5 Film Terbaik di Netflix UK Saat ini

5 Film Terbaik di Netflix UK Saat ini – Netlix adalah perangkap pasir, di mana Anda dapat menghabiskan berjam-jam menelusuri komedi , roman , dan film horor tanpa benar-benar berkomitmen untuk menonton apa pun. Ini seperti terjebak dalam Matrix , minus jas hujan kulit yang keren tapi ditambah sekumpulan film Adam Sandler yang buruk .

5 Film Terbaik di Netflix UK Saat ini

 Baca Juga : Ulasan Film Netflix Michael Schumacher

ukhotmovies – Untuk membantu manajemen waktu Anda, kami telah menjelajahi katalog Netflix dan mengumpulkan beberapa film asli yang sesuai dengan selera anda . Berikut adalah 5 film penting di Netflix saat ini.

1. There Will Be Blood (2007)

Sutradara: Paul Thomas Anderson

Pemeran: Daniel Day-Lewis, Paul Dano

Magnum opus Paul Thomas Anderson tentang seorang pengusaha minyak yang korup di tahun 1800-an adalah contoh dari apa yang terjadi ketika semua orang menembaki semua silinder. Dari sinematografi Robert Elswit yang memukau hingga skor Jonny Greenwood dan pergantian karir yang menentukan dari Paul Dano dan Daniel Day-Lewis, semuanya di sini sangat selaras. Ini panjang. Ini sering lambat, terkadang lucu dan selalu menyegarkan dan tidak mungkin untuk berpaling. Minum itu. Ini adalah sebuah mahakarya.

Kita mulai dari sebuah lubang. Saat itu tahun 1898 di gurun California Selatan dan Daniel Plainview ( Daniel Day-Lewis ) adalah seorang pria yang luwes dan berkaki panjang, seorang pencari perak dengan senjata tunggal yang alatnya, saat ia menggores dalam kegelapan, adalah beliung, tali, beberapa dinamit dan kemauan belaka. Adegannya, seperti banyak di film, sangat melelahkan, elemental, bahkan mengerikan.

Dia jatuh, kakinya patah dan pincang yang akan tinggal bersamanya selama sisa film epik yang berani ini. Kami melompat maju ke 1902, dan Plainview menggali lagi, hanya sekarang dia sedang mencari sesuatu yang lain: minyak. Dia menyerang hitam dan mengacungkan tangannya yang kotor ke kaki tangannya. Kotoran di bawah kukunya adalah lencana kehormatan, dan tidak akan pernah disingkirkan; dia memakainya bertahun-tahun kemudian, bahkan ketika dia sedang mondar-mandir di sekitar rumah besar, pikirannya didorong oleh kesuksesan dan paranoia.

Pada satu tingkat, Plainview adalah seorang pengusaha murni – kejam, egois, mudah beradaptasi. Di sisi lain, dia adalah misteri – tanpa jenis kelamin, tanpa akar, tak terduga, diam. Pertanyaan-pertanyaan bergulir dari layar. Apakah dia peduli pada putra angkatnya, HW ( Dillon Freasier ) atau apakah dia melihatnya hanya sebagai wajah yang berguna untuk dimiliki selama negosiasi? Apakah kita dimaksudkan untuk mendukung kecenderungan individualis Plainview melawan ekspansi perusahaan minyak Standard dan Union? Tidak – segera setelah film mengisyaratkan bahwa ini akan menjadi kisah orang yang tidak diunggulkan, Plainview melakukan sesuatu yang buruk. Tanpa wajah, perilaku perusahaan mulai terlihat jinak. Pada tingkat lain, Plainview mencerminkan, dulu dan sekarang, kekuatan gereja; itu adalah pendeta lokal, Eli Sunday ( Paul Dano . yang cerdik)) yang membawanya ke jarahan. Pendeta yang sama yang kantongnya harus dia garisi dan agama yang harus dia anut.

