Review Film Blue Story

Review Film Blue Story – Setelah banyak awal yang salah, kita sekarang berada di tengah-tengah gerakan film hitam yang menarik, yang tidak hanya mendorong pembuat film legendaris seperti Spike Lee tetapi juga mengukir ruang bagi pendongeng baru seperti Dee Rees dan Barry Jenkins untuk membawakan cerita yang bersifat pribadi bagi mereka. tetapi juga dapat menyentuh khalayak luas.

Review Film Blue Story

ukhotmovies – Demikian pula halnya dengan penulis-sutradara Inggris Andrew Onwubolu, alias Rapman, yang telah menyampaikan potret masa mudanya di London yang dipenuhi geng jalanan dengan drama tunggal “Blue Story,” yang tersedia secara digital pada 5 Mei.

Tapi apakah “Blue Story” terlalu di luar kebiasaan untuk terhubung dengan penonton Jawaban singkatnya tidak benar-benar. Kami jenuh dengan begitu banyak konten akhir-akhir ini sehingga narasi perlu menonjol agar dapat dikenali di atas keributan.

Ada juga banyak film hitam dengan geng-geng jahat (“Boyz n the Hood” dan “Charm City Kings” yang akan datang, untuk menyebutkan dua), jadi pertanyaan yang harus dijawab oleh “Blue Story” adalah bagaimana membuatnya berbeda. Tanggapan Onwubolu adalah menambahkan rap, saat ia menyela narasinya sebentar-sebentar untuk menawarkan narasi rap tentang apa yang baru saja terjadi dan mengapa itu penting.

Baca Juga : Review Film No Time to Die

Tapi sementara pilihan itu memanfaatkan keterampilan alami Onwubolu sebagai penulis lirik populer yang memulai kariernya di YouTube, selingan yang dikuratori dengan cermat mengambil alih aliran tragedi Shakespeare yang sebaliknya menarik, yang diangkat oleh dua pertunjukan yang solid. Ketika kami bertemu Timmy (Stephen Odubola) dan Marco (Micheal Ward) di bagian atas film, mereka adalah teman terbaik yang bersekolah bersama di sekolah menengah di Peckham, sebuah lingkungan di London Selatan.

Mereka mengobrol satu sama lain, berbicara tentang gadis-gadis bersama, dan saling mendukung — dengan tegas. Marco bahkan membual kepada teman-teman mereka yang lain, Aku sangat mencintai anak ini, saat dia menariknya untuk memeluk beruang besar.

Namun, ada satu masalah besar Timmy dan Marco berasal dari dua lingkungan berbeda yang dijalankan oleh geng yang berduel. Saudara laki-laki Marco, Switcher (Eric Kofi-Abrefa), mengawasi wilayahnya, sementara teman-teman utama Timmy sekarang tertanam dalam geng saingan. Untuk sementara, informasi itu adalah bayangan firasat karena Onwubolu membutuhkan waktu untuk membuktikan kepolosan dan keremajaan kedua anak laki-laki ini. Timmy naksir seorang gadis bernama Leah (Karla-Simone Spence) dan, tentu saja, Marco dan teman-teman mereka yang lain menggodanya tentang bagaimana dia diam di depannya. Mereka semua pergi ke pesta yang diadakan oleh sesama siswa yang orang tuanya sedang berada di luar kota. Anda tahu, tipikal kekejaman remaja.

Segalanya mulai berubah ketika Marco dilompati oleh beberapa anggota geng yang dikenal Timmy. Untuk pertama kalinya, Marco memunggungi teman lamanya. Perubahan nada dan sikap yang tiba-tiba dibawa ke fokus yang tajam oleh editor Mdhamiri Nkemi, dan langsung terasa seperti cahaya padam di antara keduanya. Apa yang terjadi cukup gamblang sehingga tidak perlu rap Onwubolu menjelaskan mengapa pemutusan hubungan ini begitu signifikan, terutama saat kita melihat Marco mengancam Timmy dan akhirnya Leah di taman di depan semua rekan mereka.

Rap, sama novelnya, tidak perlu. Selanjutnya, ini menunjukkan kurangnya kepercayaan pada penonton untuk membedakan relevansi plot mereka sendiri.

Tetapi pada saat hubungan Timmy dan Marco menguap dan berputar-putar menjadi daging sapi kekerasan di mana kedua geng terlibat, darah diambil dan nyawa hilang, Anda begitu diinvestasikan sehingga rap Onwubolu, meski masih mengganggu, lebih mudah diabaikan. Klimaks film Julius Caesar-terinspirasi jauh menggantikan ikatan persahabatan. Tidak ada yang selamat; bukan keluarga dan tentu saja bukan sekutu.

Sementara Onwubolu memperbarui kisah klasik balas dendam dan kekerasan geng, memberikan perhatian khusus kepada pemuda kulit hitam di London Selatan, ia juga merinci perjuangan sistem sosial ekonomi dan bagaimana hal itu berdampak pada keluarga kulit hitam di daerah tersebut. Di awal film, kita diperkenalkan dengan ibu Marco (Jo Martin), yang bekerja berjam-jam agar bisa memindahkan keluarganya ke distrik yang memiliki sekolah yang lebih baik. Dia ingin mengatur Marco untuk masuk universitas, tanpa memahami bahwa lingkungan baru itu penuh dengan kekerasan jalanan. Dan ketidakhadirannya secara virtual dari rumah berarti Switcher bebas berjalan di jalanan tanpa kendali.

Ada rasa keniscayaan, pada saat anak laki-laki berjuang untuk belajar apa artinya menjadi laki-laki, yang menghancurkan untuk menonton. Ini adalah kehidupan yang Onwubolu tahu secara dekat, dan tidak diragukan lagi akan menyentuh rumah untuk beberapa penonton.

Blue Story tidak menemukan kembali roda ketika datang ke film tentang perang rumput, tetapi tema pribadinya yang manusiawi tentang persahabatan, cinta, masa muda, dan maskulinitas kulit hitam membuat Anda terpaku, kesampingkan lirik Onwubolu.

Please follow and like us:
Pin Share