Ulasan Film Annabelle

Ulasan Film Annabelle – Diposisikan sebagai prekuel dan spin-off dari film horor 2013 “The Conjuring,” “Annabelle” memiliki harapan yang tinggi untuk dipenuhi.

Ulasan Film Annabelle

ukhotmovies – Film ini berfokus pada hantu boneka porselen yang tampak sangat menyeramkan, yang pada kenyataannya memainkan peran kecil dan umumnya tidak signifikan dalam “The Conjuring.” Dengan sutradara yang sama dengan “The Conjuring”, “Annabelle” diprediksi akan menampilkan banyak adegan menakutkan dan memiliki plot yang cukup orisinal.

Film dimulai dengan pasangan protagonis, John Gordon (Ward Horton) dan istrinya yang sedang hamil Mia (Annabelle Wallis), di sebuah khotbah gereja. Mereka pulang dengan tetangga mereka, Pete (Brian Howe) dan Sharon (Kerry O’Malley) Higgins, dan dengan tidak nyaman mendiskusikan putri keluarga Gordon yang belum lahir. Kemudian terungkap bahwa putri Higgins, Annabelle (Tree O’Toole) tampaknya menghilang dua tahun lalu untuk bergabung dengan sebuah sekte.

Malam itu, keluarga Gordon berdebat dan bercanda satu sama lain, menggambarkan kegugupan dan cinta pasangan muda dan mengharapkan. Wallis dan Horton berinteraksi dengan baik di layar, memantapkan diri mereka sebagai protagonis yang menyenangkan. Sebagai hadiah, John memberi Mia boneka Annabelle seukuran aslinya, dan kami menemukan bahwa Mia menyimpan koleksi boneka porselen yang rumit.

Baca Juga : Ulasan Film Home Alone 2

Taktik sinematografi film horor klasik digunakan di sini saat lensa memperbesar senyum lebar menakutkan Annabelle sementara musik yang tidak menyenangkan diputar di latar belakang, menetapkan premis untuk menghantuinya, saat pasangan naif itu pergi tidur. Sayangnya, malam pertama menjadi bagian paling menarik dari film.

Keesokan harinya, gore dimulai. Adegan demi adegan kekerasan menyatu dengan plot twist yang rumit yang melibatkan Mia, boneka itu, orang tuanya, dan keluarga Higgins. Boneka itu terus menghantui Mia dalam derajat yang semakin meningkat, dan untuk sementara waktu rangkaian peristiwa ini menghibur.

Paruh kedua film kemudian mengambil bentuk yang sangat mudah ditebak, karena Mia tinggal di rumah sendirian dengan bayinya sepanjang hari sambil terus-menerus disiksa oleh roh jahat, dan gagal menyadari sifat jahat bonekanya. Entah kenapa, suaminya sepertinya tidak pernah ada di rumah, jadi Mia menderita sendirian dan mulai meragukan kewarasannya sendiri. Bagian film ini membuat frustrasi, karena para penulis tampaknya mengabaikan segala upaya untuk membuat hal-hal menjadi unik atau realistis.

Film ini memuncak ketika boneka menjadi hidup, setan muncul di mana-mana, bayi menghilang dan Mia menerima ultimatum bahwa dia harus mengorbankan hidupnya sendiri untuk membawa bayinya kembali. Plot keseluruhan tetap dapat diprediksi dan, seperti kebanyakan film horor, karakter membuat serangkaian keputusan bodoh alih-alih menyelesaikan masalah mereka dengan cara yang dapat dipercaya.

Apa yang membuat film ini berharga adalah faktor ketakutannya yang sederhana. Setiap adegan baru di Annabelle” membuat penonton tetap berada di tepi kursi mereka dan bersiap untuk kejutan berikutnya. Beberapa adegan, seperti pembunuhan keluarga tetangga, mengejutkan. Lainnya, seperti di mana Mia terjebak di ruang bawah tanah saat iblis hitam mendekat dan menyerang, menahan ketegangan tanpa batas.

Menariknya, adegan terakhir dalam “Annabelle” dan “The Conjuring” adalah sama, menunjukkan boneka Annabelle yang terkunci dalam kotak kaca semoga berisi roh. Selain adegan itu, plot tidak terhubung dengan cara apa pun, sehingga aspek sekuel “Annabelle” tidak lebih dari strategi promosi.

Film ini tidak benar-benar menawarkan sesuatu yang baru atau inovatif untuk konsep film horor yang khas. Namun, faktor ketakutan pasti berhasil, dan latar yang cerah California tahun 1960-an secara visual menarik. Ini menawarkan ketegangan yang cukup untuk membenarkan menontonnya bagi siapa saja yang menikmati film-film menakutkan, tetapi tidak lebih dari itu. Namun demikian, dengan Halloween yang akan datang, sekarang adalah waktu yang tepat untuk menikmati film horor, dan “Annabelle” adalah pilihan yang sama baiknya dengan yang lainnya.

Benda-benda mati dikerahkan untuk efek menakutkan yang tak ada habisnya di Annabelle , dan bukan hanya boneka yang sangat menyeramkan yang menjadi bintangnya. Dalam prekuel hit tahun lalu The Conjuring salah satu film rumah hantu paling efektif dalam beberapa tahun terakhir sentakan murahan diberikan oleh mesin jahit yang salah, pemutar rekaman yang memutar Hit Asosiasi “Cherish,” buku-buku berat, lift yang tidak berfungsi dan bahkan panci popcorn Jiffy Pop tanpa pengawasan. Para pembuat film benar-benar membuang segalanya kecuali wastafel dapur.

Biasanya, film spin-off berusaha untuk menaikkan taruhan saksikan The Purge: Anarchy musim panas ini , yang secara signifikan meningkatkan skala pendahulunya yang berbiaya rendah. Di sini, sutradara John R. Leonetti ( Mortal Kombat: Annihilation ) dan produser Peter Safran dan James Wan telah mengambil pendekatan sewa rendah, dengan pemeran yang tidak dikenal menggantikan pemain yang diperkirakan seperti Patrick Wilson , Vera Farmiga dan Lili Taylor . Seolah-olah mereka mengira boneka itu sendiri yang bisa membawa film, tapi Annabelle bukan Chucky.

Ditetapkan pada akhir 1960-an, cerita tentang pasangan muda yang sudah menikah John ( Ward Horton ) dan Mia ( Annabelle Wallis ). Mia sedang hamil besar (dan apakah nama karakter itu merupakan penghormatan licik untuk bintang Rosemary’s Baby ?), dan suaminya memberinya boneka ukuran besar yang tampaknya dia dambakan untuk melengkapi koleksinya. Fakta bahwa makhluk yang tampak mengerikan itu mirip dengan Bette Davis dalam What Ever Happened to Baby Jane? tampaknya tidak mempedulikan mereka sedikit pun.

Sebelum Mia melahirkan, pasangan tua yang baik hati di sebelah dibunuh oleh putri bandel mereka Annabelle dan pacarnya, anggota sekte setan tipe Keluarga Manson. Dalam adegan film terbaik dan paling benar-benar menakutkan, penyusup kemudian masuk ke rumah John dan Mia, dengan laki-laki ditembak mati oleh polisi dan Annabelle menggorok lehernya sendiri sambil mencengkeram boneka itu.

Pasangan yang bingung itu dengan cepat pindah ke gedung apartemen yang menyeramkan di Pasadena, tetapi perubahan lokasi tidak mencegah hal-hal yang tak terhindarkan terjadi di malam hari. Boneka itu, yang telah dibuang John ke tempat sampah, muncul kembali secara ajaib di salah satu kotak yang bergerak dan mengambil tempat di kamar tidur bayi.

Please follow and like us:
Pin Share