Attack the Block movie review” (2011)

Attack the Block movie review” (2011) – Ketika sekelompok alien liar mulai meneror penghuni blok menara London Selatan, itu diserahkan kepada sekelompok hoodies dan perawat magang (Whittaker) yang baru saja mereka rampok untuk bersatu dan melawan.Seharusnya tidak mengejutkan melihat Joe Cornish melakukan penyutradaraan film seperti bebek.

Attack the Block movie review (2011)

ukhotmovies – Lagi pula, ini adalah pria yang sangat hebat dalam hampir semua hal yang dia lakukan selama bertahun-tahun, dari acara TV-nya dengan kohort jangka panjang Adam Buxton, hingga Song Wars yang luar biasa cerdik (dari acara radionya dengan Buxton ), untuk karya skenarionya dengan Edgar Wright, yang telah mendapatkan persetujuan dari Steven Spielberg, Peter Jackson, dan orang-orang di Marvel. Bahkan pekerjaan sulih suaranya di acara TV terkenal 2006, Orange & Empire At The Movies, tidak kalah pentingnya (dan sama sekali tidak ada hubungannya dengan ulasan ini, kami jamin).

Ingat, langkah untuk mengarahkan film fitur adalah langkah besar yang harus dilakukan. Ada perbedaan besar antara membuat ulang film fitur klasik dengan boneka beruang dan mengarahkan aktor langsung yang sebenarnya. Namun, Cornish’s Attack The Block adalah potongan sci-fi yang luar biasa, dan debut yang percaya diri seperti yang telah kita lihat selama bertahun-tahun.

Baca Juga :  6 Situs Web Film Teratas Terbaik Pada Tahun 2022

Akan ada banyak perbandingan malas dengan Shaun Of The Dead, dengan mempertimbangkan tautan Edgar Wright (dia adalah produser eksekutif). Pada satu tingkat, itu dibenarkan kita akan melemparkan perbandingan malas kita sendiri nanti  tetapi seperti Belloq di Raiders, orang yang ingin menyatukan Shaun dan Block menggali di tempat yang salah. For Attack The Block benar-benar film terbaik yang pernah dibuat John Carpenter.

Dari awal, sebagai bassline yang tidak menyenangkan dan ngotot yang mengingat soundtrack skor Carpenter terbaik, perjalanan pulang Jodie Whittaker yang semakin gelisah melalui jalan-jalan London yang sibuk, Cornish membuka kiosnya. Ini adalah film thriller aksi langsung, dan benar-benar ambisius, yang mengambil isyarat dari film-film terbaik Carpenter, menggabungkan pola pikir film pengepungan Assault On Precinct 13 dengan tepi sci-fi yang kotor, katakanlah, Escape From New York. Penanganannya terhadap set-piece aksi film, dengan satu kesalahan kecil, sangat baik, dengan satu urutan yang diperpanjang di mana pahlawan berkerudung kita menggunakan sarana transportasi apa pun yang bisa mereka dapatkan untuk melarikan diri ke blok menara tituler khususnya menarik dan tidak pernah mencolok.

Masterstroke-nya, bagaimanapun, adalah dalam mentransplantasikan kiasan Amerika yang begitu jelas ke lanskap yang hanya bisa menjadi Inggris, dengan pemeran pahlawan, wajar untuk mengatakan memenuhi syarat sebagai tidak mungkin. Selama beberapa tahun terakhir sebagian besar berkat Daily Mail, tetapi juga film-film seperti Eden Lake, Harry Brown dan F hoodies telah menjadi setan sebagai bajingan kecil yang jahat, jenis yang berkeliaran di luar Pemotong Biaya lokal Anda dan menjadi semua penusuk ketika Anda sedang mencoba untuk membeli beberapa Sprite.

Menariknya, di situlah Cornish dimulai, dengan kru beraneka ragamnya merampok Whittaker’s Sam di menit-menit pembukaan, sebuah visi yang menakutkan terbalut warna hitam, dengan hanya mata mereka yang terlihat. Tapi, saat meteor alien pertama menghantam, Cornish tidak mengikuti perawat yang panik saat dia kabur, tetapi tetap bersama geng, saat pemimpin mereka Moses (John Boyega, inti film yang kuat dan diam) mengambil pada teror bergigi dan membunuhnya. Dan sesuatu yang aneh terjadi: saat kami menghabiskan waktu bersama geng, kami mulai menyukai mereka, menyadari bahwa mereka hanya takut, anak-anak yang bosan melakukan yang terbaik untuk bergaul di dunia keras blok menara, yang tak kenal ampun masyarakat dalam mikrokosmos.

Cornish menghabiskan satu tahun meneliti budaya pemuda London Selatan sebelum menulis skenario dan itu menunjukkan ada keaslian mutlak cara anak-anak ini, semua pemula virtual, memberikan giliran yang fantastis, berjalan dan berbicara. Dan anak laki-laki, bagaimana mereka berbicara, pada awalnya dalam cipratan ucapan yang tidak dapat dipahami yang mungkin juga Klingon, tetapi Cornish dengan cerdik menunjukkan kata-kata yang sama bruv, ujungnya, kebenaran, percaya, merk ini, telanjang itu, hantu yang lain sepanjang film, membiarkan konteks menentukan maknanya. Pada akhirnya, Anda tidak hanya akan mampu mengikutinya, Anda juga akan mengutipnya.

Mengingat latar belakang Cornish, tawa tidak pernah jauh terutama ketika Pest Alex Esmail atau Brewis yang mabuk oleh Luke Treadaway ada di layar tetapi penting untuk menyadari bahwa Attack The Block bukanlah komedi. Bahkan, menjadi semakin gelap saat mencapai garis finis, dengan beberapa kematian mengejutkan milik alien mengerikan yang menaikkan taruhannya.

Dalam lanskap sinematik yang dipenuhi alien yang semuanya terlihat sama, makhluk Cornish adalah kreasi yang berani dan mudah diingat, gorila-serigala hitam legam dan ganas dengan gigi dan cakar bercahaya, karakter buas dalam adegan yang mengingatkan pada Manusia Serigala Amerika Di London. Kadang-kadang, anggaran menggigit ada beberapa adegan di mana karakter hanya melarikan diri dari ancaman yang Anda rasa tidak cukup uang untuk ditampilkan.

Dan pengalaman Cornish kadang-kadang menunjukkan set piece di koridor yang suram melakukan pekerjaan yang terlalu baik untuk membingungkan karakter dan penonton. Tapi ini adalah pertengkaran kecil dalam film yang cerdas, komersial, orisinal dan, terutama dalam klimaks gerak lambat yang luar biasa, tanpa malu-malu sinematik.

Please follow and like us:
Pin Share