Sidney Prescott (Neve Campbell).

“Scream” lebih pintar daripada judul vulkanisir dan pembunuh daur ulang akan menyarankan. Ini melanjutkan komentar meta tentang aturan yang harus dipatuhi oleh karakter dalam film slasher jika mereka berharap untuk selamat dari pisau tetapi, lebih dari itu, ia bermain seperti sindiran itu sendiri. Ini adalah jalur yang sulit untuk dilalui, tetapi sutradara Matt Bettinelli-Olpin dan Tyler Gillett tetap pada jalurnya.

Saat si pembunuh mengukir takik di ikat pinggangnya, karakter berbicara tentang “horor tingkat tinggi,” dan fandom beracun sampai garis antara apa yang dibicarakan karakter dan apa yang kita tonton di layar kabur menjadi satu riff berdarah pada horor post-modern dan apa itu benar-benar berarti menjadi “requel.” Ini secara bersamaan menghormati diri sendiri dan mengejek genre slasher, dan menghargai kepintarannya seperti halnya pembunuhan yang memberikan ketakutan.

Adegan-adegan menakutkan tidak memiliki atmosfer yang sama dengan yang dibawakan Wes Craven ke film “Scream”-nya, tetapi ada momen-momen yang tertinggal dalam ingatan. Kiasan lama mengungkap pembunuh di balik pintu yang terbuka dimainkan untuk tawa dan ketegangan, sementara hilangnya salah satu karakter “warisan” sebenarnya agak menyentuh.

Seperti yang diharapkan, pembunuhan itu brutal dan berdarah, dan sebagian besar tidak dimainkan untuk ditertawakan. “Scream” baru adalah film paling mengerikan dalam waralaba, menawarkan pisau tajam dan galon plasma tuang. Ada lubang plot di mana-mana dan para korban biasanya melakukan sesuatu untuk membahayakan diri mereka sendiri, tetapi pembunuhan itu dilakukan secara efektif.

“Scream” adalah film slasher yang melanggar aturan film slasher, tetapi yang terbaik dari semuanya, film ini juga melanggar aturan sekuel tentang hasil yang semakin berkurang. Menambahkan entri kelima ke waralaba mapan yang mempertahankan aslinya mungkin merupakan pencapaian terbesar film tersebut.

JACKASS FOREVER: 4 BINTANG UNTUK PENGGEMAR / 2 BINTANG UNTUK ORANG LAIN

“Jackass,” pertunjukan aksi kejutan yang dimulai di MTV pada tahun 2000 sebelum merambah ke film, seharusnya tidak berlangsung selama ini.

Hukuman yang merusak diri sendiri yang dijatuhkan pada pemeran asli seharusnya telah menghancurkan tubuh, pikiran, dan jiwa mereka sekarang, namun 22 tahun pembajakan berlanjut akhir pekan ini. Para pemasok pratfalls kekanak-kanakan, Johnny Knoxville, Steve-O dan Wee Man, bersama dengan pemeran baru pemberani, kembali ke bioskop dengan aksi yang lebih konyol dan berbahaya untuk membuat Anda berkata, “Oh, itu pasti menyakitkan.”

Bagi sebagian orang, gelar “Jackass Forever” mungkin tampak seperti ancaman. Sebuah janji untuk lebih mengikis jalinan peradaban dengan membenturkan film aksi ekstrim ini sampai Knoxville dan teman-temannya secara kolektif mematahkan setiap tulang di tubuh mereka masing-masing untuk menyenangkan para penggemar mereka yang haus darah.

Bagi yang lain itu akan seperti bergaul dengan teman-teman lama. Teman lama yang selalu menempatkan satu sama lain dalam bahaya, tapi tetap saja teman lama.