Ini adalah mitos dasar Paul Thomas Anderson – diambil dari novel Upton Sinclair tahun 1927 ‘Oil!’, yang pada gilirannya diilhami oleh orang-orang seperti Edward Doheny, orang minyak yang berubah dari miskin menjadi kaya dan meninggal pada tahun 1935 di rumah yang sama di mana Anderson merekam adegan terakhirnya. Kisah Anderson benar-benar tertanggal, terbentang dari tahun 1898 hingga 1927, dan sebagian besar bertahan sekitar tahun 1911 saat Plainview membangun derek yang memancar.

Tapi awal filmnya terasa seperti awal dunia untuk semua arti bahwa tidak ada yang datang sebelumnya. Anderson berargumen bahwa jurang di bumi ini, dan jurang serupa, adalah tempat kelahiran Amerika. Little Boston menjadi teater untuk Genesis-nya, atau untuk Exodus, dari mana film tersebut mengambil namanya. Ini ditekankan oleh dengungan primal skor indah Jonny Greenwood yang diatur ke gambar pertama film dari lereng bukit yang tandus.

Penampilan Day-Lewis sama bagusnya dengan penghargaan yang ditawarkan: besar, liar, namun juga terkekang oleh obrolan ringan karakternya dan dibingkai oleh film yang ambisinya lebih besar dari aktingnya. Bahwa Anderson, penulis-sutradara film, yang ‘Boogie Nights’-nya rusuh tetapi ‘Magnolia’ dan ‘Punch-Drunk Love’ keduanya gagal mulia, telah datang untuk membuat mahakarya yang cerdas dan memikat ini sedikit mengejutkan dan sangat memuaskan.

2. Roma (2018)

Pemeran: Yalitza Aparicio, Marina de Tavira

Dalam keajaiban hitam dan putihnya yang sangat pribadi ‘Roma’, sutradara Alfonso Cuarón menyelami masa kanak-kanaknya di Meksiko dengan penghormatan yang sangat kaya ini kepada para wanita tangguh yang membesarkannya – sebelum berkembang untuk secara bertahap mengungkapkan kanvas sosial dan politik Mexico City tahun 1970-an.

Dengan film thriller sci-fi buku putihnya ‘Gravity’, auteur Meksiko Alfonso Cuarón mengekstraksi studi karakter intim dari luasnya luar angkasa. Sekarang dia melakukan kebalikannya: Dalam keajaiban hitam putihnya yang sangat pribadi ‘Roma’, Cuarón – seorang sutradara perjalanan erotis (‘Y Tu Mamá También’), thriller dystopian (Children of Men) dan ‘The Prisoner of Azkaban’ , entri terbaik dalam seri Harry Potter – tanpa tergesa-gesa mengamati bagian-bagian terkecil terlebih dahulu, sebelum berkembang untuk secara bertahap mengungkapkan kanvas sosial dan politik Mexico City tahun 1970-an. Ini adalah kota tempat dia dibesarkan – di lingkungan kelas menengah bernama Roma. Sebuah elegi yang tenang dan otobiografi tentang masa kecilnya dan para wanita yang membesarkannya (khususnya satu pembantu pekerja keras), ‘Roma’ menyatu dari ingatan episodik, difilmkan secara digital dengan renyah,

Pembantu rumah tangga yang menjadi inti cerita adalah Cleo yang lembut hati (pendatang baru yang sangat berbakat Yalitza Aparicio), yang bekerja untuk Sofia (Marina de Tavira, hebat dan bersahaja) yang penuh kasih sayang tetapi kadang-kadang marah dan seluruh keluarganya. Melalui waktu lama yang menyita waktu yang menangkap monoton tugas Cleo, Cuarón dengan penuh kasih menghormati ritual Cleo tanpa tanda jasa (seperti yang dilakukan Chantal Akerman dalam karya klasik feminis 1975 ‘Jeanne Dielman, 23 Commerce Quay, 1080 Brussels’): membersihkan, menjaga empat anak Sofia yang ceria yang dia cintai seperti dirinya sendiri, berinteraksi dengan sahabat dan rekan kerja Adela (Nancy García García), pergi kencan film dengan pacarnya yang egois, pecinta seni bela diri, dan sebagainya.

