Ulasan film Eternals: Mewah, Ambisius, dan Tepat waktu

Ulasan film Eternals: Mewah, Ambisius, dan Tepat waktu – Saya belum pernah bertemu siapa pun yang tidak menyukai epik Chloé Zhao yang sederhana dan pemenang Oscar, Nomadland . Film barunya akan lebih memecah belah. Ini adalah film superhero Marvel yang mewah dan ambisius yang dimulai dengan kata-kata: “Pada awalnya … sebelum enam singularitas …” Setiap penonton yang membaca itu dan berpikir “sebelum apa sekarang?” adalah untuk galaksi rasa sakit.

Ulasan film Eternals: Mewah, Ambisius, dan Tepat waktu

 Baca Juga : Ulasan Film King Richard – Will Smith Menyajikan Ketenaran Tenis untuk Venus dan Serena 

ukhotmovies – Jadi, anggap saja Anda yakin dengan semua hal yang terkait dengan enam batu tak terhingga, bahwa Anda setuju dengan gagasan bahwa makhluk abadi tituler, yang dikendalikan oleh kelompok yang bahkan lebih kuat yang dikenal sebagai Celestial, telah melindungi manusia selama 7.000 tahun , dan setidaknya, Anda tertarik dengan pemeran Zhao yang luar biasa, sangat beragam, yang mencakup dua aktris paruh baya dalam peran utama. Seperti Rachel Weisz di Black Widow , Angelina Jolie dan Salma Hayek memperjuangkan hak untuk terlihat non-janin dalam film aksi dan muncul sebagai pemenang.

Hayek adalah Ajak, penyembuh tenang yang bertanggung jawab atas Eternals, yang setengah bercanda disebut geng sebagai “mumi”. Matricide, omong-omong, adalah tema besar. Tanpa memberikan detail plot yang penting, komandan kedua Ajak adalah Ikaris (Richard Madden) yang bermata laser, tetapi anak favorit Ajak adalah Sersi (Gemma Chan) yang suka mengubah masalah dan meragukan diri sendiri, yang, pada awal film, tinggal di London.

Saat pahlawan kita ditampilkan berurusan dengan ras predator, alias Deviants, paralel licik ditarik antara Ikaris dan Sersi dan Peter Pan dan Wendy (Peter dan Wendy ini adalah kekasih, pada hari itu, dan melakukan hubungan seks yang sebenarnya, tetapi perbandingannya masih berfungsi). Ada Tinkerbell dalam campuran juga, dalam bentuk salah satu anggota remaja geng, ilusionis yang tidak puas, bingung dan penuh nafsu, Sprite (Lia McHugh). Saya selalu menyukai Tinkerbell yang sangat cacat. Zhao membuat karakter JM Barrie bangga, tidak hanya dengan memberi Sprite dialog yang menarik, tetapi melalui tampilan non-biner, retro-tapi-modern anak muda itu (pikirkan Doctor Who bertemu Elizabeth Fraser dari Cocteau Twins bertemu Greta Thunberg). Sprite, pada dasarnya, penuh dengan kejutan yang menyenangkan dan tidak menyenangkan.

Juga menarik dan lucu, terutama dalam bentuk modern mereka, adalah Kingo (Kumail Nanjiani), Phastos (Brian Tyree Henry), Makkari (Lauren Ridloff) dan Druig (Barry Keoghan). Saat ini, Kingo adalah bintang film Bollywood yang dimanjakan dan Phastos memiliki seorang anak dan seorang suami Arab. Sementara itu, Druig adalah seorang pemalu hutan hujan Amazon dan Makkari, pahlawan super tuli pertama, sangat bosan. Banyak ini tanpa henti cerdas dan sarky. Kami terbiasa dengan pertengkaran hebat dari Marvel, tetapi persaingan seperti saudara kandung yang sadar diri di sini tampaknya lebih ilahi karena memungkinkan ide yang dieksplorasi di Nomadland untuk ditinjau kembali. Mungkin kita tidak membutuhkan “rumah sejati” dalam hidup kita. Atau “bos”.

Seluruh pemerannya luar biasa, dengan satu pengecualian. Chan agak kaku. Sejauh menyangkut naskah, dia yang terpilih. Tapi saya berharap Zhao tidak memilihnya.

Bagaimanapun, perkelahian, terutama di sepertiga terakhir film, sangat mencengangkan, berjalan dengan indah dan penuh dengan detail. Cara tentakel Deviants menjepit dan meringkuk di sekitar Makkari dan Dewi Perang Thena (Jolie) sangat menyenangkan. Zhao juga memastikan lanskap – dipenuhi dengan gunung berapi, pohon, batu, dan danau – dengan kata lain membuat Anda ingin tersesat di tempat terpencil, daripada menonton lebih banyak film dan/atau menatap sampul album Pink Floyd .

Perlu disebutkan juga bagaimana tampilan Camden Lock yang asli. Seluruh tempat adalah fugball dari kebab, bir, dan air kanal yang keruh. Zhao benar-benar mengenal London-nya.

Diakui, tidak semua visualnya dihormati dan satu aspek CGI sangat mengganggu. Benda-benda tebal terus terlihat, ditutupi dengan pola emas yang berkilauan. Mungkin karena saya merasa lapar, tetapi entitas yang dianggap penting ini terus mengingatkan saya pada kotak cokelat mewah. Siapa pun untuk Ferrero Rocher? Ya silahkan! Lain kali saya menonton ini (dan saya tidak sabar untuk melakukannya) perut saya akan kenyang.

Semuanya sangat panjang (dua menit lebih lama dari Dune, 25 menit lebih lama dari Shang-Chi dan Legenda Sepuluh Cincin). Apakah butuh keabadian untuk mengakhiri? Sama sekali tidak. Dengan karakter dan konsep yang kuat ini, Zhao cukup tepat untuk meluangkan waktunya.

Please follow and like us:
Pin Share