Fantastic Beasts: The Secrets of Dumbledore

Fantastic Beasts: The Secrets of Dumbledore

Fantastic Beasts: The Secrets of Dumbledore – Pandemi telah melukai bioskop dalam berbagai cara, tetapi serial Fantastic Beasts mungkin terbukti menjadi korban terbesarnya hingga saat ini . Seri prekuel Harry Potter sebagian harus disalahkan: angsuran kedua, The Crimes of Grindelwald tahun 2018 yang sangat sub-fantastis, tidak lebih dari latihan ekstensi merek yang sibuk, dan itu membuat membajak melalui tiga hal ini. (lima total direncanakan) prospek yang kurang dari penyihir.

ukhotmovies – Tetapi malapetaka yang tampaknya ditimbulkan oleh Covid pada bagian terbaru ini – enam bulan penundaan, dan tampaknya beberapa penulisan ulang drastis karena pembatasan pembuatan film dan perjalanan, ditambah pembentukan kembali penjahat dua bulan setelah syuting Johnny . Kasus pencemaran nama baik Depp – membuat Anda bertanya-tanya apakah Fantastic Beasts 3 bahkan akan mencapai akhir dari kredit penutupannya sendiri. Terengah-engah dan terengah-engah melalui peregangan terakhirnya, film ini membuat epilog taruhan-lindung nilai di mana dua karakter utama yang masih hidup bertanya-tanya apakah mereka akan diminta untuk bekerja sama lagi. Agaknya penjualan tiket akan memutuskan.

Baca Juga : Top Gun: Ulasan Maverick Tom Cruise hadir dalam sekuel

Penulis yang dikreditkan adalah JK Rowling dan Steve Kloves, yang mengadaptasi semua kecuali satu dari tujuh buku Potter karya Rowling untuk layar, tetapi film ini kehilangan kehangatan, kilau, dan intrik novel Rowling. Bahkan subtitlenya yang kikuk dan menjatuhkan nama, The Secrets of Dumbledore, tidak terdengar seperti berasal dari pena yang sama seperti frase-frase yang menusuk leher seperti ‘The Deathly Hallows’ atau ‘The Half-Blood Prince’.

(Berbicara tentang nama-nama yang dihilangkan, departemen pemasaran Warner Bros merasa cocok untuk menghapus hampir semua penyebutan Rowling dari trailer asli film tersebut – mungkin untuk menenangkan subbagian Twitter yang marah secara permanen yang membenci intervensi penulis dalam debat transgender yang sedang berlangsung. Rowling sendiri belum melakukannya. ‘t tweet sepatah kata pun tentang Fantastic Beasts dalam lebih dari dua tahun menunjukkan investasinya dalam seri tidak seperti dulu.)

Dari pasangan pemimpin yang tidak pasti di akhir film, bukanlah spoiler untuk mengungkapkan bahwa salah satunya adalah Albus Dumbledore sendiri, kepala sekolah Hogwarts yang bermain dalam film Potter asli oleh mendiang Richard Harris dan kemudian Michael Gambon, dan di sini oleh Jude Law. Upaya Law pada dentingan Irlandia Gambon datang dan pergi dari adegan ke adegan, salah satu dari banyak sinyal bahwa pembuatan film itu kurang koheren.

Awalnya, seri ini berpusat pada naturalis magis Eddie Redmayne yang malu-malu, Newt Scamander, yang dibuat untuk pahlawan yang aneh tetapi sangat dapat diekspor secara global – bayangkan seorang pelatih Pokémon berpakaian oleh Jermyn Street. Tapi sementara Scamander tetap ada, dia sekarang dikalahkan oleh rekannya dengan nama yang ramah poster, yang belum menjadi peramal eksentrik dari buku-buku Potter, tetapi semacam dreamboat Merchant Ivory, dengan tatapan tajam dan koleksi rajutan yang sangat baik.

Juga dengan jelas dinyatakan bahwa Dumbledore dan si jahat Gellert Grindelwald (sekarang Mads Mikkelsen, yang seharusnya sudah dilemparkan sejak awal) pernah terlibat asmara, dan ada lebih dari sentuhan EM Forster pada prolog melankolis di mana kedua pria itu duduk. di ruang teh London yang apik dan menyesali kehancuran hubungan mereka. Adegan itu secara mengejutkan memilukan – belum lagi gayer dari apa pun di kanon Marvel yang seharusnya tepat dengan faktor ribuan.

Tapi itu tidak berarti berdarah ke dalam perjuangan yang lebih luas yang mengikuti, di mana Grindelwald mencoba untuk mencurangi pemilihan magis yang akan datang untuk mendukungnya dan Dumbledore mencoba untuk menghentikannya dengan tim kecil rekan konspirator. Ini dimainkan oleh Redmayne, Callum Turner, Dan Fogler, Victoria Yeates, Jessica Williams dan William Nadylam: Tina Goldstein, penyihir sentral Katherine Waterston, telah dikesampingkan dengan agak memalukan.

Saran lain dari produksi yang berantakan dijatuhkan ketika Dumbledore benar-benar memerintahkan sekutunya untuk berperilaku tidak koheren dari satu adegan ke adegan lain – seharusnya untuk menghentikan Grindelwald memprediksi apa yang akan mereka lakukan selanjutnya. Entah itu langkah naratif yang berani atau upaya penyelamatan terakhir, ini bukan, Anda akan kagum mendengar, strategi mendongeng yang menang, dan hasilnya adalah bahwa setidaknya selama satu jam tidak mungkin untuk mengetahui mengapa sesuatu terjadi, atau bagaimana satu adegan terhubung ke adegan berikutnya, atau apa yang coba dicapai oleh salah satu karakter.

Begitu banyak urutan di sini yang terasa seperti umpan trailer yang mengambang bebas: surplus untuk kebutuhan plot, tetapi terlalu mahal untuk dipotong. Mengapa Redmayne dan Turner menghabiskan sekitar 15 menit menari dengan kalajengking di dalam gua? Dan apa tujuan dari duel Law dengan antagonis Ezra Miller, Credence Barebone, yang dulunya terlihat seperti penjahat utama dalam waralaba, tetapi sekarang diturunkan menjadi orang yang murung?

Sementara itu, dosis nostalgia Potter diposisikan secara metodis di sepanjang rute seperti baut di dinding panjat, untuk memberikan sesuatu kepada penonton yang tertipu. Lihat, ini Hogwarts! Ini beberapa Quidditch! Dan siapa yang ingat buku mantra bergigi itu? Bahwa perincian ini memang memberikan kejutan kegembiraan di tengah kebingungan adalah bukti kecemerlangan yang tidak dapat binasa dari ciptaan asli Rowling. Tetapi untuk binatang khusus ini, pabrik lem memberi isyarat.

Please follow and like us:
Pin Share