Pada awalnya, kehidupan Cleo dan Sofia berjalan paralel namun terpisah, kecuali interaksi rumah tangga biasa dan malam yang nyaman dihabiskan bersama di depan TV, di mana Cleo diperlakukan sebagai bagian dari keluarga (kadang-kadang sampai tingkat yang canggung). Tetapi ketika perpisahan perkawinan dan kehamilan yang tidak diinginkan mengganggu kehidupan dua wanita dari tingkat tatanan sosial yang berbeda, nasib mereka bertemu dalam arti yang sebenarnya untuk pertama kalinya. Dan, ketika dunia di sekitar persahabatan perempuan yang baru mereka temukan perlahan-lahan runtuh – dengan gempa bumi, kebakaran hutan, demonstrasi politik yang kejam dan satu episode traumatis dari kesedihan yang tak terbayangkan, difilmkan dengan empati yang tak tergoyahkan – ‘cakupan fisik dan emosional Roma tumbuh dan semakin dalam.

Hasil kumulatif dari lensa ingin tahu Cuarón (ia juga seorang sinematografer) adalah interaksi latar depan dan latar belakang yang menakjubkan, dengan seni yang setara dengan film-film koreografi cermat dari ‘Yasujirô Ozu karya Tokyo Story, dan konten politik yang mirip dengan neorealis klasik Italia seperti ‘ Roma, Kota Terbuka’. Sepanjang ‘Roma’, Cuarón menuntut agar Anda menikmati setiap bingkainya dengan hati-hati, mengamati sudut-sudut layar untuk detail tematik kecil namun signifikan yang diperkuat oleh jenis suara surround khusus yang memajukan sifat film yang imersif dan hidup. Dalam perjalanan pribadinya menyusuri jalan kenangan (kadang-kadang diringankan oleh anekdot lucu tentang anjing keluarga dan Ford Galaxie ekstra lebar yang nyaris tidak muat di jalan masuk), Cuarón secara retroaktif memeriksa kehidupan Cleo dalam penghormatan penuh hormat, bukan permintaan maaf yang dipenuhi rasa bersalah.

 Baca Juga : 10 Film American Football Terbaik Sepanjang Masa

3. ET the Extra-Terrestrial (1982)

Sutradara: Steven Spielberg

Pemeran: Henry Thomas, Drew Barrymore, Dee Wallace

Jaws — juga streaming sekarang — mengukuhkan Steven Spielberg sebagai master blockbuster musim panas, semua kecuali memastikan anak-anak tetap sejauh mungkin dari air. Bagi mereka yang tidak ingin merusak hiburan musim panas, ET adalah sutradara yang paling menawan. Alien yang kecanduan Reese’s Pieces masih tampak hebat, dan suasana musim panas di sini telah membantu menginformasikan segalanya mulai dari Stranger Things hingga Super 8 , meskipun tidak ada yang melampauinya. Ini juga berpasangan dengan indah di halaman belakang dengan fitur klasik Pulau Amity Spielberg.

Kembali ke padang rumput yang kaya di pinggiran kota Amerika, Spielberg mengambil kisah yang benar-benar biasa tentang seorang anak kesepian yang berteman dengan alien dari luar angkasa, dan menginvestasikannya dengan sihir garang dan naif yang persis sama yang mendorong mahakarya utama Disney seperti Pinokio ke tempat sentral. dalam budaya populer abad ke-20. Selain itu, dengan pembukaannya yang seperti Nativity dan wahyu terakhirnya, plot ET memiliki paralel dalam mitologi agama yang membantu menjelaskan efek listriknya pada penonton. Tetapi meskipun secara meyakinkan menunjukkan keunggulan Spielberg sebagai artis populer pada masanya, ET akhirnya tampak sebagai film yang kurang mengesankan daripada Close Encounters. Ini sebagian karena paruh pertama berisi beberapa urutan komedi yang vulgar seperti iklan simpanan TV Brooke Bond, tetapi lebih karena dalam mengurangi yang tidak dapat diketahui menjadi mudah dicintai, film ini mengorbankan sedikit terlalu banyak kebenaran demi pukulan emosionalnya yang besar. .