Persahabatan adalah inti dari “Jackass Forever.” Aksi-aksinya berbahaya, sering kali kasar dan pasti kekanak-kanakan, tetapi ada sesuatu yang mengikat para pemeran selain toleransi gaya Wile E. Coyote terhadap rasa sakit. Mereka adalah teman yang melakukan hal-hal bodoh, tetapi ada sesuatu yang menawan tentang cara mereka mendorong batas keamanan dan selera yang baik, mengabaikannya sepanjang waktu.

Saya pikir daya tarik “Jackass” seperti daya tarik kejahatan sejati. Anda mendapatkan dorongan dopamin ketika hal-hal buruk terjadi, tetapi entah bagaimana merasa terhibur karena hal itu terjadi pada orang lain.

Ini semua tentang sensasi perwakilan.

Seperti orang-orang yang menghadiri Coliseum Romawi untuk sensasi perwakilan menonton tontonan publik yang melibatkan manusia dan binatang, penonton kemungkinan akan membayar banyak uang untuk menonton apa yang mungkin paling gila dari semua spin-off “Jackass”. Tertawa saat Steve-O diserang, di bawah ikat pinggang, oleh segerombolan lebah. Bagaimana rasanya menjilat Taser? Langkah ke atas! Buru-buru! Buru-buru! Buru-buru! Teman-teman, saksikan Penerbangan Icarus! Lihat Knoxville bersayap ditembakkan dari kanon!

Ini sangat konyol, sering kali ngeri tapi seperti yang dikatakan oleh bintang tamu Eric Andre, “Ini bukan konvensi Mensa.” Sebaliknya, ini adalah eksplorasi seni wedgie dan lelucon Teater Kekejaman lainnya.

Saya ingin melaporkan bahwa tidak ada Knoxvilles yang dirugikan selama pembuatan film ini, tetapi bukan itu masalahnya. Dia mengambil banteng dan kalah, mematahkan pergelangan tangannya, beberapa tulang rusuk dan menderita cedera otak traumatis, namun pertunjukan terus berlanjut.

Penonton “Jackass Forever” sudah tahu apa yang diharapkan – ketelanjangan jarak dekat, muntah, botox kalajengking, tindakan tidak wajar, dan penghinaan. Sebagian besar mereka akan mendapatkan apa yang mereka bayar. Ini adalah campuran persahabatan yang kacau, lucu, tanpa plot dan aksi jangan coba-coba ini di rumah yang merupakan layanan penggemar lengkap untuk orang-orang yang tahu bahwa tidak pernah tidak lucu melihat seseorang ditendang di testis.

Untuk yang belum tahu, Anda telah diperingatkan.

PUTRI RAJA: 1 BINTANG

Bahkan Julie Andrews, Maria von Trapp yang banyak akal dan gigih tidak dapat memecahkan masalah seperti “The King’s Daughter”, sebuah petualangan fantasi baru yang ditayangkan di bioskop minggu ini.

Direkam delapan tahun lalu, film Pierce Brosnan ini telah mendekam di rak menunggu untuk melihat cahaya hari. Andrews, dan nada merdunya, muncul pada tahun 2000 sebagai narator dalam upaya terakhir untuk menambahkan beberapa kemiripan urutan cerita slapdash.

Berlatar di Prancis abad ke-17, aksi tersebut berlangsung dengan Raja Louis XVI (Brosnan) khawatir tentang kematiannya. Dia memiliki keabadian dalam pikirannya — “Keabadianku menjamin masa depan Prancis” — bahkan jika penasihatnya, Pere La Chase (William Hurt), menganggap gagasan itu tidak menyenangkan, jika tidak menghujat. “Satu-satunya hal yang Tuhan berikan sebagai keabadian adalah jiwa Anda,” katanya, “Dan Anda hanya memiliki satu dari mereka yang hilang.”

Mengesampingkan pikiran tentang apoteker penistaan, Dr. Labarthe (Pablo Schreiber) memberi tahu raja makhluk laut, putri duyung (Fan Bingbing) dengan esensi yang akan mencegah kematian mengetuk pintu, tetapi hanya jika putri duyung dikorbankan selama gerhana matahari.

