Ulasan film Beans & Ringkasan Film (2021)

Ulasan film Beans & Ringkasan Film (2021) – Disutradarai oleh Tracey Deer , “Beans” adalah kisah masa depan yang mencoba tindakan penyeimbang dari kebijaksanaan hidup yang terbatas dan penyorotan sejarah Mohawk yang penting, semuanya diceritakan dengan tulus. Tapi ketulusan yang sangat itu hanya sampai sejauh ini ketika penceritaan membuat hampir semuanya terasa seperti perangkat, untuk membuat penonton merasakan cara tertentu.

Ulasan film Beans & Ringkasan Film (2021)

 Baca Juga : Review Film Spencer: Kristen Stewart Bersinar Dalam Trippy Take On Princess Diana

ukhotmovies – “Beans” hanyalah julukan untuk karakter yang menjadi fokus film ini; nama aslinya adalah Tekehentahkwa, dan dia dimeriahkan oleh penampilan mencolok dari bintang yang sedang naik daun Kiawentiio. Beans membantu mengatur nada untuk film juga — dia idealis dan mudah diikuti. “Beans” memiliki kebijaksanaan untuk disampaikan, dan film ini kurang lebih tentang menonton dia belajar.

Ditulis bersama oleh sutradara Deer dan Meredith Vuchnich , kehidupan Beans ditampilkan pada saat yang sangat penting dan menegangkan dalam sejarah Kanada, dari bentrokan tahun 1990 antara orang-orang Mohawk dan kota Oka, di Quebec, Kanada; protes dikobarkan oleh rencana untuk menempatkan lapangan golf dan townhouse di properti Mohawk, termasuk tanah pemakaman. Protes damai menyebabkan barikade dibangun oleh anggota suku Mohawk dan tentara Kanada, dengan semua orang saling menodongkan senapan. Warga Kanada yang rasis menunjukkan kemarahan mereka dengan berteriak, melempar batu, dan meludahi orang Mohawk. Kebuntuan berlangsung selama 78 hari.

Konteks ini dilukiskan dalam “Beans” dengan sisipan cuplikan berita, dan dengan momen-momen singkat yang menggambarkan Beans dan keluarganya menyaksikan ketegangan yang menakutkan secara langsung. Dalam satu adegan sebelumnya, Bean pergi ke barikade dengan saudara perempuan dan ibunya untuk menawarkan dukungan, untuk hadir, hanya untuk jenis kontes menggonggong yang berpotensi mematikan untuk dimulai antara pria bersenjata di kedua sisi. Sekelompok wanita (termasuk ibu Beans yang sedang hamil, Lily [ Rainbow Dickerson ]) membantu meredakan situasi dengan berdiri dengan tangan tertaut di antara barikade. Ini adalah momen yang mulia, tulus, dan murahan. Tapi seperti banyak ketukan dalam film, itu juga menjual kemungkinan dampak penuh dengan menjadi didaktik secara emosional.

“Beans” juga tulus tentang banyak potongan penulisan skenario lainnya, bahkan jika mereka berjuang untuk membiarkan film memiliki cukup ruang untuk potongan-potongan yang tidak tampak seperti elemen formula yang sudah dikenal. Sudut naratif coming-of-age terutama menyoroti hal ini, seperti bagaimana Beans melewati inisiasi tertentu. Dia bermain dengan gaya rambut yang berbeda; dia menemukan kekuatan kata “f**k” sambil menatap dirinya di cermin, mencoba menakut-nakuti dirinya sendiri; dia mengenakan pakaian yang membuatnya bermasalah dengan orang tuanya, tetapi membuatnya lebih menarik bagi anak laki-laki; dia kemudian mengetahui betapa buruknya anak laki-laki tersebut, terutama ketika mereka membuatnya sendirian.

Yang paling menarik, Beans belajar menjadi tidak baik. Dia belajar untuk tidak mengambilnya di dagu, dia belajar untuk melawan. Dia memulai perjalanan emosional ini ketika dia mulai bergaul dengan anak-anak Mohawk yang lebih pemberontak, yang sudah membawa lencana prestasi tertentu dari masa remaja pemberontak. Beans kemudian berteman dengan seorang gadis yang lebih tua dan lebih menakutkan bernama April ( Paulina Alexis ) yang mengajarinya untuk menerima pukulan, cara untuk bertahan hidup. “Jika Anda tidak bisa merasakan sakit, maka tidak ada yang bisa menyakiti Anda,” katanya. Itu adalah belati kebijaksanaan dari seorang remaja, yang bersinar dalam naskah yang rentan terhadap adegan berdasarkan biner ketika segala sesuatunya jelas terasa baik atau buruk.

Dengan kedewasaannya dan konteks historisnya, “Beans” menyangkut ide-ide tentang rasa sakit dan konflik, tetapi terlalu malu untuk benar-benar melibatkan ide-ide itu, untuk menghormati ketidaknyamanan mereka selain dari bagaimana diskriminasi yang mengerikan (beberapa adegan keluarga sedang disergap oleh warga Kanada rasis yang menjengkelkan, tetapi bermain terlalu langsung untuk menangis). Ada rasa sakit yang ditampilkan dalam film ini—mungkin paling baik ditampilkan oleh bagaimana penampilan Dickerson yang memikat menginternalisasikannya sambil memikul begitu banyak beban di pundaknya—tetapi itu hampir disederhanakan sebagai salah satu dari banyak bagian yang menjadi mati rasa dengan isyarat musik yang terlalu bersemangat. Bahkan busur internal Beans yang berapi-api terasa diminimalkan dengan penceritaan yang lebih rapi daripada sedikit kasar.

Beberapa cerita masa depan seperti cermin, dibangun oleh pendongeng untuk audiens dari berbagai usia untuk melihat bagaimana mereka menjadi seperti sekarang ini. Lainnya lebih seperti peta, untuk membuat pemirsa menyadari apa yang akan terjadi di jalan yang telah dilalui sebelumnya. “Beans” dengan mudah masuk ke dalam kategori yang terakhir, berlangsung seperti dibuat pertama dan terutama untuk mempersiapkan pemirsa seperti karakter utamanya. Ada nilai mutlak dalam pendekatan semacam ini. Tapi tidak sulit untuk tidak merasa bahwa film yang lebih bergema akan masuk lebih dalam ke apa yang ada di balik berbagai landmark kedewasaan dan identitas ini, alih-alih hanya menunjukkannya.

Sekarang diputar di bioskop dan tersedia sesuai permintaan.

Please follow and like us:
Pin Share