Review Film The Green Knight

Review Film The Green Knight – Salju tipis, kabut berkabut, dan abu yang berjatuhan berpadu dalam adegan pembuka “The Green Knight” karya David Lowery yang luar biasa, memberikan nada surealis untuk apa yang akan datang. Anda bisa merasakan dinginnya dan menghirup udaranya. Segera, Anda merasa di luar diri Anda, jauh dari kekhawatiran sehari-hari, siap untuk pengalaman yang tidak seperti apa pun di bioskop terdekat. Perasaan itu tidak akan mereda selama lebih dari dua jam.

Review Film The Green Knight

 Baca Juga : Review Film The Commuter

ukhotmovies – Lowery telah mengadaptasi roman ksatria abad ke – 14 Sir Gawain dan Ksatria Hijau menjadi salah satu film paling berkesan tahun ini, pusaran maskulinitas, godaan, kepahlawanan, dan agama yang mempesona. Pakar Arthurian mungkin berdalih dengan beberapa keputusan Lowery dan ini tentu saja merupakan film yang menantang ekspektasi tradisional cerita tentang ksatria heroik untuk penonton modern, tetapi penggemar akan tertarik pada perjalanan memukau ini dipandu oleh mata yang sangat puitis, karya terbaik karir dari Dev. patel, dan kepekaan artistik yang membawa penonton ke dunia lain. Ini adalah film yang menyematkan konsep penceritaan dan pertunjukan ke dalam narasinya—apakah itu Raja yang meminta kisah heroik atau anak-anak yang menonton pertunjukan boneka—sambil juga merangkai mantranya sendiri yang mempesona pada penonton. Lebih dari film apa pun dalam waktu yang lama, saya akan segera menontonnya lagi, tetapi juga film yang benar-benar memperkuat ingatan, berputar-putar di otak Anda seperti serpihan jatuh dari adegan pembuka.

Sir Gawain (Dev Patel) adalah keponakan Raja Arthur ( Sean Harris ) dan Ratu Guinevere ( Kate Dickie ), dan putra Morgan Le Fay ( Sarita Choudhury ), dituduh oleh beberapa orang di desa sihir. Setelah adegan pembukaan singkat dengan kekasihnya ( Alicia Vikander) dan ibu, Gawain pergi ke perjamuan Natal yang mewah dengan Raja dan Ratu, di mana dia terkejut diminta untuk duduk di sisi mereka. Arthur berbicara kepadanya tentang menerima Gawain muda begitu saja, dan segera Patel menyampaikan kedalaman dengan matanya yang mencolok, menyampaikan kebanggaan emosional yang datang dengan perasaan akhirnya terlihat. (Dia melakukan begitu banyak sepanjang film dalam hal kinerja fisik, menggunakan mata dan tubuhnya untuk menemukan emosi tanpa dialog.) Pertukaran panjang dan lambat antara Gawain dan Arthur mengatur nada: Ini bukan film aksi. Arthur meminta untuk mendengar sebuah kisah.

Satu terbentang di depan mata mereka. Pintu aula terbuka dan Ksatria Hijau ( Ralph Ineson ) masuk. Setengah manusia, setengah pohon, dia membentuk sosok yang mengesankan, dan dia ingin memainkan “The Christmas Game.” Dia menawarkan kesepakatan. Dia menantang salah satu ksatria Arthur untuk menyerangnya. Jika mereka bisa, ksatria itu akan mendapatkan senjatanya sebagai gantinya. Tapi ada biayanya. Setahun kemudian, ksatria harus datang ke Kapel Hijau, di mana Ksatria Hijau akan membalas serangan tepat yang diberikan kepadanya setahun sebelumnya. Gawain melangkah maju, dan meskipun diingatkan bahwa ini adalah permainan oleh Arthur, ia memenggal kepala Ksatria Hijau. Makhluk mitos itu mengangkat kepalanya, yang tampaknya tidak terlalu peduli dengan detasemennya, dan tertawa saat ia pergi. Gawain akan menjalani tahun yang panjang.

