Review Film Spencer: Kristen Stewart Bersinar Dalam Trippy Take On Princess Diana

Review Film Spencer: Kristen Stewart Bersinar Dalam Trippy Take On Princess Diana – Saat ini kita berada di pertengahan musim gugur, ada musim lain yang akan segera tiba: musim penghargaan. Dengan demikian, penonton bioskop akan disuguhi beberapa proyek film pembunuh dalam beberapa bulan ke depan, semuanya bersaing untuk mendapatkan nominasi.

Review Film Spencer: Kristen Stewart Bersinar Dalam Trippy Take On Princess Diana

 Baca Juga : Ulasan film Eternals: Mewah, Ambisius, dan Tepat waktu

ukhotmovies – Spencer karya Pablo Larraín tentu saja ada di antara mereka, dengan penampilan Kristen Stewart sebagai Putri Diana membuat heboh di festival musim gugur. Dan itu jelas tampak seperti momen besar bagi Stewart khususnya mengingat kemampuannya untuk menghilang ke dalam peran ikon mendiang.

Spencer diatur pada bulan Desember 1991, dengan Putri Diana Kristen Stewart merayakan liburan Natal bersama keluarga kerajaan di The Queen’s Sandringham Estate. Dengan pernikahannya dengan Pangeran Charles (Jack Farthing) dalam bahaya dan ketegangan dengan publik dan gedung The Crown, kami menyaksikan Diana mencoba bertahan hanya beberapa hari di antara mertua yang terhormat.

Spencer berhasil dengan tidak berpura-pura menjadi ultra-realistis.

Saat Spencer memulai, kartu judul menawarkan peringatan kepada penonton. Film tersebut menamakan dirinya “fabel dari tragedi sejati,” menegaskan dari awal bahwa cerita yang kami ceritakan belum tentu benar-benar terjadi pada bulan Desember 1991 untuk Putri Diana dan perusahaan. Ini memungkinkan sutradara Pablo Larraín untuk tinggalkan realisme, dan tingkatkan momen ketika mendongeng membutuhkannya. Hasilnya, runtime 111 menit menarik dari awal hingga akhir.

Spencer sangat fokus pada karakter tituler Kristen Stewart, yang ada di hampir setiap adegan. Namun di awal film, Pablo Larraín juga menetapkan Diana sebagai narator yang tidak bisa diandalkan. Paranoianya adalah bagian dari struktur film, dan Larraín menggunakan perangkat ini untuk membuat penonton mengalami disorientasi yang sama.

Salah satu elemen berulang yang muncul di seluruh narasi Spencer adalah visi Anne Boleyn (Amy Manson). Saat menghabiskan hari-harinya di Sandringham Estate, Putri Diana dari Kristen Stewart mengidentifikasi diri dengan istri kedua Raja Henry, yang terkenal dipenggal kepalanya akibat skandal. Boleyn muncul kepadanya beberapa kali sepanjang film, yang membantu mengingatkan pemirsa untuk tidak mempercayai semua yang mereka tunjukkan.

Kristen Stewart benar-benar menghilang memerankan Putri Diana di Spencer.

Aktris Kristen Stewart memiliki beberapa sepatu yang sangat besar untuk diisi dengan Spencer , terutama sebagai seorang Amerika yang memiliki beberapa pemisahan dengan acara-acara Keluarga Kerajaan Inggris. Dia benar-benar naik ke kesempatan itu, terutama ketika datang ke mendiang People’s Princess yang unik. aksen. Aksen tersebut, dikombinasikan dengan desain kostum sempurna oleh Jacqueline Durran, membuat Stewart menghilang ke dalam perannya.

Karena Kristen Stewart ada di hampir setiap adegan Spencer , dia bertanggung jawab untuk membantu mengendalikan kecepatan film dan membiarkan kemarahan karakternya perlahan-lahan berkembang. Dan itu adalah alasan lain mengapa penampilan Stewart bekerja dengan sangat baik. Kami dapat menangkap setiap hal kecil yang terjadi dengan mengorbankan Diana dalam film, dengan aktris yang menggambarkan karakter rumitnya dengan kehalusan yang mengesankan.

Sementara karir Kristen Stewart mungkin telah dimulai dengan peran sebagai aktris cilik dan masa jabatannya di Twilight , penampilan tur-de-forcenya di Spencer menunjukkan bagaimana dia tumbuh menjadi seorang wanita terkemuka Hollywood. Diana-nya sepertinya ditakdirkan untuk dikenang dalam sejarah perfilman, meskipun begitu banyak adaptasi dari kisah sang putri yang saat ini menghiasi layar dan panggung.

Arah dan sinematografi Spencer mencekam

Selain menampilkan penampilan Kristen Stewart, Spencer juga menampilkan bakat Pablo Larraín sebagai pembuat film, dan karya sempurna kru film. Setiap tembakan bertujuan; mulai dari pemandangan properti hingga sekilas sosok seperti Ratu Elizabeth (Stella Gonet) dan Pangeran Charles.

Mengingat kemewahan Keluarga Kerajaan, Spencer menyoroti gaya hidup ekstrem yang dikenal oleh Crown – dan sementara kami disuguhi lokasi-lokasi besar yang luas, Pablo Larraín menemukan cara untuk membuat ruang-ruang ini terasa sesak. Ini adalah cara lain agar film tersebut berhasil, diberdayakan oleh sifat “fabel” dari cerita ini.

Secara keseluruhan, Spencer adalah pengalaman film yang aneh, memilukan, dan menarik. Dengan mengabaikan klaim bahwa film tersebut adalah deskripsi akurat tentang waktu itu, baik Kristen Stewart dan Pablo Larraín dapat bersinar. Dan uang pintar mengatakan itu akan bekerja dengan baik karena berbagai penghargaan dan piala didistribusikan dalam beberapa bulan mendatang.

Please follow and like us:
Pin Share