Top Gun: Ulasan Maverick – Tom Cruise hadir dalam sekuel

Top Gun: Ulasan Maverick – Tom Cruise hadir dalam sekuel

Top Gun: Ulasan Maverick Tom Cruise hadir dalam sekuel – Top Gun , dirilis pada tahun 1986, mungkin iklan rekrutmen militer paling efektif dan berbahaya yang pernah dibuat. Didukung oleh synth yang bergetar dari skor Harold Faltermeyer dan pasokan tos seumur hidup, mimpi demam pilot pesawat tempur Tony Scott mewakili cita-cita kehidupan angkatan laut yang amoral dan apolitis. Musuh itu tidak disebutkan namanya. Perang hampir tidak didefinisikan. Di sini, persaudaraan sejati tidak dapat dibangun di atas apa pun kecuali bola kuningan dan getaran yang baik. Dan seorang pria bisa duduk di kokpit dan merasa seperti dia bisa memanjat melewati tempat Icarus jatuh. Menurut Angkatan Laut AS yang sebenarnya, Top Gun menghasilkan peningkatan 500 persen pada tingkat perekrutan mereka di tahun setelah dirilis.

ukhotmovies – Suatu hari, harus ada perhitungan atas apa sebenarnya yang dilakukan film-film ini dan siapa yang diuntungkan. Tapi, untuk saat ini, ada kebenaran lain yang sulit ditolak: tindak lanjut yang terlambat Top Gun: Maverick sama mendebarkannya dengan blockbuster. Ini adalah jenis tempat duduk yang luar biasa, spektakuler yang dapat menyatukan seluruh ruangan yang penuh dengan orang asing yang duduk dalam kegelapan dan meninggalkan mereka dengan air mata sedih di mata mereka.

Film ini adalah sekuel warisan sejati. Dalam tradisi Star Wars: The Force Awakens , itu adalah tiruan pendahulunya yang direkonstruksi dengan hati-hati, yang tidak hanya mencerminkan selera dan sikap yang berubah, tetapi juga pengaruh bintangnya Tom Cruise ke tingkat ketenaran yang berbatasan dengan mitologi. Apakah kita masih menganggap Cruise sebagai seorang pria akhir-akhir ini, atau sebagai sebuah ide?

Dalam adegan pembuka Maverick , kita bertemu kembali dengan karakternya Pete “Maverick” Mitchell, sekarang kepala program yang menguji pesawat pengintai hipersonik ketinggian tinggi. Dia akan ditutup, pilotnya diganti dengan drone. Satu-satunya cara dia bisa menyelamatkan hari adalah jika dia bisa mencapai 10 kali kecepatan suara dalam uji coba berikutnya. Siapa pun yang mengenal Maverick tua tidak hanya akan memprediksi apakah dia bisa melakukannya atau tidak, tetapi juga apakah dia akan memutuskan untuk mendorong sesuatu terlalu jauh. Setelah dia mendarat, dia melangkah ke restoran yang tampak pedesaan, tertutup abu dari ujung kepala sampai ujung kaki. Anak paling jenius yang pernah Anda lihat menatapnya dengan kagum (tempatkan taruhan Anda sekarang apakah dia bergabung dengan angkatan laut saat dia dewasa).

Baca Juga : Review Film Blue Story

Tetapi orang-orang memang berubah, dan Maverick ini adalah pria yang dihantui oleh masa lalunya. Militer mungkin telah membebaskannya dari tanggung jawab, tetapi dia tidak akan pernah menghilangkan perasaan bahwa keberaniannya sendiri menyebabkan kematian sahabatnya, Goose, selama latihan rutin. Di Top Gun , itu membuatnya rendah hati. Di sini, perasaannya kurang jelas dan lebih menarik untuk itu. Dia sangat ingin menempatkan dirinya dalam bahaya sehingga hampir seperti permintaan kematian. Dia juga sangat protektif terhadap putra Goose, Bradley, atau dikenal sebagai Rooster ( Miles Teller). Maverick mencoba menghalangi jalannya ke sekolah penerbangan. Ayam jantan sangat membencinya karena itu. Ketika Maverick dipanggil untuk melatih rekrutan angkatan laut dalam apa, di atas kertas, muncul sebagai misi yang mustahil – petunjuk petunjuk, ada sedikit Ethan Hunt dalam film ini hubungan mereka menjadi semakin rumit.

