Ulasan Parasite: Kedalaman Bawah Meningkat Dengan Pembalasan

Ulasan Parasite: Kedalaman Bawah Meningkat Dengan Pembalasan – Di tengah-tengah “Parasite” yang brilian dan sangat meresahkan, seorang pria melarat menyuarakan empati untuk sebuah keluarga yang tidak menunjukkan apa pun kepadanya. “Mereka kaya tapi tetap baik,” katanya, berseri-seri dengan niat baik.

Ulasan Parasite: Kedalaman Bawah Meningkat Dengan Pembalasan

ukhotmovies – Istrinya memiliki keraguan. “Mereka baik karena mereka kaya,” balasnya. Dengan dua anak dewasa mereka, mereka telah menyindir diri mereka sendiri ke dalam kehidupan rekan-rekan mereka yang dimanjakan.

Semuanya berjalan sangat baik sampai dunia mereka bertabrakan secara spektakuler, meletus dengan kekuatan yang memusnahkan. Komedi berubah menjadi tragedi dan senyum berubah menjadi seringai saat dunia nyata berhamburan melintasi halaman yang terawat.

Cerita terjadi di Korea Selatan tetapi bisa dengan mudah terungkap di Los Angeles atau London. Sutradara Bong Joon Ho (“Okja”) menciptakan ruang dan wajah tertentu luar mulus bertemu batin di sini yang melayani gagasan universal tentang martabat manusia, kelas, kehidupan itu sendiri.

Dengan denah terbuka dan bentuk geometrisnya, rumah modernis yang menjadi panggung film (dan rumah horornya) tampak akrab seperti sampul majalah shelter.

Ini adalah jenis ruang bersih dan cerah yang pernah mengungkapkan keyakinan dan optimisme tentang dunia, tetapi sekarang membisikkan cita rasa dan hak istimewa yang luar biasa.

Baca Juga : Review Film The Father (12A)

“Ruang dan cahaya dan ketertiban,” kata Le Corbusier, sama pentingnya dengan “roti atau tempat tidur.” Itu adalah cara yang baik untuk mengirim telegraf bencana yang lebih besar yang diwakili oleh apartemen bawah tanah yang sempit, suram dan sama sekali tidak teratur di mana Kim Ki-taek (Song Kang Ho yang hebat) memerintah dengan ramah.

Benjolan yang tidak bergerak (dia tampak seolah-olah berakar), Ki-taek tidak memiliki banyak hal untuknya. Tetapi dia memiliki rumah dan kasih sayang dari istri dan anak-anaknya, dan bersama-sama mereka memeras kotak pizza perakitan hidup yang sedikit untuk sebuah perusahaan pengiriman.

Mereka buruk dalam hal itu, tetapi itu hampir tidak berarti sebanyak penghinaan kecil yang datang bahkan dengan pekerjaan yang paling sederhana sekalipun.

Nasib keluarga Kim berubah setelah putranya, Ki-woo (Choi Woo Shik), mendapatkan pekerjaan yang menggiurkan sebagai tutor bahasa Inggris untuk putri remaja, Da-hye (Jung Ziso), dari keluarga Park yang kaya.

Saat dia berjalan di jalan yang sepi dan sepi untuk mencari rumah Taman, jelas kita tidak berhenti di kedalaman yang lebih rendah lagi. Ki-woo melintasi ambang ke dunia lain, salah satu kepekaan yang dibudidayakan dan permukaan yang dipoles dengan hangat yang sekaligus merupakan penanda kesuksesan borjuis dan celaan tumpul atas kekurangan keluarganya sendiri.

Baginya, rumah itu tampak seperti mimpi, dimana adik perempuan dan orang tuanya segera bergabung dengan mengambil pekerjaan lain di rumah Taman.

Ambil menjadi kata operatif. Kims lainnya tidak mengamankan posisi mereka sebagai guru seni, pembantu rumah tangga dan sopir, mereka menangkap mereka, menggunakan kebohongan dan pesona untuk menyingkirkan karyawan Taman lainnya termasuk pembantu rumah tangga lama (Lee Jung Eun yang sangat hidup) dalam serangan gerilya dieksekusi dengan senyum menjilat. Taman membuatnya mudah (tidak ada pemeriksaan latar belakang).

