Ulasan Film Dulcie Pearce The Father

Ulasan Film Dulcie Pearce The Father – film yang indah ini menangkap kekejaman yang memilukan dari penyakit dengan begitu pedih, itu akan bertahan lama di benak Anda setelah kredit bergulir.

Ulasan Film Dulcie Pearce The Father

 Baca Juga : Ulasan Film Profesor T

ukhotmovies – Segalanya dimulai dengan tidak berbahaya ketika Anne (Olivia Colman) menghadapi percakapan yang sulit dengan ayahnya yang berusia 80 tahun, Anthony (Anthony Hopkins).

Lelah, dia mencapai titik di mana panggilan telepon selalu dimulai: “Halo, ada apa?

Dalam pergolakan penyakit, dan menurun, ayahnya berjuang untuk hidup sendirian di London.

Pengasuh terakhirnya telah pergi sehingga mereka harus menemukan pengganti yang akan dia toleransi. Atau dia akan pindah ke panti jompo.

Tetapi hal-hal kemudian menjadi membingungkan ketika karakter kunci berubah, mencerminkan kebingungan Anthony.

Putrinya tiba-tiba menjadi wanita yang berbeda (sekarang diperankan oleh Olivia Williams), yang menikah dengan pria yang tidak dikenalnya (Mark Gatiss).

Kemudian hal beralih lagi, mantan hilang dan Colman kembali tetapi menikah dengan Paul (Rufus Sewell).

Percakapan berakhir di mana mereka mulai, lokasi dan karakter berubah, hari-hari berebut.

Kebingungan yang terus-menerus itu mulus dan inilah yang membuat film ini secara brutal dipercaya sebagai pandangan sekilas tentang keadaan pikiran Anthony.

Dengan skenarionya yang luar biasa — diadaptasi dari drama tahun 2012 — sutradara Prancis Florian Zeller membawa kita ke lubang kelinci harian Anthony disorientasi, ketakutan, dan kemarahan yang membingungkan, sampai kita sama bingung dan campur aduknya seperti dia.

Rasanya hampir kehilangan pegangan Anda seperti yang Anda bisa – dan menakutkan.

Semua pemeran unggul dan Hopkins telah diberi penghargaan Oscar untuk Aktor Terbaik tahun ini — untuk penggambarannya yang menghantui tentang seorang pria sombong yang berpegang teguh pada kepastian mengetahui waktu, dan sebagai bingung oleh setiap perubahan dalam lingkungan atau karakter seperti kita.

Ketika kemampuannya berkurang, kemudian menajamkan sebentar, kita tidak pernah bisa memastikan apa yang nyata dan apa yang tidak.

Anthony menggambarkannya dengan gamblang — kerentanan putus asa ini seperti menjadi pohon dan “kehilangan daun”.

Saat pengasuh baru Laura (Imogen Poots) tiba, kita melihat sekilas pawang cerdik Anthony dulu.

Dia pikir dia telah mengecohnya tetapi segera jelas bahwa pada akhirnya, seperti biasa, penyakit tanpa ampun inilah yang berada di atas angin.

KOMUNITAS di utara Inggris telah menjadi inspirasi bagi beberapa hit komedi lokal terbesar kami.

Tapi di mana para penghangat hati The Full Monty dan Calendar Girls menang, Me, Myself, dan Di sayangnya gagal.

Ketika lajang, Janet Brown (Katy Clayton) yang naif dari Bolton memenangkan istirahat di sebuah taman karavan, pacar sexpot saudara laki-lakinya Diana, diperankan oleh Lucy Pinder, memutuskan untuk campur tangan.

Dia membujuk Janet untuk menjadi Jeanette, seorang gadis mewah yang sedang berburu cinta.

Ketika dia bertemu dengan Jonty (Tyger Drew-Honey), kutu buku papan atas asli, keduanya saling jatuh cinta – tetapi apakah dia akan berterus terang kepadanya?

Ada beberapa momen lucu dan para pemain – termasuk Will Mellor dan Larry Lamb – tampaknya sangat bersenang-senang.

Tetapi karakter yang kurang bernuansa adalah kejatuhan yang sebenarnya.

Setiap orang adalah Lancastrian kelas pekerja karikatur, yang bekerja di mini-mart, minum di klub pria pekerja dan mengatakan “owt and nowt”, atau orang selatan yang sombong dan menyukai kaviar.

Seperti kamp liburan retro dengan kontes bikini dan kontes bakat untuk hiburan, semuanya terasa sangat tanggal

Sampai sebuah smartphone muncul dan ada referensi ke Lady Gaga, Anda dapat dengan mudah percaya bahwa film ini dibuat 20 tahun yang lalu.

Film dokumenter fitur ambisius dan berwawasan luas dari pembuat film Jerry Rothwell ini mengambil tugas berat mengadaptasi biografi Naoki Higashida dengan nama yang sama, yang membahas pengalamannya menjadi remaja autis bisu di Jepang.

Bukan hal yang mudah untuk menangkap suatu kondisi yang bahkan mereka yang hidup dengannya berjuang untuk menjelaskannya.

Tetapi melalui laporan langsung, pengamatan, dan wawancara dengan keluarga yang terdiri dari lima anak muda yang hidup dengan autisme non-verbal, hasilnya adalah film yang membuka mata dan penuh kasih yang melintasi benua untuk mencoba mendefinisikan apa yang terjadi di dalam pikiran seseorang di dunia. spektrum autis.

 Baca Juga : Spy Intervention, Film Bergenre Action-Comedy Tentang Mata-Mata Amerika

Di Noida, India, Amrit menghasilkan karya seni yang indah untuk mengekspresikan dirinya dengan cara yang tidak dapat dilakukan oleh kata-kata.

Kebanggaan ibunya saat berpameran di galeri sungguh menggembirakan.

Di Virginia, AS, Ben berkomunikasi menggunakan papan huruf alfabet, sedangkan di Sierra Leone, keluarga Jestina harus berhadapan dengan masyarakat yang masih membenci kondisi tersebut.

Sinematografi digunakan untuk lebih membangkitkan perjalanan sensorik ini, dari sinar matahari belang-belang hingga deburan ombak.

Apakah Anda memiliki pengalaman langsung tentang autisme atau tidak, ada banyak hal yang harus dipelajari di sini.

Dilakukan secara sensitif, ini adalah jam tangan yang mendidik dan bermanfaat.

Please follow and like us: