Review Film No Time to Die

Review Film No Time to Die – Sutradara Cary Joji Fukunaga memadukan semua elemen petualangan 007 yang bagus, termasuk sentuhan jiwa yang tak terlukiskan. “ No Time to Die ” adalah film yang luar biasa: film thriller James Bond yang up-to-the-minute, down-to-the-wire dengan tepi neoklasik yang memuaskan. Ini adalah film Bond konvensional tanpa malu-malu yang dibuat dengan kemahiran tinggi dan sentuhan jiwa yang tepat, serta kejutan yang cukup menarik untuk membuat Anda tetap bersemangat.

Review Film No Time to Die

ukhotmovies – Namun, sebelum saya melangkah lebih jauh, izinkan saya meletakkan kartu bakarat saya di atas meja. Saya pikir “Casino Royale,” film pertama di mana Daniel Craigdigambarkan 007, adalah film Bond terbesar sejak hari-hari awal Sean Connery, dan dalam banyak hal film Bond paling sempurna yang pernah ada. (Saya telah melihatnya berkali-kali, dan ini adalah salah satu film favorit saya pada zamannya.) Bagi saya, trio film Bond yang muncul setelah “Casino Royale” telah ditambahkan ke salah satu tindak lanjut yang paling mengecewakan.

Baca Juga : Review Film Fantastic Beasts: The Crimes of Grindelwald 

setiap seri film kontemporer. “Quantum of Solace” adalah mekanika yang dibuat-buat, “Spectre” adalah bagian rumit dari produk yang mengalami gerakan – dan “Skyfall,” meskipun saya menyadari banyak pengamat Bond berpikir itu adalah mahakarya, bagi saya, basah kuyup dan dilebih-lebihkan, dengan penampilan megalomaniak meta-hammy oleh Javier Bardem dan latar belakang Bond yang diliputi rasa mengasihani diri sendiri. Film ini mencoba untuk menjadi “emosional,

Faktanya adalah begitu banyak elemen dari apa yang awalnya dibawa oleh film Bond ke bioskop telah dimasukkan ke dalam serial film lain — film “Mission: Impossible”, film “Bourne”, film “Fast and Furious” — yang untuk menciptakan petualangan Bond kelas satu, sesuatu yang lebih diperlukan. Anda membutuhkan tenun yang cerdikelemen: ritme berlapis sempurna dari pertarungan waktu yang terburu-buru dan pelarian hebat dan pengejaran yang memukau dan gurauan yang lezat dan gadget keren dan one-upmanship yang seksi dan taruhan dominasi dunia yang paling utama.

“No Time to Die,” pada 2 jam dan 43 menit, adalah film Bond terpanjang yang pernah ada, namun cepat dan memabukkan dan tajam. Sutradara, Cary Joji Fukunaga (“Detektif Sejati” HBO), menjaga keseimbangan elemen-elemen seperti pemain sulap ace. Dia mendapatkan detailnya dengan benar — adegan aksi melompat-lompat-dari-balkon sepersekian detik, ancaman seorang pembunuh dengan bola mata mekanis gelandangan, keceriaan yang konyol dari penampilan Ben Whishaw sebagai Q.

Di luar itu, perlu ada sentuhan misteri pada Bond. Itulah kualitas yang “Casino Royale” bawa kembali ke serial ini melalui dramatisasi rumit yang fantastis dari hubungan antara Bond Craig yang cepat, kuat, dan kasar dengan Eva Green yang menyindir Vesper Lynd. Dan “No Time to Die,” meskipun itu bukan karya seni “Casino Royale”, memiliki kualitas yang cukup. Idealnya, ada romansa dalam film James Bond — maksud saya bukan hanya kisah cinta, tapi romansa kehadiran Bond, motif yang lebih agung di balik eksekusi kejam setiap gerakannya. “No Time to Die” memiliki itu.

Dalam urutan pengantar, kita melihat Madeleine dari Léa Seydoux sebagai seorang gadis muda dan bencana yang dia alami di tangan seorang pria bertopeng putih yang datang ke rumahnya untuk membunuh ayahnya — yang merupakan anggota SPECTER, dan telah membunuh keluarga pria bertopeng. Jadi Madeleine, dengan caranya, telah muncul dari rantai balas dendam. Kemudian kami beralih ke Bond dan Madeleine dewasa yang melaju melalui jalan pegunungan Italia dengan Aston Martin-nya. Ketika Madeleine menyuruhnya mengemudi lebih cepat, dia bilang mereka punya banyak waktu di dunia.

Tapi idyll itu berumur pendek, karena agen SPECTER memburu mereka. Bagaimana mereka tahu Bond ada di sana? Di tengah beberapa aksi tajam, momen yang paling memukau adalah salah satu dari kelambanan murni : Bond menghentikan mobil bermuatan alat itu di tengah alun-alun kota, selusin pria bersenjata menembak ke arahnya, meledakkan pelurunya. jendela bukti. Jendelanya tidak terlihat begitu aman, namun Bond tidak melakukan apa-apa. Dia memberi tahu Madeleine, melalui kemarahan pasifnya yang diam: “Saya tahu Anda memimpin mereka ke sini. Aku tahu kau mengkhianatiku. Siapa yang peduli jika kita hidup atau mati?” “No Time to Die” adalah riff popcorn dengan tema kepercayaan yang fatal.

Tema itu dimainkan dalam skala besar. Bond, ditarik kembali ke dalam tindakan, bergabung dengan CIA dan menuju ke Santiago de Cuba, di mana SPECTER mengadakan semacam konvensi dunia bawah, semua dibangun di sekitar kepemilikan Project Heracles yang dicuri oleh kultus kriminal — sebuah proyek senjata kimia di mana biohazard di pertanyaan meracuni Anda dengan menyuntikkan aliran darah Anda dengan nanobots, yang menjadi kendaraan untuk meracuni DNA Anda, yang kemudian dapat menyebar.

Unsur penularan, seperti yang dikandung dalam naskah, sudah ada sebelum COVID (sejak film itu siap dirilis tahun lalu), tetapi mendapat resonansi topikal yang memuakkan, terutama ketika kita mengetahui bahwa M (Ralph Fiennes), melotot cemas, memiliki agenda yang lebih gelap dari biasanya. Di masa lalu, Project Heracles hanya bisa muncul dari dalang yang jahat. Sekarang ini adalah kekuatan yang diinginkan orang baik untuk dimiliki. Dalam “No Time to Die,” seluruh tatanan global tercemar, yang membuat Bond semakin menjadi operator yang nakal.

Di Kuba, Bond berhubungan dengan rekan lamanya di CIA Felix Leiter, yang dimainkan dengan semangat pendukungnya yang biasa oleh Jeffrey Wright, dan dengan Paloma (Ana de Armas), seorang agen dalam slip gaun koktail hitam yang ternyata tidak terlalu naif. daripada yang dia katakan. Inilah tempat di mana film ini benar-benar debonair dalam kepintarannya: Logistik spionase antara Bond dan Paloma sangat tepat waktu sehingga mereka mengeluarkan muatan erotis yang matang – tetapi di masa lalu, keduanya akan langsung jatuh ke tempat tidur. Fakta bahwa mereka tidak menghilangkan apa pun dari film; jika ada, itu semua lebih panas sebagai godaan sembrono. Billy Magnussen, yang merupakan aktor licik, juga hadir sebagai kaki tangan yang menyeringai dari seorang pemula CIA yang merupakan “penggemar” Bond, sampai dia tidak.

Craig, rambutnya dipotong menjadi potongan bulu, telah menguasai seni membuat Bond kekuatan yang tampaknya tak terkalahkan yang juga manusia dengan kerentanan tersembunyi. Ada adegan lain yang, beberapa dekade yang lalu, akan menjadi rayuan — tetapi sekarang menjadi pertemuan yang jauh lebih acuh tak acuh antara Bond dan Nomi (Lashana Lynch), seorang agen MI6 yang sedang naik daun yang telah diberi kode nama…007. Untuk sesaat, kita melihat Lashana Lynch, yang membuat setiap baris berkilau dengan semacam saus kering, dan berpikir: Mungkinkah ini yang baru — berikutnya—James Bond? Tapi interaksi antara Nomi dan Bond menceritakan kisahnya sendiri. Ini, pada tingkat tertentu, tentang Bond yang membuka jalan bagi dunia baru. Triknya adalah, dia lebih dari siap untuk pergi ke sana. Dan film tersebut, dalam semacam umpan-dan-switch, keduanya menawarkan bagian casting yang progresif dan mengedipkan mata pada kesadaran kita yang meningkat tentang seberapa banyak seri Bond dapat menggunakannya.

“No Time to Die,” pada intinya, adalah film Bond tradisional, dan itu bagian dari kesenangannya. Tapi bukan hanya running time yang terasa lebih epic dari biasanya. Film ini ingin melakukan keadilan penuh terhadap dorongan emosional karena keluarnya Daniel Craig dari serial ini. Dan itu benar. Cerita utama diatur lima tahun setelah urutan pembukaan itu, ketika Bond dan Madeleine berpisah.

Mereka dipersatukan kembali melalui Ernst Stavro Blofeld (Christoph Waltz), sekarang di sel empuk di London, di mana dia lebih Hannibal Lecter daripada mengoceh gila; namun dia tidak kehilangan kemampuannya untuk mengendalikan. Madeleine adalah seorang psikiater yang memiliki akses ke Blofeld, dan ketika dia dan Bond bertemu lagi, itu agar Bond dapat bertatap muka dengan penjahat yang dia masukkan ke balik jeruji besi. Dalam satu adegan utamanya, Waltz menginvestasikan Blofeld dengan ancaman yang lebih indah daripada yang dia lakukan di semua “Spectre.

Penjahat utama film ini adalah Rami Maleksebagai Lyutsifer Safin, yang membuat kehadirannya terasa di film bahkan sebelum kita menyadarinya. Malek, dengan kulit belang-belang, leer yang melihat semua, dan suara belaian seorang biarawan bejat, membuatnya menjadi penghipnotis merayap. (Dia bisa memberi Bardem kelas master tentang cara meremehkan pernyataan yang berlebihan.) Safin, tentu saja, bermarkas di pulau terpencil, di mana dia menyempurnakan racunnya dan semua yang dia rencanakan untuk dilakukan dengan racun itu.

Latarnya, dan kegilaan laboratorium kimianya, sangat “You Only Live Twice”, tapi apa yang sangat bagus dari penampilan Malek adalah cara dia memasukkan kehadirannya ke dalam drama Bond, Madeleine, dan putri muda Madeline, Mathilde. Obligasi ada untuk menyelamatkan dunia; dia ada di sana untuk menyelamatkan Madeleine dan Mathilide; dia ada di sana untuk menyelamatkan dirinya sendiri. Bisakah dia melakukan ketiganya? Apa yang terjadi di adegan klimaks terasa puitis: Bond, dengan cara yang aneh, mengambil karma dari semua orang yang telah dia bunuh. Saya tidak pernah berpikir saya akan menghapus air mata di akhir film James Bond, tetapi “No Time to Die” memenuhi janjinya. Ini mengakhiri kisah 007 Craig dengan gaya yang paling jujur.

Please follow and like us:
Pin Share