Namun mereka tidak mudah tertipu, seperti yang diyakini Ki-taek, tetapi sebaliknya didefinisikan oleh ketidakberdayaan yang dibudidayakan, hampir seperti infantilisasi yang diberikan uang.

Dalam mengalihdayakan kehidupan mereka, semua memasak dan membersihkan dan merawat anak-anak mereka, Taman adalah parasit seperti penyelundup oportunistik mereka yang lucu.

Perintah Bong tentang medium sangat mendebarkan. Dia suka menggerakkan kamera, kadang-kadang hanya untuk menarik perhatian Anda dari tempat yang Anda pikir seharusnya, tetapi selalu selaras dengan pementasan inventifnya yang gelisah.

Ketika, dalam adegan awal, keluarga Kim mengerumuni atasan mereka dari perusahaan pizza, tubuh mereka hampir keluar dari bingkai, gambar itu menggarisbawahi kedekatan keluarga dan menandakan serangan kolektif mereka di Taman.

Tidak ada jika bukan ahli dialektika yang ketat, Bong menolak untuk membuat sentimental kebersamaan atau kemiskinan Kims. Tapi dia dengan tegas mengaturnya terhadap isolasi relatif dari Taman, yang tidak sering berbagi bidikan yang sama apalagi ruangan yang sama.

Bong memiliki beberapa ide dalam “Parasite”, tetapi kehebatan film ini bukanlah masalah etika atau etosnya yang terlihat dia berada di sisi kesopanan tetapi tentang bagaimana dia menyampaikan kebenaran, seringkali dengan cara yang salah dan tanpa sedikit pun sikap mementingkan diri sendiri. (Dia suka menguasai Anda, tidak mengibaskan jarinya.)

Dia menonjolkan komedi kasar perjuangan Kim dengan kelicikan dan ketepatan waktu, mendorong tawa Anda. Ketika putra dan putri tidak dapat menemukan sinyal Wi-Fi keluarga telah mengetuk sinyal tetangga mereka menemukannya di dekat toilet (sebuah penghargaan yang tepat untuk internet).

Dan ketika awan asap mengepul dari luar, Ki-taek yang bersemangat bersikeras agar jendela tetap terbuka untuk memanfaatkan insektisida gratis. Mereka tersedak, Anda tertawa. Anda juga menggeliat.

Nada komik ringan berlanjut setelah Kim mulai bekerja untuk Taman, meskipun riak kegelisahan yang berkembang menjadi riptides.

Sebagian dari kegelisahan ini diekspresikan dalam dialog, termasuk melalui kepatuhan performatif Kim, dengan kesopanan yang dipelajari dan lindung nilai strategis. (Bong berbagi kredit naskah dengan Han Jin Won.) Keluarga miskin dengan cepat mengetahui apa yang ingin didengar oleh keluarga kaya.

Untuk bagian mereka, Tuan dan Nyonya Park (Lee Sun Kyun dan Cho Yeo Jeong) berbicara dengan bahasa kehormatan yang brutal setiap kali mereka meminta sesuatu (makanan, katakanlah) atau menggunakan metafora, seperti ketika dia mengeluh tentang orang-orang yang “ melewati batas” dan berbau seperti “lobak tua.”

Titik balik datang di tengah jalan ketika Taman pergi dalam perjalanan berkemah, mengemas Range Rover mereka, termasuk proyektor luar ruangan.

Dalam ketidakhadiran mereka, keluarga Kim mengeluarkan minuman keras, menendang kembali dan mengambil alih rumah, istirahat yang terputus ketika pengurus rumah tangga tua kembali, membawa kejutan bersamanya.

Baca Juga : Spy Intervention, Film Bergenre Action-Comedy Tentang Mata-Mata Amerika 

Dagelan menjadi lebih ganas, taruhannya lebih telanjang, tawa lebih menakutkan dan kejam. Pada saat itu, Anda merasa nyaman seperti keluarga Kim rumah itu sangat menyenangkan.

Tetapi harga dari kenyamanan itu dan kamar-kamar yang indah itu dan persetujuan yang penuh semangat terhadap ketidakadilan dan kekejaman yang mereka maksudkan datang dengan harga yang mengerikan.

Please follow and like us: