Ulasan Film Netflix Michael Schumacher

Ulasan Film Netflix Michael Schumacher – Film dokumenter Netflix baru tentang Michael Schumacher yang menawarkan potret intim juara dunia tujuh kali dirilis hari ini, 15 September. Jonathan Noble mengulas film tersebut.

Ulasan Film Netflix Michael Schumacher

Baca Juga : Film-film Terbaik di Netflix UK Pada September 2021

ukhotmovies – Ketika Sebastian Vettel baru-baru ini mengatakan bahwa dia menantikan film dokumenter Michael Schumacher Netflix baru yang menceritakan hal-hal yang tidak dia ketahui, mudah untuk berpikir dia bisa kecewa.

Sebab, di dunia di mana hampir semua yang dilakukan juara dunia tujuh kali itu berada di bawah sorotan kamera televisi dan media, Anda bisa membayangkan tidak banyak hal baru yang bisa dipelajari dari kehidupan dan kariernya.

Tapi selama hampir dua jam dari film, yang ditarik bersama dengan restu dari keluarga Schumacher, hampir tidak mungkin untuk tidak melepaskannya dengan perasaan persepsi yang berubah tentang salah satu ikon terbesar Formula 1.

Cintai dia atau benci dia karena dia tampak berada di jalurnya, film Schumacher lebih banyak mengupas tentang kepribadian dan pria di balik helm kecelakaan, menawarkan wawasan langka tentang seperti apa dia ketika dia jauh dari pitlane dan paddock .

Faktanya, film ini mengungkap dua sisi kehidupan Schumacher yang sebenarnya.

Di satu sisi adalah kisah superstar olahraga global yang mengubah arah sejarah F1 karena ia adalah pusat kebangkitan Ferrari sebagai kekuatan dalam balap grand prix modern.

Kemudian, di sisi lain, adalah pria keluarga Schumacher yang memberikan segalanya untuk istri Corinna, dan anak-anak Mick dan Gina-Maria. Dan pada akhirnya, saat babak terakhir karir F1- nya dimainkan bersama Mercedes, undian terakhir merekalah yang menariknya menjauh dari hasrat pertamanya.

Manajer Sabine Kehm mengingat ucapan Schumacher tentang berada jauh dari rumah dalam mantra terakhirnya di Mercedes: “Apa yang saya lakukan di sini? Saya merindukan keluarga saya. Mengapa saya begitu jauh? Saya menyadari itu tidak sepenting dulu. menjadi. Keluarga saya lebih penting sekarang.”

Wawasan F1

Untuk penggemar F1 hardcore, ada banyak hal dalam film dokumenter yang menarik perhatian. Terutama, ada percikan aksi balap yang layak dari momen-momen penting dalam karirnya dengan Netflix memiliki akses ke perpustakaan arsip FOM.

Tapi, film ini tidak mengandalkan umpan balapan untuk itu. Alih-alih, seringkali ada preferensi untuk cuplikan di balik layar yang memperlihatkan secara lebih mentah seperti apa Schumacher dan apa yang dia hadapi saat itu.

Ini termasuk konfrontasi Ayrton Senna dengan Schumacher di grid di Grand Prix Prancis 1992, setelah dia disingkirkan oleh pembalap muda Jerman itu di lap pembuka.

Dan ada juga saat-saat sebelum naik podium di Imola pada tahun 1994, ketika Schumacher disapa oleh bos Benettonnya Flavio Briatore dan menginformasikan bahwa kondisi Senna tidak terlihat baik karena dia dalam keadaan koma.

Dalam wawancara televisi setelah peristiwa Imola, kita dapat melihat dampak mentah peristiwa hari itu terhadap Schumacher. Dan mereka adalah dunia yang jauh dari karakter baja, terkadang jauh, yang sering digambarkan pada akhir pekan grand prix.

Melalui wawasan pribadi pengemudi seperti Eddie Irvine, David Coulthard dan Mark Webber, dan jurnalis Richard Williams dan James Allen, yang bersekutu dengan anggota keluarga Schumacher, banyak pintu terbuka tentang seperti apa sebenarnya Schumacher.

