Review Film Stay Home Oleh Roan Johnson

Review Film Stay Home Oleh Roan Johnson – Film yang ditandatangani oleh sutradara “I Delitti del BarLume” itu tiba di bioskop.

Review Film Stay Home Oleh Roan Johnson

ukhotmovies – Pemerannya adalah Dario Aita, Giordana Faggiano, Lorenzo Frediani, Martina Sammarco dan Tommaso Ragno. Film ini diproduksi oleh distribusi Palomar dan Vison, bekerja sama dengan Sky

Ini film yang aneh Tetap di rumah, di bioskop mulai 1 Juli; pekerjaan yang menghipnotis dan mengganggu. Pertama-tama, ini adalah film cinephile, tanpa malu-malu memberi pinjaman besar-besaran dari tiga film kultus pada pertengahan 90-an, yang tidak diragukan lagi merupakan makanan sehari-hari dalam pembentukan sutradara dan penulis skenario, Roan yang berusia 46 tahun. Johnson: Pembunuhan Kecil antara Teman oleh Danny Boyle (1994), Suami dan Istri Woody Allen (1992) dan Kebencian Mathieu Kassovitz (1995).

Dari yang terakhir, “Tetap di rumah” hampir secara harfiah mengutip incipit legendaris dengan suara di atasnya yang mengucapkan nada dipukuli “sejauh ini bagus” (yang kebetulan juga merupakan judul film fitur kedua oleh sutradara Pisa). Sebaliknya, film debut Boyle mengikuti plot: tiga teman muda yang berbagi apartemen menemukan mayat dan koper uang.

Dia mengadopsi gaya komedi Allen: bahkan sering kali dipotret secara berurutan dengan kamera tangan yang membuat para protagonis sedikit terperanjat seperti yang dilakukan oleh sutradara fotografi, Carlo Di Palma, dalam model aslinya.

Baca Juga : Ulasan Film Doom Game Ini Memainkanmu

ALUR CERITA STAY AT HOME

Dan begitu banyak yang telah dikatakan, mungkin terlalu banyak, tentang komedi hitam yang sangat tidak Italia ini, disutradarai oleh sutradara ” I delitti del BarLume “, yang mencoba merenungkan pandemi mengerikan yang memaksa kita untuk “tinggal di rumah” selama lebih dari satu tahun.

Kisah ini menceritakan tentang tiga siswa non-residen berusia tiga puluhan seorang Sisilia, seorang Apulian dan seorang Tuscan dari Piombino yang telah tinggal bersama di sebuah apartemen Romawi selama sekitar tiga setengah tahun; membayar sewa “dalam warna hitam”, seperti yang terjadi pada banyak kenyataan, dan menyewakan kamar untuk seorang gadis asal Afrika.

PEMERAN UTAMA FILM

Aspek relevan pertama dari komedi Johnson adalah cara yang agak tepat di mana para protagonis digambarkan: Nick \ Nicola, orang Tuscan, tidak toleran terhadap retorika “semuanya akan baik-baik saja”; seorang ahli teori konspirasi, orang akan mengatakan, yang tidak tahan bahwa “untuk menyelamatkan generasi terkaya dalam sejarah dunia dia merujuk pada anak berusia delapan puluh tahun yang, menurutnya, adalah satu-satunya yang mati karena Covid 19 mereka membuat kita pergi ke neraka”. Seorang ahli teori konspirasi yang memegang bendera “kita” yang sedikit usang melawan “mereka”.

Benedetta, wanita Apulian, digambarkan sebagai yang paling tidak bermoral, bahkan secara seksual: protagonis dari beberapa adegan erotis yang agak panas untuk jenis film ini salah satunya, untuk kepentingan jejaring sosial, bersama dengan “ular” yang berkeliaran di sekitar rumah dengan cara yang mengganggu. Paolo, orang Sisilia, adalah seorang ilmuwan komputer, dan pada awalnya dia akan tampak paling dewasa dan tenang. Namun dalam film ini nanti kita akan melihat bahwa tidak ada yang benar-benar seperti yang terlihat.

Terakhir, ada Sabra, orang Afrika, yang mengaku pernah tidur dengan orang mati di masa lalu di atas kapal; dengan demikian mencela asal-usulnya sebagai seorang imigran, dan drama tragis yang sering menyertai kondisi ini.

Antagonis mereka adalah tuan tanah, yang digambarkan sebagai orang yang kotor dan menjijikkan, kaya dan pencatut; dan diinterpretasikan dengan sangat baik oleh Tommaso Ragno, dipopulerkan oleh serial Sky tahun 1992 (dan sekuelnya), yang di sini menghilangkan aksen Sisilia yang sempurna, dia yang adalah Apulian dari Vieste.

Tidak cukup: di antara berbagai karakter ada juga seorang pembantu Moldova yang secara dramatis memperkenalkan tema Covid 19 dan penjaga gawang Romawi yang memiliki wajah menyakitkan Fabio Trave r sa, teman lama Nanni Moretti pertama dan juru bahasa Fabris yang legendaris. di Compagni dari sekolah Carlo Verdone. Bahkan tidak disebutkan sejarah kriminal Italia: kehadiran misterius Matteo Messina Denaro, mafia paling dicari di dunia.

KAMI ADALAH VIRUSNYA

Tetapi di luar lanskap manusia dan antropologis yang kaya dan beragam, yang paling mencolok dari film ini adalah gayanya yang tidak dapat dijelaskan. Terlahir sebagai film instan tentang tragedi dunia pascaperang terbesar, film ini berlanjut seperti yang telah ditentukan mengikuti fitur gaya komedi hitam melintasi Channel dan melintasi Pegunungan Alpen; kemudian berubah menjadi surealis dengan kehadiran yang absurd dan tidak biasa untuk panorama Italia pembicaraan mati dan akhirnya menjadi thriller \ kejahatan yang demam dan lisergis.

Korelasi objektif dari tema “pandemi” sebenarnya adalah iklim sakit dan halusinasi yang masuk ke dalam plot, di mana serangkaian visi yang menyedihkan mulai menumpuk dari waktu ke waktu yang dengan cepat merusak rasa realitas, melipatgandakannya dalam permainan cermin seperti mimpi dan luar biasa.

Dalam suara yang seperti dalam contoh mulia yang telah dikutip menyimpulkan film, ada makna terdalam dari karya tersebut: “Organisme adalah bumi, virus adalah kita”. Kami manusia, semua mengerikan bahkan yang tidak terduga, di balik wajah-wajah yang tidak berbahaya dan polos. Dan untuk film Italia itu tidak tampak seperti hal kecil bagi saya.

Untuk menyegel campuran dekadensi, kegilaan dan joie de vivre yang melingkupi film ini, ada himne generasi Rolls Royce oleh Achille Lauro , yang dibawakan oleh Margherita Vicario yang menjadikannya sampul yang sarat dengan ironi dan melankolis, yang dengan baik mewakili nada dari film tersebut. film.

Please follow and like us:
Pin Share