4. Spirited Away (2001)

Sutradara : Hayao Miyazaki

Pemeran : Rumi Hiiragi, Miyu Irino,

Fitur animasi digital pertama Mari Natsuki Miyazaki (film Jepang terlaris yang pernah ada) awalnya tampak seperti fantasi ‘Through the Looking-Glass’, tetapi dengan cepat mengambil resonansi, bobot dan kompleksitas yang membuatnya semua kecuali Shakespeare. Chihiro, seorang anak berusia sepuluh tahun yang cemberut, sedang pindah rumah bersama orang tuanya ketika mereka tersandung ke dunia dewa-dewa Jepang – di mana orang tua yang serakah segera berubah menjadi babi. Sebuah dongeng yang benar-benar ajaib terungkap saat dia menavigasi kerajaan yang fantastis ini.

Fitur animasi digital pertama Miyazaki (film Jepang terlaris yang pernah ada) awalnya tampak seperti Through the Looking-Glassfantasi, tetapi dengan cepat mengambil resonansi, bobot, dan kompleksitas yang menjadikan semuanya kecuali Shakespeare. Chihiro, seorang anak berusia 10 tahun yang cemberut dan kesal, pindah rumah bersama orang tuanya ketika mereka tersandung ke dunia dewa-dewa Jepang – di mana orang tua yang serakah segera berubah menjadi babi. Chihiro menggertak untuk mendapatkan pekerjaan di spa resor yang dijalankan oleh penyihir Yubaba, tetapi dengan mengorbankan nama dan identitas manusianya; dia menjadi Sen. Dengan tautannya ke masa lalunya sendiri menghilang, dia menemukan sekutu di factotum Yubaba, Haku, seorang anak lelaki yang kuat secara misterius yang juga memiliki identitas yang hilang di belakangnya. Tidak pernah jauh didaktik, film ini pada akhirnya adalah drama pemenuhan diri yang menyentuh isu-isu agama, etika, ekologi dan psikologis. (Ada juga sindiran terselubung: Miyazaki mengakui bahwa Yubaba’

5. Marriage Story (2019)

Sutradara: Noah Baumbach

Pemeran: Scarlett Johansson, Adam Driver

Seperti Kramer vs Kramer vs Kramer dari Seinfeld , mahakarya kehancuran perkawinan ini memiliki cukup banyak tawa untuk menghilangkan air mata. Dan ada banyak dari mereka, dengan Adam Driver dan Scarlett Johansson mempesona dalam kisah semi-otobiografi Noah Baumbach.

Karena itu akan menjadi tak tertahankan jika tidak, Noah Baumbach memulai drama perceraiannya ‘Marriage Story’ – film paling bijaksana dalam karirnya, yang hanya mengasah – dengan nada manis. Orang tua Brooklyn yang sudah menikah, Nicole (Scarlett Johansson) dan Charlie (Adam Driver) memperkenalkan diri mereka melalui semacam buku harian ganda, menceritakan bersama saat kami menonton cuplikan kehidupan kota mereka: irisan pizza yang digunting, cerita pengantar tidur, pemberhentian kereta bawah tanah terlewatkan. Keduanya tak henti-hentinya murah hati. Nicole membuat orang merasa nyaman, kata Charlie. Dia, pada gilirannya, jarang dikalahkan. Keduanya menyebut satu sama lain sangat kompetitif. Sayangnya, itulah sisi ‘Kisah Pernikahan’.