Karena keterbatasan waktu praktis, adu anjing asli Top Gun kuat tetapi selalu sedikit sulit untuk diikuti. Di sini, mereka adalah daging dan tulang sejati dari film balet yang menakjubkan, dan didasarkan pada kesenangan yang semakin langka dari yang nyata. Cruise dan lawan mainnya duduk di kokpit sebenarnya. Akrobat udara (sebagian besar, setidaknya) nyata. Merupakan prestasi sejati bagi sutradara Joseph Kosinski untuk membuat sesuatu yang ambisius ini terlihat begitu mudah. Dia juga bekerja cukup dalam bahasa dan nada kolaborasi Cruise baru-baru ini dengan Christopher McQuarrie (penulis skenario Edge of Tomorrow dan dua Misi terakhir: Impossibles) yang Maverickmemainkan sebanyak film Top Gun seperti halnya film Cruise. Dan, seperti yang bisa diharapkan sekarang, bintang itu menyerang film dengan dedikasi sedemikian rupa sehingga benar-benar melampaui setiap elemen di sekitarnya.

Untungnya, itu berhasil menyembunyikan seberapa banyak Top Gun: Maverick terstruktur seperti Top Gun . Seluruh sekuen termasuk “Highway to the Danger Zone” soundtrack pembukaan jet yang lepas landas diangkat secara grosir dari film aslinya. Para rekrutan baru secara kasar membentuk kembali versi karakter lama: kami memiliki Iceman baru di Hangman Glen Powell (dia menemukan tingkat yang tepat untuk peran tersebut), sementara Phoenix milik Monica Barbaro, seperti Charlie McGillis sebelum dia, satu-satunya wanita di pangkalan dengan garis apa pun. Kali ini, setidaknya, dia menjadi salah satu pilot. Ayam jantan tidak benar-benar seperti ayahnya, tetapi dia berpakaian seperti ayahnya sampai ke kacamata hitam dan kemeja Hawaii yang tidak dikancing.

Untungnya, itu berhasil menyembunyikan seberapa banyak Top Gun: Maverick terstruktur seperti Top Gun . Seluruh sekuen termasuk “Highway to the Danger Zone” soundtrack pembukaan jet yang lepas landas diangkat secara grosir dari film aslinya. Para rekrutan baru secara kasar membentuk kembali versi karakter lama: kami memiliki Iceman baru di Hangman Glen Powell (dia menemukan tingkat yang tepat untuk peran tersebut), sementara Phoenix milik Monica Barbaro, seperti Charlie McGillis sebelum dia, satu-satunya wanita di pangkalan dengan garis apa pun. Kali ini, setidaknya, dia menjadi salah satu pilot. Ayam jantan tidak benar-benar seperti ayahnya, tetapi dia berpakaian seperti ayahnya sampai ke kacamata hitam dan kemeja Hawaii yang tidak dikancing.

Untungnya, itu berhasil menyembunyikan seberapa banyak Top Gun: Maverick terstruktur seperti Top Gun . Seluruh sekuen termasuk “Highway to the Danger Zone” soundtrack pembukaan jet yang lepas landas diangkat secara grosir dari film aslinya. Para rekrutan baru secara kasar membentuk kembali versi karakter lama: kami memiliki Iceman baru di Hangman Glen Powell (dia menemukan tingkat yang tepat untuk peran tersebut), sementara Phoenix milik Monica Barbaro, seperti Charlie McGillis sebelum dia, satu-satunya wanita di pangkalan dengan garis apa pun. Kali ini, setidaknya, dia menjadi salah satu pilot. Ayam jantan tidak benar-benar seperti ayahnya, tetapi dia berpakaian seperti ayahnya sampai ke kacamata hitam dan kemeja Hawaii yang tidak dikancing.

Please follow and like us:
Pin Share