Ini semua benar-benar prolog “The Green Knight,” yang sebagian besar terdiri dari perjalanan Sir Gawain ke Green Chapel untuk menemui nasibnya. Sepanjang jalan, ia bertemu dengan seorang pemulung yang diperankan oleh Barry Keoghan , seorang wanita muda misterius yang diperankan oleh Erin Kellyman , dan seorang Lord yang diperankan oleh Joel Edgerton.. Naskah Lowery dengan cekatan mencocokkan struktur puitis sumbernya, berputar kembali ke tema-tema seperti struktur rima sebuah puisi, dan membuka ceritanya dalam apa yang hampir terasa seperti bait sinematik yang mengulang dan mengomentari satu sama lain. Perjalanan Gawain menjadi spiral, semakin terasa seperti mimpi, seolah-olah dia tidak pernah benar-benar meninggalkan perjamuan dengan Ksatria Hijau untuk memulai, dan film ini mendapatkan momentum melalui perasaan disorientasi kumulatif. Ini menjadi tidak begitu banyak cerita perjalanan fisik tetapi satu mental dan emosional, serangkaian tantangan sebelum seorang pemuda menghadapi nasib akhirnya.

 Baca Juga : Film Netflix Terbaru Fear Street Part One: 1994

Dengan struktur cerita yang longgar, elemen teknologi “The Green Knight” menjadi lebih penting untuk kesuksesannya. Lowery telah membawa timnya yang luar biasa, termasuk komposer reguler Daniel Hart dan sinematografer Andrew Droz Palermo. (Dia mengedit film itu sendiri, dan dilaporkan memotongnya kembali secara dramatis dari versi yang seharusnya tayang perdana di SXSW pada Maret 2020.) Sinematografi yang mengalir berganti-ganti antara seperti mimpi dan sesuatu yang sangat terkait dengan Alam. “The Green Knight” adalah tentang banyak hal—dan beberapa penulisan film terbaik tahun ini akan membongkar temanya secara lebih mendalam—tetapi rasa peran manusia yang relatif kecil dalam lingkup besar sejarah dan alam sangat penting, dan Palermo indah menangkap hijau subur dunia di sekitar Gawain, seolah-olah Knight itu sendiri sudah ada di mana-mana. Vikander mendapat pidato fenomenal tentang betapa kita semua kembali ke bumi dan Gawain terus-menerus diingatkan akan ketidakberartiannya dan kerapuhannya. Jika The Green Knight tidak mendapatkannya, sesuatu yang lain akan mendapatkannya.

Meskipun ini mungkin filmnya yang paling ambisius, Lowery telah bermain dengan tema yang kompleks sebelumnya dalam proyek-proyek seperti “ A Ghost Story,” dan ini mencerminkan pertanyaan film itu tentang makna di jendela yang relatif kecil dari keberadaan manusia. Sekali lagi, Lowery membiarkan cukup terbuka untuk interpretasi namun tidak pernah kurang percaya diri. Itulah garis yang sangat halus yang sering dilakukan oleh film-film hebat—ketika sebuah karya dapat merasa yakin dalam suara penciptanya namun cukup terbuka untuk memicu percakapan. “The Green Knight” adalah salah satu film tersebut. Seseorang tidak pernah mempertanyakan bahwa Lowery tahu persis apa yang dia lakukan, namun orang-orang akan pergi dengan bacaan yang sangat berbeda dari “The Green Knight.” Sekali lagi, itu mirip dengan puisi hebat yang berarti sesuatu yang unik bagi setiap orang yang membacanya, dan beberapa dari bacaan itu bahkan mungkin mengejutkan penulis aslinya.

“The Green Knight” meminta banyak penontonnya—untuk tetap terlibat dengan apa yang bisa disebut slow pace, mempertimbangkan temanya tanpa digarisbawahi agar mudah dikonsumsi, bersedia menonton film tentang ksatria terkenal yang isinya sangat sedikit. dengan cara kepahlawanan tradisional. Ini menakutkan, seksi, dan aneh dengan cara-cara yang jarang diizinkan oleh film-film Amerika, yang berpuncak pada urutan yang memberikan keseluruhan film dalam cahaya baru untuk pemirsa ini. Kami semua hanya duduk di aula perjamuan itu, mendengarkan cerita yang diminta oleh Raja Arthur, yang diceritakan oleh seorang pendongeng ulung.

Please follow and like us: