Ulasan Film Home Alone 2

Ulasan Film Home Alone 2 – Saya merasa bahwa “Home Alone 2: Lost in New York” akan menjadi sukses box office yang luar biasa, tetapi sertakan saya. Saya tidak terlalu suka film pertama, dan saya tidak suka yang ini, dengan pahlawan kecilnya yang sadis yang tanpa ampun memukuli beberapa penjahat yang lambat belajar.

Ulasan Film Home Alone 2

ukhotmovies – Saya juga tidak menikmati upaya tak tahu malu untuk membuat Lady of Central Park. Panggil aku keras hati, panggil aku sinis, tapi tolong jangan panggil aku jika mereka membuat “Home Alone 3.” Saya tahu, saya tahu kekerasan hanyalah lelucon.

Beberapa lelucon datang langsung dari kartun tua, dan dalam semangat apa yang Anda lihat di sini, penjahat adalah petualangan pelari jalan di mana Wiley E. Coyote memainkan peran. Seorang pahlawan tua Looney Tunes tertawa di latar belakang saat dua pel yang malang jatuh dari tangga, menabrak batu bata dan sekantong semen seberat 500 pon, dan ditutupi dengan lem, cat, dan biji burung. Dapat didengar.

Dan seperti di kartun, penjahat tidak pernah benar-benar terluka mereka bangkit kembali, membersihkan diri, membengkokkan tulang mereka kembali ke bentuk semula dan siap untuk petualangan berikutnya. Ketika Kevin (Macaulay Culkin) kecil mengejek mereka (“Hei! Sampai di sini !”), dia terdengar seperti Bugs Bunny, dan ketika mereka mengejarnya (selalu tidak bijaksana), mereka berada dalam tradisi Elmer Fudd.

Baca Juga : Film Who Am I Genre Hacker Yang Seru 

Sebagian besar upaya aksi langsung untuk menduplikasi animasi telah gagal. Karena ketika karakter daging dan darah menabrak trotoar, dia hampir mendengar tulangnya remuk, yang tidak menarik. Sebagai contoh, mari kita lihat adegan Home Alone 2. Di sini, Kevin menipu penjahat untuk mencoba merangkak menuruni tali dari atap townhouse berlantai empat. Dia merendam tali itu dalam minyak tanah dan menyalakannya di tengah jalan.

Sekali lagi, keluarga Kevin yang terlupakan meninggalkan rumah tanpa dia (dia naik pesawat ke New York, bukan Miami), dan mereka khawatir lagi sementara dia dengan mudah berurusan dengan dunia. Saatnya dia pergi ke Plaza Hotel dengan kartu kredit ayahnya dan mengobrol hangat dengan pemilik toko mainan tua yang ramah (Eddie Bracken) dan pecinta burung tunawisma (Brenda Fricker), belum lagi Donald Trump.

Penjahat (Joe Pesci dan Daniel Stern). Ketika mereka mengetahui bahwa mereka berencana untuk merampok toko mainan, penghasilannya masuk ke rumah sakit anak-anak, dia tahu dia bekerja untuknya. (“Terlalu banyak bermain dengan anak-anak pada Malam Natal!”) Bocah itu melampaui semua jenis orang dewasa yang nakal, termasuk pekerja hotel Tim Curry, sebelum memasang serangkaian perangkap pintar pada penjahat.

Seperti sebelumnya, dia tampaknya menguasai semua keterampilan tukang, termasuk memasang tangga dan peralatan kabel untuk kejutan listrik dan, tentu saja, dia menemukan semua alat peraga yang dia butuhkan, bahkan untuk memasang toilet yang meledak dan menyetel stapler itu ke api melalui lubang kunci.

Di antara lelucon-lelucon praktis yang menyakitkan, ada hubungan eratnya dengan Fricker, sebagai Pigeon Lady, yang menunjukkan tempat persembunyiannya di dalam langit-langit Carnegie Hall. Lagu-lagu Natal menggema dari konser di bawah saat twerp kecil yang sok menguliahi wanita tua itu tentang makna hidup. Jika dia percaya setengah dari apa yang dia katakan, dia akan membiarkan penjahat itu istirahat.

Apakah ini film anak-anak? Saya mengaku tidak tahu. Jutaan anak akan pergi untuk melihatnya. Dulu ada film di mana anak-anak kecil menyakiti orang dewasa. Sekarang Kevin memantulkan batu bata dari tengkorak mereka dari atap, dan semua orang tertawa. Pertanyaannya bukanlah apakah film tersebut akan menakuti anak-anak di antara penontonnya. Apakah orang dewasa akan dapat mengintip di antara jari-jari mereka.

Home Alone pertama memang sangat bagus. Dua yang terakhir hanya wannabes dan merasa seperti mereka bukan milik mereka. Home Alone 2 adalah favorit pribadi saya, dan saya menontonnya sebulan sekali. Satu-satunya masalah adalah bahwa lelucon pada dasarnya adalah vulkanisir dari film pertama, tapi percayalah, mereka jauh lebih baik daripada yang keempat (yang merupakan salah satu film terburuk yang pernah ada) Ini masih film yang sangat solid, yang mendapat lambat di babak kedua. Pertunjukannya sangat bagus. Macaulay Culkin membawa banyak pesona ke hampir semua film yang dia mainkan. Sayang sekali, dia tidak berakting lagi. Joe Pesci dan Daniel Stern lucu, seperti biasa.

Catherine O’Hara dan John terdengar ramah sebagai orang tua, sementara Tim Curry yang luar biasa memberikan penampilan yang lucu sebagai Concierge. Adegan favorit saya adalah adegan kamar mandi di hotel, dan ketika staf disandera oleh televisi. Hanya tak ternilai. Eddie Bracken dan Brenda Fricker juga muncul, dan adegan mereka menyentuh, karena persahabatan dan penerimaan mereka. Saya juga sangat menyukai soundtracknya, New York terlihat indah dan Plaza Hotel luar biasa untuk dilihat. Film brilian! 9/10. Bethany Cox

Saya selalu menyukai film HOME ALONE pertama, sejak saya masih kecil, tetapi saya sengaja menunda melihat sekuel ini setelah membaca ulasan negatif pada hari itu. Menontonnya sekarang, sebagai orang dewasa, saya dapat melihat apa yang dimaksud oleh para pengulas: ini adalah penghinaan, atau bahkan tendangan di gigi, bagi siapa saja yang menyukai film pertama.

Mengingat bahwa film aslinya sukses besar, tidak dapat dielakkan bahwa sekuel yang terburu-buru akan segera menyusul. Dan bergegas keluar benar ini hanyalah remake dari film pertama, meskipun dengan setting yang berbeda (dan tidak ada yang “tersesat” juga, terlepas dari judulnya).

Karakternya persis sama, leluconnya sama, semuanya sama. Anggaran yang lebih besar tidak berarti peningkatan kualitas itu berarti semua orang terlibat dalam hal ini untuk meraih lebih banyak dolar.
Rasanya persis seperti sutradara Chris Columbus dan penulis John Hughes sedang melakukan gerakan di sini. Penjahat kikuk kembali dan memiliki motif yang lebih konyol dari sebelumnya.

Wanita merpati gila menggantikan pria tua gila. Bahkan lelucon TV yang sama diputar lagi. Sial, bahkan klimaksnya terjadi di sebuah rumah lagi, jadi seluruh setting New York ternyata curang. Seluruh sub-plot dengan orang tua yang stres benar-benar menyeret banyak hal juga.

HOME ALONE 2: LOST IN NEW YORK bukanlah kerugian total sebagai sebuah film, meskipun itu adalah kekecewaan yang menghancurkan. Sulit untuk tidak menyukai Joe Pesci dan Daniel Stern, dua aktor yang memberikan penampilan fisik seperti itu. Tim Curry juga merupakan tambahan yang menyenangkan untuk para pemain. Tapi Macaulay Culkin yang tahu diri, sikap superior sudah menjadi menjengkelkan (dan, memang, bintang Hollywood-nya dengan cepat memudar setelah ini) dan sama sekali tidak ada di sini yang belum pernah dilakukan lebih baik sebelumnya. Ini adalah kekecewaan nyata.

Please follow and like us:
Pin Share