Film Who Am I Genre Hacker Yang Seru

Film Who Am I Genre Hacker Yang Seru – Benjamin Engel, seorang hacker dari Berlin , duduk di ruang interogasi. Petugas yang bertanggung jawab memberi tahu Hanne Lindberg, Kepala Divisi Cyber ​​​​Europol , bahwa Benjamin diminta untuk melakukan interogasi.

Film Who Am I Genre Hacker Yang Seru

ukhotmovies – Benjamin mengatakan bahwa dia memiliki informasi mengenai FR13NDS, kelompok peretas terkenal yang terdiri dari empat anggota yang terhubung dengan mafia cyber Rusia , dan MRX, peretas terkenal yang dikenal di Darknet ; dia mengatakan padanya bahwa dia bisa memberikan keduanya kepada Hanne jika dia mendengarkannya. Tidak punya pilihan, Hanne duduk.

Benjamin memberi tahu Hanne bahwa dia seperti pahlawan super : seperti banyak pahlawan, dia juga tidak memiliki orang tua; dia tidak pernah bertemu ayahnya karena dia meninggalkan keluarga ketika Benjamin lahir, dan ibunya bunuh diri ketika dia berusia 8 tahun. Dia tinggal sendirian dengan neneknya yang sakit. Dia menganggap “kekuatan supernya” sebagai tembus pandang, karena dia tidak pernah diperhatikan oleh kebanyakan orang selama masa kecilnya, karena dia canggung secara sosial.

Baca Juga : Ulasan film ‘Scream’ Yang Layak Untuk Ditonton

Dia mengatakan dia belajar pemrograman dan meretas sistem pertamanya ketika dia berusia 14 tahun. Meskipun dia merasa seperti pecundang dalam kehidupan nyata, dia merasakan rasa memiliki di Internet. Saat menghabiskan sebagian besar waktunya di Darknet, ia bertemu pahlawan peretasannya, MRX, yang identitasnya tidak diketahui siapa pun dan dapat meretas sistem apa pun. Benjamin bercita-cita menjadi seperti dia.

Namun, karena dia tidak dapat kuliah, dia bekerja sebagai pengantar pizza untuk membayar tagihan. Dia memberi tahu Hanne bahwa, suatu malam ketika dia mengantarkan pizza ke sekelompok siswa, dia melihat Marie, seorang gadis yang dia cintai sejak masa sekolahnya. Mendengar dia mengalami masalah dengan ujian, dia memutuskan untuk membantunya dan menjadi ‘pahlawan super’. dia bergegas menuju kampus, mencoba masuk diam-diam agar bisa mencuri dan meng copy soal ujian, namun dia apes karena ditangkap oleh penjaga sekolahan . Karena tidak memiliki catatan kriminal sebelumnya, ia dipaksa untuk melakukan pelayanan masyarakat sebagai hukuman.

Dia memberi tahu Hanne bahwa saat bekerja membersihkan jalanan sebagai hukuman, dia bertemu Max, sesama peretas, yang menurut Benjamin adalah kebalikan dari dirinya sendiri; pribadi yang karismatik, angkuh dan percaya diri. Kemudian, Max memperkenalkannya kepada rekan-rekannya Stephan dan Paul. Setelah Benjamin membuktikan dirinya sebagai peretas, Max menjelaskan kepadanya bahwa konsep rekayasa sosial adalah bentuk peretasan yang paling hebat. Mereka memutuskan untuk membentuk kelompok peretasan, yang disebut “Clowns Laughing At You”, dijuluki CLAY, dan mereka menggunakan rumah Benjamin sebagai basis operasi, karena Benjamin terpaksa mengirim neneknya ke panti jompo karena penyakit Alzheimernya.

Mereka menyebabkan kekacauan umum di sekitar Berlin dalam bentuk lelucon, menjadi populer di media sosial. Namun, MRX, yang terobsesi dengan Max, langsung mengolok-olok mereka. Marah, Max ingin melakukan peretasan yang lebih keterlaluan, dan Benjamin menyarankan untuk meretas gedung utama BND (Intelijen Pusat Jerman). Terkesan oleh ide yang keterlaluan ini, kelompok tersebut setuju dengan Benjamin dan memutuskan untuk meretas BND untuk mengesankan MRX.

Menggunakan penyelaman sampah dan phishinguntuk mendapatkan akses ke gedung BND, mereka berhasil meretas server internal dan meretas printer untuk mencetak logo mereka, berjudul “TIDAK ADA SISTEM AMAN”, di sekitar gedung, mengesankan MRX. Namun, ketika mereka pergi ke klub dan merayakannya, Benjamin memperhatikan Max mencium Marie. Marah, Benjamin menolak untuk membiarkan mereka masuk ke rumah, juga menyinggung Marie ketika dia mengunjunginya karena kemarahannya. Merasa rendah diri, dia diam-diam menghubungi MRX, menawarkan informasi berharga: database dari server pribadi BND, yang dia retas saat dia berada di gedung BND, yang membuat MRX terkesan. Ketika kelompok itu tiba keesokan harinya, Benjamin masih marah dan menyerang Max, yang merespons dengan memukulinya. Namun, Paul, yang menonton TV, mendengar berita bahwa salah satu anggota FR13NDS, yang dijuluki Krypton, dibunuh.

Mencari untuk membersihkan nama mereka untuk pembunuhan itu, Benjamin menghubungi MRX, yang menginstruksikan mereka untuk meretas ke database Europol dengan imbalan identitas MRX, memberi mereka alat peretasan untuk membantu. Setelah melarutkan hard drive mereka dalam asam untuk menghapus data, mereka melakukan perjalanan ke markas besar Europol di Den Haaguntuk mencoba dan menerobos masuk—tetapi tidak mungkin menemukan jalan masuk. Markas besar membuang sampah mereka di gedung yang aman, selokan terkunci, dan upaya phishing gagal. Namun, saat memeriksa gedung, Benjamin melihat sekelompok sarjana mengunjungi gedung, dan salah satu dari mereka menjatuhkan kartu pengunjungnya.

Menggunakan saran Max tentang rekayasa sosial, Benjamin berhasil mendapatkan akses ke gedung dengan membodohi seorang penjaga dan menanam perangkat peretasan di dalamnya. Dia kemudian meretas ke server internal Europol dan menyediakan MRX dengan pintu masuk, diam-diam dikodekan di dalam kuda trojan ganda.jadi MRX akan terekspos ketika dia mencoba untuk mendapatkan akses. Namun, MRX, mengantisipasi hal ini, mengambil snapshot dari Benjamin melalui webcam-nya, memperlihatkan dia. Benjamin terpaksa melarikan diri ketika sekelompok mafia Rusia menemukannya; dia menghindari mereka di kereta bawah tanah.

Benjamin kembali ke hotel tempat dia menginap bersama ketiganya, hanya untuk menemukan mereka terbunuh. Tidak punya pilihan lain dan mengetahui bahwa FRI3NDS akan membunuhnya, dia memutuskan untuk menyerahkan diri kepada Hanne, membuktikan bahwa dia serius setelah menyatakan bahwa dia meretas profilnya dan mempelajari informasi pribadi tentangnya.

Hanne, yang diskors karena kegagalannya menangkap mereka dan putus asa untuk menangkap FRI3NDS dan MRX, setuju untuk memasukkan Benjamin ke dalam program perlindungan saksi sebagai imbalan untuk menangkap mereka. Benjamin masuk sebagai MRX sendiri dan menyebarkan kebohongan tentang MRX sebagai pengadu, memaksa MRX yang sebenarnya untuk memaksa masuk ke server Darknet dengan metode yang tidak aman, memungkinkan Benjamin untuk mengeksposnya. MRX terungkap sebagai anak laki-laki Amerika berusia 19 tahun dari New York City , yang oleh FBIpenangkapan di warung kopi.

Namun, setelah setuju untuk memberikan Benjamin program pertukaran saksi, Hanne melihat luka di telapak tangannya (luka yang sama yang didapat Max setelah menancapkan paku di tangannya), dan menyadari bahwa Max, Stephan, dan Paul semuanya adalah karakter yang dibuat-buat. . Bingung, dia mengunjungi dokter Benjamin, yang menyatakan bahwa ibunya memiliki gangguan kepribadian gandadan bunuh diri karena itu, mengetahui bahwa itu dapat diwariskan secara genetik.

Hanne menghubungkan berbagai lubang plot dalam cerita Benjamin dan menyadari bahwa “dia” sendiri adalah CLAY; dia melakukan semua kekejaman, dia menyusup ke BND sendirian, dan dia menanam peluru Perang Dunia II dari neneknya di hotel agar terlihat seperti mereka terbunuh, membayangkan ketiganya karena penyakitnya. Hanne menghadapi Benjamin, yang mengalami gangguan emosional, karena orang dengan gangguan mental tidak dapat diberikan perlindungan saksi. Namun, Hanne berubah pikiran dan mengizinkannya mengakses program perlindungan saksi, yang dinyatakan sebagai program “sebenarnya” yang berisi informasi tentang semua warga negara Jerman; Benjamin mengubah identitasnya di sini. Hanne, mengantar Benjamin, menyatakan bahwa dia membiarkannya pergi karena dia benar-benar ingin tetap tidak terlihat,

Benjamin, sekarang berambut pirang, berdiri sendirian di kapal feri Scandlinesmenuju utara. Namun, dia tiba-tiba bergabung dengan Marie, Max, Stephan dan Paul. Dalam narasi, Benjamin menyatakan bahwa ia melakukan “retas rekayasa sosial terbesar” yang pernah ada; adegan bergeser kembali ke Benjamin akan kembali ke hotel, menemukan orang-orang hidup dan sehat; dia menginstruksikan mereka untuk melarikan diri karena MRX mengetahui identitasnya, tetapi mereka menolak untuk meninggalkannya.

Setelah Marie mengunjungi mereka dan memastikan bahwa subjek yang sakit mental tidak dapat diberikan perlindungan saksi, mereka menyusun rencana untuk Benjamin pergi ke Hanne dan mendiktekan cerita, dengan sengaja memberikan lubang plot yang kemungkinan besar akan dia pecahkan, dan kemudian menggunakan kesedihannya untuknya. memberinya akses ke program perlindungan saksi, dan juga menusuk tangannya dengan paku untuk membuat cerita itu tampak benar. Di ruang server, terungkap bahwa Benjamin tidak mengubah identitasnya, “

Please follow and like us:
Pin Share