Review Film Fantastic Beasts: The Crimes of Grindelwald

Review Film Fantastic Beasts: The Crimes of Grindelwald – Fantastic Beasts: The Crimes of Grindelwald , atau hanya The Crimes of Grindelwald , adalah sekuel langsung dari Fantastic Beasts and Where to Find Them , dan angsuran kedua dari seri film berdasarkan Fantastic Beasts dan Where to Find Them , salah satu buku pendamping untuk seri Harry Potter karya JK Rowling , secara keseluruhan, menjadi film kesepuluh yang berlatar dunia sihir .

Review Film Fantastic Beasts: The Crimes of Grindelwald

ukhotmovies – Film ini disutradarai oleh David Yates , dengan skenario oleh JK Rowling . Kembalinya bintang Eddie Redmayne , Katherine Waterston , Dan Fogler ,Alison Sudol , Ezra Miller , Carmen Ejogo , Kevin Guthrie , dan Johnny Depp , dengan Zoë Kravitz , Callum Turner , Claudia Kim , William Nadylam , dan Jude Law bergabung sebagai pemeran.

Baca Juga : Ulasan Film See You Tomorrow 

Plot mengikuti Newton Scamander dan Albus Dumbledore ketika mereka berusaha untuk menjatuhkan Gellert Grindelwald , sambil menghadapi ancaman baru di dunia sihir yang lebih terbagi. Cerita terjadi di New York , London , dan Paris mulai sekitar 19 Maret , 1927 . Syuting dimulai pada 3 Juli 2017. Film ini dirilis di sebagian besar negara pada 16 November 2018 , pada hari yang sama ketika skenario diterbitkan meskipun secara teknis dirilis beberapa hari sebelumnya di negara-negara tertentu seperti Prancis dan Argentina.

Plot

Pada tahun 1927, penyihir Gelap yang kuat Gellert Grindelwald ditahan oleh Kongres Magis Amerika Serikat (MACUSA). Ketika berangkat dari New York untuk transfer kembali ke London, ia dibebaskan oleh pengikut dan mantan karyawan MACUSA, Abernathy . Grindelwald mengirim penjaga dan melarikan diri.

Tiga bulan kemudian, Newt Scamander memohon kepada Kementerian Sihir Inggris untuk memulihkan haknya untuk bepergian, setelah kehilangan haknya selama kunjungannya ke New York City. Dia bertemu dengan Leta Lestrange , seorang teman lama dari Sekolah Sihir Hogwarts , yang bertunangan dengan saudaranya Theseus . Selama bandingnya, Newt ditawari hak perjalanannya dikembalikan jika dia setuju untuk bekerja untuk Kementerian Sihir, bersama saudaranya, dalam menemukan Barebone Kredensial Obscurial , yang telah muncul kembali di Paris; Credence diyakini oleh banyak orang sebagai orang terakhir yang selamat dari garis keturunan penyihir berdarah murni. Newt menolak tawaran itu, dan Auror Grimmson dikirim ke tempatnya. Setelah meninggalkan Kementerian, Newt dipanggil untuk bertemu dengan Dumbledore , yang juga memintanya pergi ke Paris untuk menemukan Credence.

Newt kembali ke rumah untuk menemukan teman-teman Amerika Queenie Goldstein dan Jacob Kowalski , yang telah mengikuti saudara perempuan Queenie, Tina , ke Eropa. Setelah pertengkaran tentang larangan pernikahan antara penyihir dan Muggle, Newt menyadari bahwa Yakub telah dimasukkan ke dalam mantra cinta. Setelah argumen lain, dia mengangkat mantranya. Queenie yang marah pergi sendirian untuk mencari Tina. Newt dan Jacob mengikuti keduanya ke Paris.

Di Paris, Tina menghadiri pertunjukan aneh di Circus Arcanus, mencari Credence. Kepercayaan dan atraksi sirkus Nagini melarikan diri selama pertunjukan, melepaskan banyak hewan. Credence dan Nagini, mencari ibu kandung Credence, menemukan perawat yang mengadopsinya, tetapi Grimmson datang dan membunuhnya di bawah perintah Grindelwald dan lolos dari Obscurus Credence . Sementara itu, Tina bertemu Yusuf , pihak lain yang tertarik mencari Credence. Newt dan Jacob mengikuti Yusuf ke Tina, dan Yusuf menjelaskan bahwa dia telah bersumpah untuk membunuh Credence, yang diyakini sebagai saudara tirinya dan anggota keluarga Lestrange .

