Review Film London Has Fallen

Review Film London Has Fallen – “ Olympus Has Fallen ” adalah film porno kekerasan yang mengambil template standar “ Die Hard ”, menempatkannya di dalam batas-batas Gedung Putih yang diserang oleh teroris Korea dan mencoba menggunakan pemandangan seperti Gedung Putih yang terbakar, ratusan mayat di halaman depan dan Menteri Pertahanan wanita dipukuli secara brutal sebagai inspirasi untuk pesta penembakan, penusukan, pemenggalan leher, dan gurauan berikutnya yang disampaikan oleh bintang Gerard Butler. Sebuah karya yang benar-benar menjijikkan, itu bahkan bukan tiruan “Die Hard” set Gedung Putih terbaik yang dirilis pada tahun 2013 — Channing Tatum / Jamie Foxxkendaraan “White House Down” adalah film yang jauh lebih baik yang tidak membuat Anda merasa perlu mandi setelahnya—tetapi, mungkin karena film itu keluar lebih dulu, film ini lebih sukses dari kedua film tersebut. Akibatnya, kami sekarang memiliki “London Has Fallen,” tindak lanjut yang mengerikan dan sangat tidak perlu yang mungkin sebenarnya lebih buruk daripada pendahulunya.

Review Film London Has Fallen

 Baca Juga : Review Film The Green Knight 

ukhotmovies – Saat film dibuka, pahlawan kita, Mike Banning (Butler), agen Secret Service pribadi yang ditugaskan untuk menjaga Presiden Benjamin Asher ( Aaron Eckhart ), sedang mempertimbangkan untuk mengundurkan diri dari jabatannya untuk menghabiskan waktu berkualitas yang tidak mematikan bersama istrinya ( Radha Mitchell) dan anak mereka yang akan lahir ketika tugas memanggil sekali lagi—Perdana Menteri London baru saja meninggal mendadak dan dia akan menemani Asher ke pemakaman, yang akan dihadiri oleh sebagian besar pemimpin dunia bebas. Namun, ketika mereka semua mulai berkumpul untuk pemakaman, serangkaian serangan terkoordinasi mulai melibatkan bom, peluncur roket, dan ratusan polisi palsu yang merobohkan orang-orang di jalan-jalan yang memungkinkan pemirsa untuk melihat sebagian besar landmark London hancur berkeping-keping dan mungkin ribuan orang—termasuk para pemimpin Prancis, Kanada, Italia, dan Jepang—membunuh dengan berbagai cara yang mengerikan. Untungnya, berkat keputusan Banning untuk memindahkan kedatangan Presiden Asher lebih cepat dari jadwal,

Ini semua ternyata ulah Aamir Barkawi (Alon Aboutboul), seorang teroris Timur Tengah yang menurut Wakil Presiden Trumbull ( Morgan Freeman), telah “membunuh lebih banyak orang daripada wabah.” (Anehnya, ini hanya memberinya peringkat #6 dalam daftar Most Wanted—apa yang harus dilakukan penjahat internasional untuk memecahkan lima besar akhir-akhir ini?) Asher menyerukan serangan pesawat tak berawak di Barkawi beberapa tahun sebelumnya. ketika lokasi itu ternyata adalah pernikahan putrinya. Dia begitu terikat dan bertekad untuk membalas dendam sehingga meskipun dia mungkin bermaksud membunuh Asher dalam serangan awal, dia tetap telah menyiapkan Rencana B yang melibatkan menangkap musuhnya dan mengalirkan eksekusinya secara online untuk dilihat dunia. Sementara Trumbull dan kabinet mencoba mencari cara untuk mengekstrak Asher, Banning mencoba menjauhkannya dari bahaya dengan bantuan Jacquelin Marshall ( Charlotte Riley), seorang agen MI-6 yang gagah berani yang bertekad untuk mencari tahu siapa tahi lalat agensi yang membantu memungkinkan serangan terjadi — sebuah tantangan karena hampir setiap pekerja pemerintah, polisi, atau intelijen Inggris digambarkan sebagai pengkhianat keji atau idiot yang tidak tahu apa-apa .

 Baca Juga : Film Terbaru 2021 : Shang-Chi and the Legend of the Ten Rings

Apapun kekurangan “Olympus Has Fallen”, setidaknya memiliki satu kesatuan tujuan. Itu bertekad untuk menunjukkan Gedung Putih di bawah serangan skala penuh dengan cara yang paling keras dan paling mengerikan yang bisa dibayangkan. Sebagai perbandingan, “London Has Fallen” terasa seolah-olah itu berasal hanya sebagai tiruan “Die Hard” yang lelah yang ditemukan oleh para produser dalam tumpukan skrip yang tidak diproduksi dan dengan canggung mengubahnya menjadi sekuel dengan sedikit usaha. (Itu setidaknya akan menjelaskan mengapa begitu banyak anggota pemeran dari aslinya — termasuk Freeman, Mitchell, Angela Bassett , Robert Forster dan Melissa Leo—telah diseret ke dalam proses tanpa diberi catatan apa pun untuk dilakukan.) Tampaknya anehnya tidak tertarik pada premisnya sendiri yang sama-sama gauche. Jika Anda berencana untuk melihatnya terutama untuk melihat landmark paling terkenal di London beraksi, Anda harus menyadari bahwa setelah serangan besar-besaran di awal proses, lokasi bergeser dari fasad yang sudah dikenal ke jalan-jalan yang sebagian besar anonim dan ruang bangunan yang hanya nyaris tidak terlihat. menyamarkan fakta bahwa sebagian besar film itu sebenarnya diambil di Bulgaria.

Unsur-unsur yang terbawa dari film aslinya adalah, sayangnya, beberapa karakteristiknya yang paling menjijikkan. Sekali lagi, kekerasan itu sangat berlebihan. Meskipun tidak ada yang lebih mengerikan dari pemukulan terhadap Menteri Pertahanan yang disebutkan di atas, jumlah orang yang ditembak mati, diledakkan atau ditikam di kepala menjadi sedikit memuakkan setelah beberapa saat dan itu bahkan sebelum mempertimbangkan gagasan tentang pemukulan. menonton hiburan kartun di sepanjang garis ini begitu cepat setelah serangan di Paris musim gugur yang lalu. Film ini juga mencoba untuk menekankan setiap bagian kekerasan dengan semacam sindiran tetapi gagal begitu parah sehingga hanya menambah sisi lain yang tidak menyenangkan pada prosesnya. (Contoh: Setelah presiden, yang telah disimpan di sebuah ruangan untuk diamankan, meledak untuk menembak seorang teroris yang telah dijatuhkan pada Banning, Banning menanggapi dengan mengatakan,

Selain berfungsi sebagai bukti bahwa Gerard Butler dapat membuat film yang bahkan lebih buruk daripada ” Dewa Mesir ” (bukan berarti ini harus didorong), sama sekali tidak ada nilai untuk “London Has Fallen” dan fakta bahwa itu tidak akan diragukan lagi menarik lebih banyak uang di box office di akhir pekan pembukaannya daripada ” Knight of Cups ” Terrence Malick akan kotor di seluruh perjalanannya terlalu menyedihkan untuk direnungkan. Kecuali jika Anda memiliki keinginan gila untuk melihat apa yang pasti akan turun sebagai salah satu film terburuk tahun 2016, Anda akan jauh lebih baik dilayani tinggal di rumah dan akhirnya memberikan tampilan ” Gedung Putih “.

Please follow and like us:
Pin Share