Review Film The Father (12A)

Review Film The Father (12A) – Kami telah terbiasa melihat Anthony Hopkins memenangkan penghargaan untuk penonton yang menakutkan, tetapi tidak ada yang menakutkan seperti peran ini: seorang lelaki tua dengan demensia mencoba mempertahankan posisinya saat putrinya (Colman) mencoba merawatnya.

Review Film The Father (12A)

 Baca Juga : Ulasan Film Dulcie Pearce The Father

ukhotmovies – Terkadang dia tidak berdaya, menangis seperti bayi, dan itu membuat jiwamu merinding. Karena Anda tahu bahwa ini, atau sesuatu yang sangat mirip, sedang menuju ke arah Anda. Kecuali, tentu saja, Anda beruntung dan ditabrak bus.

Harapannya adalah bahwa ini akan menjadi bagian yang penuh, intens, dan sangat baik tentang orang-orang baik yang berjuang dengan sopan melalui situasi yang tidak dapat ditoleransi di sebuah flat yang sangat bagus di London Utara. Film Zeller tidak menempatkan kita di luar melihat ke dalam tetapi di dalam tidak dapat melihat keluar.

Ini adalah perubahan yang kejam: setelah pembukaan konvensional di mana kita menganggap kita mengambil pandangan anak perempuan yang resah tentang bagaimana melakukan hal yang benar untuk orang tua terakhirnya yang masih hidup, film itu membuat kita terpaut di dalam kepala ayah. Satu menit kita tahu di mana kita berada; berikutnya semuanya berbeda. Orang-orang mengubah wajah. Perabotan di flat diubah. Kami terus berputar-putar kembali ke makan malam ayam yang sama dengan anggur merah.

Semuanya sangat efektif, mencerminkan cara halus kepastian terlepas dari genggaman kita. Tidak ada yang baru meskipun; teknik ini telah menjadi pokok dari banyak film horor psikologis. Pikirkan Repulsion atau berbagai fitur David Lynch. Tapi ini sangat menakutkan karena mereka melanggar kesucian rumah, dan menggarisbawahi bahwa tidak ada tempat untuk bersembunyi.

 Baca Juga : Ulasan Film The Photograph, Film Drama Romantis Amerika 

Sutradara Prancis Florian Zeller mengadaptasi permainannya sendiri (dengan bantuan Christopher Hampton) dan ini adalah salah satu kesempatan langka di mana pergerakan antara dua bentuk hampir mulus. Ini adalah drama yang tidak perlu “dibuka” untuk layar lebar. Rasa penahanan mungkin lebih menindas di layar. Saya pikir saya mungkin lebih suka melihatnya di teater: jarak antara saya di kursi murah dan Kenneth Cranham, yang memulai peran di atas panggung, akan membuatnya lebih mudah untuk diambil. Di sini, close-up wajah bingung Hopkins tidak memberi Anda jalan keluar. 4/5 bintang.

Please follow and like us:
Pin Share