Review Film Whitney Houston: I Wanna Dance with Somebody

Review Film Whitney Houston: I Wanna Dance with SomebodyDipuja seperti dia di masa hidupnya, arti sebenarnya dari Whitney Houston tidak cocok sampai dia pergi. Ketika dia masih hidup, kami tahu tentang jangkauan vokalnya yang luar biasa, dan betapa dia adalah seorang pemain yang menggetarkan. Kami juga tahu dia memiliki masalah penyalahgunaan zat, sedang berjuang melalui perkawinan yang kacau (dengan sesama bintang pop Bobby Brown), dan, seperti yang dikatakan tabloid kepada kami dalam tipe terompet, adalah gay atau biseksual. Untuk beberapa alasan, mudah untuk merasa bosan tentang semua hal itu bukankah kehidupan pribadi semua superstar pop berantakan?

Review Film Whitney Houston: I Wanna Dance with Somebody

ukhotmovies – Bukankah itu hanya biaya menjadi mereka? Bukankah mereka, pada tingkat tertentu, hanya mencari masalah? Houston tampaknya memainkan buku peraturan yang telah ditulis jauh sebelum dia muncul. Kematiannya pada tahun 2012, setelah kecelakaan tenggelam terkait narkoba, sangat menyedihkan tetapi tidak terlalu mengejutkan. Namun semakin banyak waktu berlalu, semakin sedih tampaknya sebagian besar dari kita tidak memperhatikan lebih dekat orang yang sebenarnya, atau sedang dicoba oleh Houston. Kerangka retak kehidupan Houston telah dibahas dalam beberapa film dokumenter (di antaranya Whitney dan Nick Broomfield karya Kevin Macdonald dan Whitney: Can I Be Me karya Rudi Dolezal) dan beberapa biopik atau fiksi terselubung (termasuk, yang terbaru, Beauty yang sungguh-sungguh tetapi lembam karya Andrew Dosumnu).

Baca Juga : Film Natal Terbaik di Netflix UK Tahun 2022

Tapi dari non-dokumen, setidaknya, Whitney Houston dari Kasi Lemmons: I Wanna Dance with Somebody dibintangi oleh aktris Inggris Naomi Ackie mungkin paling mendekati menangkap kontradiksi Houston yang bersemangat, dan kegembiraan yang dia ambil dan berikan saat tampil. Film ini bukanlah cerita melodramatis, atau downer total. Tapi itu berhasil, bahkan saat menghibur tanpa penyesalan, untuk merasa seperti perhitungan yang jujur ​​​​dengan semua hal yang tidak ingin kita ketahui tentang Houston di puncak ketenarannya. Ini adalah film yang mempertimbangkan kegagalan kami, bukan hanya terpaku pada miliknya, ringkasan dari semua hal yang dia coba ceritakan kepada kami dan tidak bisa.

Cerita dimulai pada tahun 1983 New Jersey, dengan Ackie sebagai Whitney remaja, bintang paduan suara Injil gerejanya. Vokalnya disiplin mamanya yang cerdas, Cissy (Tamara Tunie), seorang penyanyi gospel yang luar biasa, berdiri mendengarkan di dekatnya, kritik keras sudah terbentuk di matanya. Meski begitu, suara Whitney segar dan penuh cahaya, seperti janji yang tulus. Beberapa saat kemudian, kami melihatnya mendengarkan lagu melalui headphone di taman. Seorang gadis datang untuk menyapa itu adalah pickup yang tidak bersalah, cara orang-orang biasa melakukan sesuatu pada hari-hari sebelum aplikasi kencan.

Gadis itu, Robyn Crawford (Nafessa Williams), tertawa saat Whitney memperkenalkan dirinya dengan anggun sebagai Whitney Elizabeth Houston. Tapi tak lama kemudian, dia jatuh cinta pada suara dan wanita itu. Keduanya bergerak bersama, bahkan saat Cissy cemberut tidak setuju. Cissy juga merasa bersaing dengan putrinya, meskipun ada kemurahan hati juga di klub malam lokal, di mana Whitney biasanya menyanyikan lagu cadangan untuk ibunya yang hampir menjadi bintang, Cissy hampir benar-benar mendorong putrinya ke dalam sorotan ketika dia melihat eksekutif rekaman besar Clive Davis (dimainkan, dengan kesempurnaan penuh kasih sayang, oleh Stanley Tucci) di antara penonton.

Tiba-tiba, ada kontrak rekaman dari ayah Whitney, John (Clarke Peters) yang langsung tidak dapat dipercaya, ikut beraksi, menyiapkan panggung untuk penjarahan pendapatan putrinya di masa depan. Whitney muda membuat debut TV-nya di acara Merv Griffin nyanyiannya kurang menunjukkan apa yang bisa dia lakukan dan lebih merupakan pelukan, seolah-olah dia sangat ingin mengambil seluruh dunia sekaligus. Dan sebelum Anda menyadarinya, dia adalah seorang superstar, memimpin stadion yang penuh dengan orang-orang dengan pakaian kucing Spandex dan jaket toreador bersulam emas yang fantastis.

Kita telah melihat bahwa dia setidaknya dua orang dalam satu yaitu seorang wanita muda yang terus terang yang tahu apa yang dia inginkan, dan seorang wanita yang memberi terlalu banyak, kepada orang-orang di sekitarnya dan bahkan mungkin kepada para pendengarnya. Semua ini adalah hal biopik standar. Namun bersama dengan penulis skenario Anthony McCarten, Lemmons yang telah membuat beberapa film hebat dalam kariernya yang panjang (Eve’s Bayou, Talk to Me),jika mungkin tidak sebanyak film yang kita inginkan rangkai peristiwa dengan cekatan, sorot peristiwa penting dan singkirkan hal-hal yang tidak terlalu penting.