Kapten Yves (Benjamin Walker) menangkap putri duyung tepat saat putri haram Raja, Marie-Josephe (Kaya Scodelario), dibawa ke istana. Dia telah disimpan di sebuah biara sejak dia masih kecil, belajar musik, dan tidak tahu ayahnya adalah Raja.

Marie-Josephe mendengar lagu sirene putri duyung dan ditarik ke penjara berair. Dia juga tertarik pada Kapten Yves, meskipun ayahnya menginginkan dia menikahi Labarthe.

Sementara itu, gerhana matahari dan kemungkinan pemotongan putri duyung tampak.

Bahkan latar belakang filmnya, Versailles, set film termahal di dunia, tidak dapat membangkitkan minat yang cukup — visual atau lainnya — bagi saya untuk memberikan izin kepada “The King’s Daughter”. Ceritanya memiliki semua elemen petualangan yang menyenangkan, tetapi tampaknya sutradara Sean McNamara menjalankan semuanya melalui Un-Fun-Omatic sebelum mengirimkannya ke bioskop.

Brosnan dibayangi oleh wig konyolnya. Anda dapat melihat Hurt meraih cek pembayaran dan Fan Bingbing yang buruk hampir tidak dapat dikenali oleh efek komputer terburuk di sisi Donkey Kong ini. Tambahkan ke skrip yang berat pada klise fantasi yang tidak bersemangat, ringan pada aksen Prancis yang sebenarnya dan sarat dengan momen lucu yang tidak disengaja, dan Anda akan mengalami kekacauan kerajaan.

“The King’s Daughter” adalah dongeng, tetapi tidak ada kebahagiaan yang abadi di sini bagi siapa pun, terutama para penonton.

POLY STYRENE: SAYA KLIK: 4 BINTANG

Beberapa suara menangkap pembebasan punk rock Inggris seperti ratapan dunia lain Poly Styrene. Terlahir sebagai Marianne Elliott-Said, dia mungkin telah memilih nama panggungnya yang tidak biasa sebagai “kiriman menjadi bintang pop”, tetapi suara dan pesannya adalah yang sebenarnya. Sebuah film dokumenter baru, “Poly Styrene: I Am a Cliché,” sekarang di bioskop dan di VOD, bertujuan untuk mengingatkan dunia akan seniman pelopor yang warisannya dapat didengar dalam gerakan riot grrrl dan Afro-punk dan seterusnya.

Berdasarkan sebuah buku oleh putri Styrene, Celeste Bell, film tersebut adalah pandangan intim tentang legenda Anglo-Somali melalui mata anaknya. “Ibuku adalah ikon punk rock,” kata Bell. “Orang-orang sering bertanya kepada saya apakah dia ibu yang baik. Sulit untuk mengetahui apa yang harus dikatakan.”

Cerita dimulai pada tahun 1957 dengan kelahiran Marianne, putri seorang sekretaris hukum Skotlandia-Irlandia dan pekerja dermaga kelahiran Somalia. Indoktrinasinya pada punk rock datang melalui konser Sex Pistols 1976. Musik adalah wahyu yang mengarah pada perubahan nama dan pembentukan X-Ray Specs, band beranggotakan lima orang yang album tunggalnya, “Germfree Adolescents,” dianggap sebagai genre klasik.

Styrene menjadi target tetap bagi pers yang mengolok-olok kawat gigi di giginya, berat badannya, dan pilihan pakaiannya yang tidak biasa. Perusahaan rekamannya, sangat tidak senang, memperkecil foto sampul albumnya saat mereka mencoba memposisikannya sebagai simbol seks untuk generasi baru.

“Saya bukan simbol seks,” katanya, “Dan jika ada yang mencoba menjadikan saya simbol seks, saya akan mencukur rambut saya besok.” Dan dia melakukannya, di rumah Johnny Rotten selama pesta.