Anda melihat daya saing ultra yang mendorongnya sepanjang karir F1-nya dari awal. Schumacher muda menjelaskan bahwa dia memilih balapan untuk Luksemburg daripada Jerman di Kejuaraan Karting Dunia Junior tahun itu karena kualifikasi lebih murah, dan jika dia kalah, itu tidak akan mempertaruhkan kesempatannya untuk pergi ke kejuaraan dunia.

Ada juga petunjuk berulang pada keyakinan diri bawaan bahwa dia tidak pernah melakukan kesalahan, yang merupakan sifat yang mengelilingi beberapa momennya yang lebih kontroversial.

Ross Brawn mengungkapkan bagaimana hanya menonton tayangan ulang video tabrakan dengan Jacques Villeneuve di Grand Prix Eropa 1997 bahwa Schumacher sadar bahwa dia bersalah.

Dan Coulthard ingat, selama sesi udara yang jelas di bus Bernie Ecclestone setelah tabrakan mereka di Grand Prix Belgia 1998, tentang bagaimana Schumacher menolak untuk menerima bahwa dia telah melakukan kesalahan ketika dia menabrak bagian belakang McLaren.

Ditanya oleh Coulthard apakah dia pernah melakukan kesalahan, Schumacher menjawab: “Saya tidak ingat.”

  Baca Juga : 10 Film Afrika Terbaik Yang Harus Ditonton

Pria keluarga

Sebagian besar film mengeksplorasi bagaimana dia tidak nyaman dengan perhatian yang datang dengan menjadi superstar F1. Presiden FIA Jean Todt, yang menjadi teman dekat setelah bertahun-tahun mereka bekerja bersama di Ferrari, menjelaskan bagaimana Schumacher berjuang dengan ketenaran.

“Jangan membuat saya menjadi bintang,” katanya ketika diminta untuk memulai karir F1-nya.

Dia adalah seseorang yang jauh lebih bahagia bersama keluarga, dan itu penting bagi Corinna dan anak-anak, ditambah mantra ajaib di Ferrari.

Ini adalah kata-kata Corinna dan Mick yang mungkin paling mengharukan dari semuanya, karena mereka menjelaskan bagaimana kehidupan sangat berbeda setelah kecelakaan ski yang membuat Schumacher mengalami cedera kepala serius yang masih dalam pemulihan.

“Tentu saja aku merindukan Michael setiap hari,” kata Corinna. “Tapi bukan hanya saya yang merindukannya. Anak-anak, keluarga, ayahnya, semua orang di sekitarnya. Maksudku, semua orang merindukan Michael, tapi Michael ada di sini. Berbeda, tapi dia ada di sini, dan itu memberi kami kekuatan.

“Kami bersama. Kami tinggal bersama di rumah. Kami melakukan terapi. Kami melakukan semua yang kami bisa untuk membuat Michael lebih baik dan memastikan dia nyaman. Dan untuk membuatnya merasakan keluarga kami, ikatan kami, Dan tidak peduli, saya akan melakukannya semua yang saya bisa. Kita semua akan melakukannya.”

Dan untuk Mick, yang telah sangat berhati-hati di depan umum tentang ayahnya, situasi yang mentah muncul di saat-saat penutupan film – saat dia merenungkan banyak saat-saat bahagia yang dia alami sebagai seorang anak dengan ayahnya.

“Sejak kecelakaan tentu saja momen dan pengalaman ini, yang saya juga yakini dimiliki banyak orang dengan orang tua mereka, tidak lagi hadir, atau pada tingkat yang lebih rendah,” jelasnya. “Dan menurut saya, itu sedikit tidak adil.”

Dan tentang kemungkinan untuk dapat membicarakan pengalaman motorsportnya dengan ayahnya, Mick mengatakan dengan sederhana: “Saya akan menyerahkan segalanya untuk itu.”

Please follow and like us:
Pin Share