Ini adalah film yang perlahan-lahan menghilangkan kelembutan itu, kasih sayang kecil dan besar, mencapai klimaks dalam pertarungan verbal Bergmanesque yang ganas (yang beralih dari obrolan hati-hati ke pukulan dinding) yang mewakili kemenangan tiga kali lipat. Jarang sekali Johansson, yang dikupas dan di-de-glammed, sesakit dan dikhianati ini. Tidak pernah Driver, bahkan dengan monster kemarahan ‘Star Wars’ Kylo Ren di bawah ikat pinggangnya, tercabik-cabik dengan kehancuran yang begitu kejam. Dan Baumbach melampaui ‘Squid and the Whale’ miliknya sendiri, memasang momen kompleks di ruang yang sangat kecil, hampir abstrak dalam kekosongannya – sebuah apartemen di mana tidak ada tempat untuk bersembunyi. Agaknya, dia menjalani beberapa versi dari adegan ini sendiri. (Jangan berspekulasi tentang apa yang akan dipikirkan Jennifer Jason Leigh, mantan Baumbach dan inspirasi nyata bagi Nicole.)

Charlie dan Nicole berpisah. Dia seorang sutradara teater eksperimental yang sedang naik daun yang baru saja memenangkan hibah jenius. Pada suatu waktu, keseriusan merenungnya mirip dengan Nicole yang dibesarkan di Los Angeles, mantan bintang film remaja. Tapi dia menunda mimpinya sendiri dan sekarang hubungannya memburuk. Ditulis secara ahli oleh Baumbach sebagai sebuah karya untuk monolog yang halus dan alami, ‘Marriage Story’ membuat kita up to date dengan sejarah mereka melalui pidato yang murah hati, yang darinya muncul keseimbangan yang luar biasa seimbang. Anda mungkin diingatkan tentang ‘Kramer vs. Kramer’ tetapi film itu, terlepas dari semua kembang apinya, tidak adil dan tidak adil bagi ibu Meryl Streep yang tidak puas. Baumbach menikmati kekacauan: Terpisah dari suaminya, Nicole pindah kembali ke LA untuk menjadi pilot TV dan berkumpul kembali dengan ibunya (Julie Hagerty, ledakan sambutan yang tidak sopan),

Sudah, ‘Kisah Pernikahan’ berubah menjadi perang rumput, dan ketegangan pengasuhan jarak jauh dengan cepat menyerupai laut yang sudah ada sebelumnya untuk beberapa hiu pengacara yang baik. Mereka membuat film itu tidak dapat dilewatkan: Nora bertenaga tinggi Laura Dern, salep untuk kepercayaan diri Nicole, memanjakan kliennya dengan teh yang dicampur madu dan telinga yang sabar tetapi akhirnya mengeluarkan bagian paling ganas dari kebiadaban bumi hangus di film itu. Sementara itu, Charlie, dengan naif mengasumsikan proses yang cepat dan tidak menyakitkan, melakukan ping-pong antara binatang buas dan raksasa yang lembut (masing-masing Ray Liotta dan Alan Alda). Pengacara-pengacara ini membawa rasa kewajiban yang kaya, yang sampai sekarang tidak terlihat, untuk pekerjaan membagi pasangan secara hukum dan aset mereka. ‘Ini seperti kematian tanpa tubuh,’ menawarkan pengacara Alda – muram tapi pada uang.

Jangan berharap akhir yang bahagia. (Anda tahu itu.) Tapi hampir secara ajaib, Baumbach telah menemukan cara untuk menggali lebih dalam lagi ke dalam rasa sakit karakternya – dan keropengnya – setelah semua hal yang sulit selesai. Pengemudi, melenturkan daging teaternya, melewati versi ‘Being Alive’ karya Stephen Sondheim sendirian di mic, teman-temannya di New York menonton saat dia menginvestasikan melodi dengan sinisme berlinang air mata Charlie. Dan Nicole Johansson juga menjalani kehidupan baru, medannya diperjuangkan dan dimenangkan. Dia melihat Charlie hanya pada hari-hari hak asuh, menukar anak yang mengantuk di antara bahu, mengikat tali sepatu mantan suaminya dari keamanan praktis, bukan belas kasih. Seperti yang dilakukannya dengan ‘While We’re Young’ yang diremehkan, Baumbach mengubah komedi ketidakpuasan urbannya menjadi sesuatu yang lebih universal.

Please follow and like us:
Pin Share