Lagu-lagunya mengajukan pertanyaan yang kebanyakan artis lain di tangga lagu pop tidak mau atau tidak siap untuk direnungkan. “Ketika Anda melihat ke cermin, apakah Anda melihat diri Anda sendiri?” dia bernyanyi di “Identity,” sepotong anarki musik yang merupakan teguran terhadap gambar yang media coba lemparkan kepada orang-orang di mata publik.

Hubungan berbatu Styrene dengan ketenaran, masa mudanya dan album solo yang gagal menyebabkan perceraian dari bisnis musik karena obat-obatan, depresi, dan kesalahan diagnosis skizofrenia menyentuh kehidupan pribadinya.

Mengisi celah antara klip film arsip yang dipilih dengan baik adalah bacaan dari buku harian pribadi Styrene oleh aktor Ethiopia-Irlandia Ruth Negga dan ingatan pribadi Bell.

“Poly Styrene: I Am a Cliché” adalah film yang intim. Tidak seperti kebanyakan biografi musik yang berfokus pada seks, narkoba dan aspek rock ‘n’ roll dari cerita, film ini juga menjalin sejarah sosial Inggris, kesehatan mental dan ketenaran, sambil mempertahankan sentuhan pribadi milik Bell.

Bell melihat di luar citra, identitas ibunya yang dipaksakan oleh media, untuk menemukan pemberontak, orang yang radikal dan nyata, yang berjuang untuk menentukan di mana dia cocok dengan dunia. Film dokumenter, disutradarai oleh Bell dan Paul Sng, jarang, sebuah film tentang punk rock yang mengarahkan pandangannya di luar anarki musik untuk menggambarkan orang-orang yang sebenarnya di baliknya.

CLERK: 3 BINTANG

Kevin Smith telah lama dianggap sebagai seorang pemberontak, sutradara film yang tidak pernah bermain sesuai aturan Hollywood. Dengan demikian, kehidupan dan karirnya adalah wajar untuk perawatan dokumenter.

Film seperti “Clerks” dan “Mallrats” membuatnya menjadi avatar pembuatan film indie dan adopsi awal internet membuatnya menjadi Metusalah budaya geek. Jadi, sangat mengejutkan bahwa “Clerk”, melihat warisan Smith sekarang di VOD, tidak memiliki semangat pemberontak yang membuat ceritanya, dari “Clerks” hingga “Tusk” hingga podcast populer SModcast, sangat menarik.

Menjelang awal tampilan kronologisnya pada Smith, sutradara Malcolm Ingram menunjukkan video yang dibuat oleh pembuat film muda saat dia bersiap untuk meninggalkan rumah untuk menghadiri Sekolah Film Vancouver. Terima kasih kepada orang tuanya karena menanamkan dalam dirinya hasrat untuk film, itu adalah rekaman indah yang menampilkan hati Smith dan pengabdiannya pada industri pilihannya.

Jika sisa film memiliki nada yang sama dengan cuplikan ini, “Petugas” mungkin memiliki kedalaman untuk membuatnya terasa seperti sesuatu yang lebih dari sekadar tambahan DVD yang menghibur, tetapi dangkal.

Smith adalah karakter yang menarik. Dari pembuat film DIY (“Clerks”) hingga orang luar studio (“Cop Out”), hingga distributor mandiri filmnya hingga superstar podcast dan Geek God, ia telah menempa karier yang tidak mungkin, tetapi produktif.

Melalui wawancara dengan teman-teman—seperti Ben Affleck, Richard Linklater, dan BFF Jason Mewes—penggemar dan keluarga—ibunya Grace, istri Jennifer Schwalbach Smith, dan putrinya Harley Quinn semuanya muncul—sebuah potret muncul dari seorang pria yang menciptakan dunia untuk dirinya sendiri.

Please follow and like us:
Pin Share