Newt dan Tina menyusup ke Kementerian Sihir Prancis untuk dokumen untuk mengkonfirmasi identitas Credence dan ditemukan oleh Leta dan Theseus. Pencarian mereka mengarah dari Kementerian ke makam keluarga Lestrange, di mana Yusuf dan Leta menjelaskan hubungan mereka dan Leta mengungkapkan kakaknya meninggal saat masih bayi, dan dengan demikian tidak bisa menjadi Credence. Jejak itu tampaknya telah dibuat untuk membawa Credence ke makam, di mana Grindelwald mengadakan rapat umum untuk para pengikutnya, dengan Queenie hadir dan Jacob mencarinya.

Pada rapat umum, Grindelwald mengkhotbahkan “kebebasan” bagi penyihir dari aturan yang mengharuskan mereka untuk tetap tersembunyi dari Muggle, menggunakan gambaran masa depan Perang Dunia II untuk menyerukan supremasi penyihir. Dipimpin oleh Theseus, Auror mengelilingi reli, dan Grindelwald membuat pengikutnya melawan mereka, mengirim mereka untuk menyebarkan pesannya ke seluruh Eropa.

Grindelwald menciptakan lingkaran api biru untuk memisahkan pengikut dari musuh, dan api membakar sebagian besar Auror ketika musuh berusaha melarikan diri. Credence dan Queenie menyeberang untuk bergabung dengannya meskipun ada protes dari Nagini dan Jacob. Leta tampaknya bersumpah setia, tetapi menyerang Grindelwald untuk memungkinkan Tina, Newt, Jacob, Yusuf, Nagini, dan Theseus melarikan diri, mengorbankan dirinya sendiri. Saat Grindelwald lolos, pahlawan yang tersisa bersatu dengan Nicolas Flameluntuk mengalahkan api biru yang meluas dan menyelamatkan Paris.

Newt pergi ke Hogwarts untuk bertemu dengan Dumbledore dan memberikan sebuah botol yang dia ambil dari Grindelwald, menduga bahwa perjanjian darahnya adalah alasan Dumbledore tidak bisa menghadapi Grindelwald sendiri. Di markasnya Nurmengard di Austria, Grindelwald memberi Credence tongkatnya sendiri, akhirnya memberi tahu Credence identitasnya: dia adalah Aurelius Dumbledore . Seekor bayi burung yang dirawat oleh Credence ternyata adalah seekor phoenix , seekor burung yang diasosiasikan dengan keluarga Dumbledore . Credence kemudian menunjukkan kekuatan barunya sebagai penyihir dengan menggunakan tongkat barunya untuk menghancurkan lereng gunung.

Reception

Fantastic Beasts: The Crimes of Grindelwald diumumkan pada Oktober 2014 oleh Warner Bros. Pada saat itu, film tersebut tidak disebutkan namanya dan merupakan bagian kedua dari rencana trilogi film berdasarkan Fantastic Beasts dan Where to Find Them . Itu dijadwalkan untuk rilis pada 16 November 2018, dua tahun setelah rilis film pertama, Fantastic Beasts dan Where to Find Them .

Pada musim semi 2016, David Yates pertama kali membaca naskahnya, setahun penuh dan dua bulan sebelum mereka mulai syuting film. David menyatakan dalam skenario bahwa, “Naskahnya terasa berlapis, emosional, dan hal yang paling berharga: dirinya sendiri”. Pada bulan Juli tahun itu, David, sutradara Fantastic Beasts and Where to Find Them , mengungkapkan kepada publik bahwa JK Rowling telah menulis skenario untuk film kedua. Dalam sebuah wawancara dengan Entertainment Weekly, Yates mengatakan “kami telah melihat naskah untuk Bagian 2 , untuk film kedua, yang membawa cerita ke arah yang sama sekali baru – seperti yang seharusnya, Anda tidak ingin mengulanginya sendiri. Yang kedua film memperkenalkan karakter baru saat dia membangun bagian Harry Potter inialam semesta lebih jauh. Ini adalah perkembangan yang sangat menarik dari tempat kami memulai. Pekerjaan mengalir keluar darinya.”

Pada Oktober 2016, trilogi yang diusulkan dari film-film Fantastic Beasts diperluas menjadi lima film, termasuk berita bahwa Eddie Redmayne akan kembali di semua film sebagai tokoh utama Newton Scamander . Yates juga dikontrak untuk mengarahkan sekuelnya, dengan Rowling, David Heyman , Steve Kloves dan Lionel Wigram sebagai produser. Yates kemudian mengungkapkan bahwa dia siap untuk mengarahkan semua film dalam seri Fantastic Beasts .

Pra-produksi

Setelah cameo sebagai Leta Lestrange di film pertama, Zoë Kravitz kembali untuk sekuel dengan peran yang lebih besar. Terungkap pada 1 November 2016, bahwa Johnny Depp telah berperan dalam film dalam peran yang tidak ditentukan yang kemudian diturunkan menjadi Gellert Grindelwald .. Casting Depp dalam film tersebut menyebabkan beberapa penggemar mengkritik keterlibatannya karena tuduhan kekerasan dalam rumah tangga sebelumnya. JK Rowling mengomentari masalah ini, menyatakan bahwa “para pembuat film dan saya tidak hanya nyaman bertahan dengan casting asli kami, tetapi benar-benar senang Johnny memainkan karakter utama dalam film.” Dia tidak mempertimbangkan untuk mengubah peran tersebut karena Depp dan mantan istrinya, aktris Amber Heard, berharap penyelesaian perselisihan mereka akan memungkinkan keduanya untuk terus bekerja dan keluar dari kontroversi.

David Yates mengungkapkan bahwa Albus Dumbledore akan menjadi karakter dalam film tersebut. Namun, Michael Gambon tidak akan kembali ke peran tersebut, dan aktor yang lebih muda akan memainkan karakter tersebut. Dalam wawancara yang sama, dia menyatakan bahwa film tersebut akan mengambil setting di Inggris dan Paris. Beberapa aktor dipertimbangkan dari peran Dumbledore yang lebih muda, termasuk Christian Bale, Benedict Cumberbatch, dan Mark Strong. Jarred Harris, putra Richard Harris yang memerankan Dumbledore dalam dua film pertama Harry Potter juga ikut serta. Akhirnya, Jude Law diumumkan akan memerankan Dumbledore pada April 2017.

Ezra Miller dilaporkan sedang mempersiapkan film untuk sekuelnya, mengkonfirmasi kembalinya dia sebagai Credence Barebone . Callum Turner ditambahkan ke pemeran dalam peran sebagai kakak Newton Scamander , Theseus Scamander . Pada awal pemotretan utama pada 3 Juli 2017, anggota pemeran tambahan diumumkan, termasuk Claudia Kim , William Nadylam , Ingvar Eggert Sigurðsson , lafur Darri lafsson , dan Kevin Guthrie . Sebuah sinopsis plot juga dirilis.

Penerimaan

Film ini telah menghasilkan tanggapan yang umumnya beragam dari para kritikus film. Pada agregator ulasan Rotten Tomatoes, film ini memperoleh peringkat persetujuan 37% berdasarkan 289 ulasan, dengan peringkat rata-rata 5,3/10, sementara penerimaan lebih tinggi dari yang dianggap situs sebagai “kritikus teratas”, memberikan film ini rata-rata 46% dengan 35 ulasan dan rata-rata 5,72/10. Konsensus kritis situs web itu berbunyi, ” Binatang-binatang Fantastis: Kejahatan Grindelwald memiliki secercah keajaiban yang akrab bagi penggemar Harry Potter, tetapi mantra ceritanya tidak sekuat angsuran sebelumnya”.

Andrew Barker dari Variety menyebut film tersebut sebagai “ekspansi kacau dari franchise Harry Potter” dan menulis, “Film ini memberikan banyak plot twist, suara keras, dan nebula magis multi-warna pada kita, tetapi jarang ada banyak ketegangan, atau perasaan. petualangan, atau kerinduan nyata apa pun, hanya perasaan menyaksikan bidak catur satu demi satu dipindahkan ke posisinya.”

Menulis untuk The Guardian, Peter Bradshaw memberi film tersebut 3/5 bintang, memuji penampilan Law dan Depp, tetapi mengkritik plot film yang berlebihan, dan berkata, “Film Fantastic Beasts ini bisa ditonton dan menghibur seperti yang diharapkan… keajaiban, kebaruan, dan aliran narasi belaka dari film pertama telah disalahgunakan demi fokus plot yang lebih menyebar, tersebar di antara pemeran ansambel yang lebih besar.” Sarah Murphy dari Seruanmenganggap film itu relevan secara politik, dengan menulis, “Dengan dua dunia di jurang perang, Grindelwald digambarkan sebagai populis yang haus kekuasaan dalam waktu yang sangat memecah belah secara politik. Terlalu dekat dengan kehidupan nyata untuk tidak menakutkan.”

Please follow and like us:
Pin Share