Dia mengubah pengejaran Whitney terhadap Brown (diperankan oleh Ashton Sanders) menjadi sedikit komedi. Setelah terpesona olehnya di Soul Train Awards, dia menyadari dia duduk tepat di depannya dan mulai memukul kepalanya dengan minaudiere-nya. Dia akhirnya berbalik, nyaris tidak siap untuk dazzler yang berdiri di sana, menertawakannya. Robyn, di sisi Whitney, menyaksikan semuanya. Dia dan mantan pasangan romantisnya telah menjadi perantara semacam pengabdian platonis, tetapi mereka tidak membodohi diri sendiri maupun orang lain. Kehidupan Whitney seperti setumpuk dinamit yang menunggu pertandingan.

Penampilan Ackie luar biasa sebagai Whitney, ada sesuatu yang sangat rentan pada dirinya, tetapi Anda dapat melihat ini juga seorang wanita yang harus memasang pagar pembatas yang kaku. Dia sangat marah ketika dia menyampaikan kritik bahwa sebagian dari audiensnya menganggapnya tidak cukup Hitam. Dalam salah satu adegan film yang paling intens, dia bergegas ke sisi ayahnya yang dirawat di rumah sakit di mana, bahkan ketika dia terengah-engah, dia mendesis melalui giginya bahwa dia sebaiknya membayar kembali uang yang dia yakin dia berutang padanya. Ini $ 100 juta, meskipun dia sudah mengeringkannya.

Adegan terbaik film itu ada beberapa di antaranya adalah yang berlatar di kantor Davis, di mana dia muncul dalam kaset demo satu demi satu. Keduanya mendengarkan bersama, tetapi dia tidak mengatakan apa-apa sebelum dia melakukannya. Sebaliknya, dia memindai wajahnya, hanya ingin tahu apa yang dia pikirkan. Dia mendengar satu lagu kebetulan lagunya adalah “How Will I Know?” dan segera mencerahkan; dia dengan lembut membalas bahwa dia tidak yakin itu memiliki kail. “Aku akan memberikan kail!” katanya, dan sejarah membuktikan bahwa dia melakukannya.

Apakah itu versi ideal dari hubungan antara produser superstar dan superstarnya? Mungkin. Davis adalah salah satu produser film tersebut. Tapi film biografi musik harus memiliki bagian yang sama antara serbuk bintang dan serbuk gergaji agar bisa bekerja. Demikian pula, Lemmons membahas penggunaan narkoba Houston secara diam-diam film Whitney menyimpan peralatan retaknya dalam kotak kecil yang bagus dan saat-saat terendahnya berlalu dengan cepat, sering kali ditandai dengan rambut yang sangat berantakan. Tapi kemudian, kita sudah tahu bagian terburuk dari cerita ini seberapa rendah kita harus pergi?

Ini juga menghemat I Wanna Dance with Somebody dari masalah khas babak ketiga dari sebagian besar film biografi yaitu penggambaran tanpa akhir dari penurunan yang lama dan lambat. Lemmons lebih tertarik pada akar tragedi Houston daripada ekspresinya. Pada satu titik, Whitney menyesalkan bahwa tugasnya adalah menjadi segalanya bagi semua orang. Daftar pemain yang telah dihancurkan oleh ketenarannya panjang, tetapi Lemmons menunjukkan bahwa Whitney memiliki lebih dari bebannya. Seksualitasnya dan bagaimana dia memilih untuk mendefinisikannya, atau tidak, seharusnya menjadi masalah yang paling kecil, namun itu diperlakukan sebagai urusan semua orang.

Pada awal 1990-an, saya pernah pergi untuk mendengarkan Injil Great Shirley Caesar. Itu adalah pertunjukan yang luar biasa, inklusif dalam arti yang paling murni, dan cukup meriah untuk membuat bahkan seorang Katolik yang murtad ingin datang kepada Yesus. Tapi di suatu tempat menjelang akhir, Caesar menyuntikkan kalimat “Tuhan menciptakan Adam dan Hawa, bukan Adam dan Steve” ke dalam derainya dan mantranya rusak. Pancaran energi musik, getarannya, telah menjadi seruan untuk melayang tetapi tidak untuk semua orang.

Dalam I Wanna Dance with Somebody ,selama episode kekacauan romantis antara Whitney dan Robyn Whitney baru saja tidur dengan Jermaine Jackson, dan Robyn sangat marah Whitney mengaku bahwa dia menginginkan keluarga nyata, dengan seorang suami dan anak-anak. Tata krama yang dibesarkannya telah melekat erat. “Kita bisa pergi ke neraka untuk omong kosong semacam ini,” katanya pada Robyn, melambaikan tangannya ke apartemen yang mereka tinggali berdua, tempat kucing berbulu halus tidur di tempat tidur mereka, tempat mereka minum kopi bersama di pagi hari.

Tragedi Whitney Houston memiliki begitu banyak tingkatan, ini adalah kisah klasik tentang kelelahan bisnis pertunjukan, tentang ditipu oleh orang-orang yang seharusnya bekerja demi kepentingan terbaik Anda, tentang beralih ke narkoba ketika Anda perlu bersantai setelah pertunjukan atau bangkit sebelum satu. Tapi yang terpenting, ini adalah tragedi tentang memiliki terlalu banyak orang, dan terlalu banyak kekuatan, mencakar jiwa Anda. Whitney pantas mendapatkan yang lebih baik.

Please follow and like us:
Pin Share