Review Film The Pebble and The Boy

Review Film The Pebble and the Boy – Kebangkitan mod Inggris pada akhir 1970-an dan 1980-an adalah gerakan yang berpikiran retro, meskipun sedikit menyatu dengan tren saat itu: sedikit punk kontemporer, sedikit minyak Teddy Boy abad pertengahan, semua berputar bersama dengan kesombongan yang memuncak di Opera rock kapsul waktu 1979 “Quadrophenia.”

Review Film The Pebble and the Boy

 Baca Juga : Ulasan film Beans & Ringkasan Film (2021)

ukhotmovies – Sebuah film jalan Manchester-to-Brighton anodyne yang agak angan-angan membayangkan ketegangan antusiasme mod abadi di remaja hari ini, ” The Pebble and the Boy ” melupakan sentuhan masa kini yang membuat kebangkitan sebelumnya pinggul, menghadirkan kami dengan sepasang Zoomer pada skuter yang merasa sepenuhnya setengah baya dalam konsepsi dan kepekaan. Hasilnya adalah latihan dalam nostalgia retro-on-retro yang terasa tidak jelas seperti Xerox dari Xerox, meskipun mod ayah yang keras akan menggetarkan gaya dan soundtracknya.

“Once a mod, always a mod” adalah mantra yang diulang oleh banyak karakter dalam alur film yang diplot secara ramping oleh penulis-sutradara Chris Green , yang, bahkan dalam waktu singkat 80 menit, berhasil mengulangi dirinya sendiri dengan lebih banyak cara. dari itu sendirian.

Ceritanya, seperti itu, hampir sepenuhnya ditentukan oleh keinginan dan temperamen yang goyah dari protagonisnya yang berusia 19 tahun, John ( Patrick McNamee ), seorang pria semi pemberani dalam sebuah misi yang menyerah setiap seperempat jam. atau lebih hanya untuk menjaga hal-hal dari membungkus terlalu cepat. Kehadiran pendatang baru film fitur yang menawan, McNamee, membuat karakternya lebih ramah daripada yang mungkin disarankan oleh skrip, meskipun bagaimanapun juga, dia adalah semacam sandi, dengan perasaan dan motivasi sama buruknya dengan poni bagian tengahnya.

Bintang sebenarnya dari pertunjukan itu, seperti yang terjadi, adalah skuter Lambretta yang diawetkan dengan berkilau, dicat paling royal blues dan dihiasi dengan setidaknya dua lusin kaca spion yang gemerlap. Ini adalah warisan John dari ayahnya yang baru saja meninggal, seorang revivalis mod asli yang, pada hari-hari saladnya, pernah memimpin protes pengendara motor terhadap Margaret Thatcher di jalan-jalan Brighton.

Mahasiswa Universitas Mancunian Selat, John, yang tidak pernah duduk di atas skuter dan tidak bisa membedakan Jam dari Secret Affair, sampai sekarang tidak terlalu memikirkan masa lalu ayahnya yang lebih liar. Tapi ada seguci abu untuk ditaburkan, dan kiblat mode Brighton adalah tempatnya, jadi karena protes ibunya, dia mengangkangi Lambretta dan menabrak jalan.

Beri tahu narasi episodik di mana sepeda dan skrip sama-sama mengalami masalah mesin yang sporadis. Yang pertama, John ditebus oleh pasangan ayahnya, yang putrinya tomboi gagah Nicki (Sacha Parkinson) bergabung dengannya untuk perjalanan.

Bahwa seharusnya chemistry romantis yang menggelegak di antara mereka tidak pernah bermain lebih dari ikatan saudara-saudara yang akrab adalah pengalih perhatian, meskipun Parkinson — sangat berkesan dalam drama Saksi-Saksi Yehuwa Daniel Kokotajlo “Apostasy” — adalah kekuatan yang memeriahkan sambutan, bahkan ketika dibebani dengan stereotip gadis-keren satu nada dari sebuah karakter. Dia sepertinya tidak begitu tertarik pada John seperti yang dia lakukan pada sepasang tiket konser Paul Weller yang ditemukan di saku jaket ayahnya, dan siapa yang benar-benar bisa menyalahkannya?

Lagu-lagu runcing Weller — bersama dengan judul lagu sedih, mengiringi montase melankolis moping tepi pantai di Brighton — membentuk sebagian besar soundtrack periode penuh hit yang pasti menghabiskan sebagian dari anggaran indie sederhana ini. Mengingat daya tarik penonton terutama nostalgia film, Anda tidak bisa mengatakan itu bukan uang yang dihabiskan dengan baik.

(Segelintir akting cemerlang dari tokoh-tokoh kebangkitan mod yang sama sekali tidak dapat dikenali oleh non-acolytes – ditambah Patsy Kensit, juga seorang associate producer – memperjelas bahwa film ini hanya memberi basa-basi pada budaya anak muda.) Namun, cubitan terasa di tempat lain di dunia. film jalanan yang tidak pernah menyerah pada sensasi aspal terbuka, dengan kuda roda dua John yang tampan tersisa sedikit lebih dari sekadar penyangga berpose di adegan demi adegan.

“Quadrophenia” secara terang-terangan direferensikan melalui plot twist yang terlambat dan diselesaikan dengan cepat, tetapi pengingat itu tidak sedikit membantu “The Pebble and the Boy”. Seperti skuter mod berakses penuh, itu dihiasi dengan kaca spion — begitu banyak sehingga hampir tidak bisa melihat jalan di depan.

Ulasan ‘The Pebble and the Boy’: British Mod Nostalgia Hampir Tidak Memicu Film Sputtering Road Scooter
Diulas secara online, London, 10 November 2021. Waktu tayang: 101 MIN.

Produksi: (Inggris) Sebuah Lightbulb Film Distributors merilis produksi Now Films. (Penjualan dunia: Film Sekarang, Jembatan Whaley, Inggris) Produser: Mike Knowles, Jo Mifsud. Produser eksekutif: Neil Primett, Martin Riley, Chris Green, Ray Boucher, Steve Chaunce. Co-produser: Mifsud.

Kru: Sutradara, skenario: Chris Green. Kamera: Max Williams. Editor: Craig Leedham. Musik: Ian Livingstone.
Dengan: Patrick NcNamee, Sacha Parkinson, Max Boast, Patsy Kensit, Ricci Harnett, Christine Tremarco, Gary ‘Mani’ Mounfield, Jesse Birdsall.

Please follow and like us:
Pin Share