Ulasan Film Dinosaur Tahun 2000

Ulasan Film Dinosaur Tahun 2000 – Jika sebuah film dibuat pada zaman Kapur, mungkin akan terlihat sangat mirip dengan “Dinosaurus.” Film ini mengejutkan dalam dampaknya. Dengan latar belakang alam, yang jelas nyata, kita melihat dinosaurus yang nyaris tidak nyata.

Ulasan Film Dinosaur Tahun 2000

ukhotmovies – Kami merasakan rasa takjub yang sama yang ditimbulkan oleh Jurassic Park. Binatang-binatang besar ini menguasai bumi lebih lama dari yang kita miliki, tubuh mereka yang tidak biasa digambarkan dalam goresan Darwinian yang dilebih-lebihkan.

Tampilan visual “Dinosaurus” adalah sekilas keajaiban yang akan datang. Film ini mengirimkan pesan bahwa animasi komputer sekarang cukup canggih untuk meniru kehidupan itu sendiri dalam gerakan penuh, dengan detail sedemikian rupa sehingga tekstur kulit reptil tampak nyata seperti foto di National Geographic. Masalahnya, seperti biasa, adalah mencocokkan seni dengan teknik.

Film dibuka dengan sedikit cerita pendek tentang telur. Telur pertama kali terlihat di sarang iguanodon, yang terlihat cukup ramah, saat dinosaurus pergi. Pemangsa menyerang induknya dan mengganggu sarangnya, dan kemudian telur itu direbut oleh makhluk kecil yang melarikan diri bersamanya. Terjadi perebutan kepemilikan, telur jatuh ke sungai, ditelan lalu dimuntahkan oleh monster sungai, disambar makhluk terbang dan akhirnya dijatuhkan dari langit hingga mendarat di habitat lemur.

Lemur tentu saja lucu seperti mamalia. Tidak ada lemur yang terlihat seperti ini pada zaman dinosaurus, tetapi tidak apa-apa: Film ini sedikit tumpang tindih dengan eranya untuk memperluas pemeran dan memberi mamalia pada penonton titik identifikasi. Telur menetas, induk lemur membawa bayi iguanodon ke dalam pelukannya, lalu dia berbicara.

Saya tidak bisa mengatakan betapa kecewanya saya mendengar suara itu. Saya kira saya telah lupa bahwa film ini tidak akan menjadi lompatan sembrono ke masa lalu yang jauh, tetapi sebuah dongeng di mana dinosaurus adalah manusia dalam segala hal kecuali bentuk luar.

Baca Juga : Review Film Disney Tangled

Mereka tidak hanya berbicara, mereka memiliki kepribadian, dan berdebat, merencanakan, merencanakan, dan berfilsafat, sama seperti manusia. Mereka bahkan memiliki nilai-nilai kemanusiaan ketika salah satu pemimpin mengatakan itu akan menjadi “survival of the fittest” di perjalanan gurun yang panjang, dia tampil sebagai orang yang dingin dan tidak berperasaan. Jika ada satu hal yang saya pikir saya tahu tentang dinosaurus, sentimentalitas untuk yang diunggulkan tidak berperan dalam pengambilan keputusan mereka.

Saya heran mengapa saya terganggu oleh suara dinosaurus dengan suara manusia. Saya tahu bahwa kartun dapat berbicara. Saya mengharapkan mereka. Ketika dinosaurus berbicara di ” The Land Before Time “, itu baik-baik saja bagi saya. Tapi “Dinosaurus” terlihat begitu nyata sehingga tidak bermain seperti film animasi bagi saya rasanya lebih seperti film dokumenter alam. Ada kontinum yang menjangkau dari Mickey Mouse ke “Jurassic Park,” dan pada titik tertentu pada kontinum itu, hewan-hewan itu berhenti membuat keributan dan mulai memakan satu sama lain. “Dinosaurus” terasa terlalu berevolusi untuk dialog yang lucu.

Mengapa kita sebagai spesies begitu bertekad untuk memaksakan perilaku kita pada makhluk yang secara nyata bukan manusia, dan lebih menakjubkan lagi karena bukan manusia? Mengapa kita harus membuat masa lalu lebih “dapat diakses” dengan menerjemahkannya ke dalam istilah masa kini? Pada satu titik selama perjalanan gurun, simian naik ke atas dinosaurus untuk tumpangan gratis, dan dinosaurus mengeluh, “Yang saya butuhka monyet di punggung saya.” Seekor dinosaurus, bahkan yang berbicara bahasa Inggris, tidak mungkin tahu apa yang tersirat dari kalimat itu begitu pula anak-anak di antara penonton hari ini.

Saya tidak tahu apakah Disney memiliki aturan rumah tentang hewan mana yang dapat berbicara dan mana yang tidak, tetapi pedoman tampaknya muncul. Aturannya adalah, jika Anda adalah karnivora predator, Anda tidak boleh berbicara, tetapi jika Anda seorang pasifis, vegetarian, atau imut, Anda melakukannya. Dalam ” Tarzan ,” kera berbicara, tetapi macan tutul tidak. Dalam “Dinosaurus,” semua makhluk berbicara, kecuali carnotaur yang ganas. Tawar-menawar Faustian tampaknya berhasil: Jika Anda adalah binatang dalam gambar Disney, Anda dapat berbicara, tetapi hanya jika Anda bersedia mengorbankan sifat esensial Anda.

Semua ini menarik minat terbatas, saya tahu, bagi gerombolan yang berteriak-teriak untuk melihat film ini. Kebanyakan anak yang lebih muda mungkin berasumsi bahwa dinosaurus dapat berbicara, karena mereka mendengar mereka berbicara di TV setiap hari.

Bahkan orang dewasa pun mungkin tidak akan heran jika dinosaurus benar-benar meraung. Saya menikmati film sebagai tontonan visual belaka, dan saya merasakan kekaguman tertentu pada urutan seperti hujan meteor atau penemuan air di bawah dasar danau yang kering. Saya terhibur, namun saya merasa sedikit tangan kosong pada akhirnya, seolah-olah upaya besar telah dihabiskan untuk membuat dinosaurus ini tampak nyata, dan kemudian upaya yang lebih besar dihabiskan untuk merusak ilusi.

Please follow and like us:
Pin Share