10 Film Terbaik Tahun 2022, Dari Uncut Gems Hingga Shirley

10 Film Terbaik Tahun 2022, Dari Uncut Gems Hingga Shirley – Ke telah mencintai bioskop pada tahun 2020 adalah telah mengalami patah hati yang lambat dan mantap. Ini untuk menyaksikan pemerintah memamerkan penghinaan terbuka untuk seni, meninggalkan industri terdampar dan tidak didukung di tengah pandemi.

10 Film Terbaik Tahun 2022, Dari Uncut Gems Hingga Shirley

ukhotmovies – Rasanya tidak berdaya sementara bioskop, multipleks dan independen sama-sama terhuyung-huyung di tepi kehancuran, berdoa untuk belas kasihan studio besar yang berebut untuk mencegah pemusnahan mereka sendiri.

Tapi filmnya sendiri mereka tetap indah, menantang, mengharukan, dan menginspirasi seperti biasanya. Peristiwa tahun ini mungkin telah mengubah industri selamanya, tetapi sinema akan selalu menemukan cara untuk berkembang.

Di minggu-minggu terakhir tahun 2020 ini, terasa lebih tepat dari sebelumnya bahwa kita harus merayakan film yang kita sukai apakah kita melihatnya pertama kali di layar lebar atau di rumah di sofa. Untuk mencocokkan tahun yang rumit, beberapa aturan rumit: semua film dalam daftar ini dirilis di Inggris mulai 1 Januari dan seterusnya.

Baca Juga :  10 Film Teratas Tahun 2022 (Sejauh Ini) Dari Kekecewaan Media

Hamilton versi film , yang memulai debutnya di Disney+ pada bulan Juli, juga tidak disertakan tidak ada yang perlu diingatkan tentang dampak budaya panggung musikal yang luas dan agar ada peluang untuk mengangkat lebih banyak sutradara, hanya satu film dari Steve Antologi film Small Axe McQueen yang ahli telah dimasukkan, meskipun semuanya layak untuk diperhatikan.

Berikut adalah 10 film terbaik tahun ini.

10. Dan Kemudian Kami Menari

Levan Akin’s And Then We Danced pusing dengan kenikmatan cinta pertama – bagaimana itu berdenyut melalui tubuh dan pikiran. Merab (Levan Gelbakhiani) adalah seorang siswa tari di National Georgian Ensemble, seorang pemuda dengan rahang tajam dan mata lapar. Dia berdansa dengan pasangan yang sama, Mary (Ana Javakishvili), selama bertahun-tahun  keduanya adalah pasangan de facto.

Tapi dunianya yang dibangun dengan kaku segera mulai runtuh setelah kedatangan seorang penari baru, Irakli (Bachi Valishvili). Orang asing ini bergerak dengan percaya diri. Dia berotot tetapi kakinya ringan, dengan fitur terbuka dan senyum yang mudah. Keinginan dengan cepat mengambil alih.

Homoseksualitas tidak dilarang di Georgia, tetapi negara itu tetap berada dalam cengkeraman konservatisme. Pasukan harus ditempatkan di beberapa pemutaran film di Georgia, setelah pengunjuk rasa ultra-konservatif dan pro-Rusia berkerumun di luar bioskop. Film Akin berpendapat bahwa kegembiraan itu sendiri bisa menjadi bentuk pembangkangan radikal.

Kisah Merab bukan hanya tentang kepedihan keinginan, tetapi lambatnya melepaskan diri dari tekanan dan harapan tradisi. Dia segera mulai mengeksplorasi identitas dan seksualitasnya melalui gerakan: apakah dia keluar merayakan di jalanan, berpesta dengan Abba, atau merayu Irakli ke “Madu” Robyn. Bagi Merab, tarian itu adalah tindakan reklamasi.

9. Pembantu

Dalam drama Kitty Green yang keras namun menghancurkan, kami tidak pernah diberi tahu identitas bentuk siklop yang melintasi layar seperti hiu menembus air. Hanya ada petunjuk konteks: kantor Manhattan yang mencolok dipenuhi dengan poster film minimalis yang elegan; panggilan telepon yang hening tentang pemutaran tes dan perjalanan ke LA; dan seorang wanita muda, dengan ketakutan di matanya, yang datang untuk mengambil anting-anting yang tertinggal di lantai kantor bos. Kami tahu predator yang dimaksud adalah Harvey Weinstein.

Fakta bahwa Green mengizinkannya hanya untuk disebut sebagai “Dia”, seringkali dengan bisikan yang malu-malu, berbicara tentang kekuatan filmnya. “Dia” mungkin adalah Weinstein, tetapi dia juga bisa menjadi pria lain – yang saat ini tidak duduk di penjara – yang menyalahgunakan posisi mereka untuk menyakiti dan mengeksploitasi orang lain.

Dalam persiapan film tersebut, sutradara mewawancarai sekitar 100 mantan dan asisten saat ini, yang bekerja di berbagai industri, menyusun hasilnya menjadi satu karakter, Jane (Julia Garner). Dengan mengikuti kerja kerasnya sehari-hari, The Assistant menangkap perasaan khusus dan memuakkan dari keterlibatan dan ketidakberdayaan – ditelegram dengan sangat indah di wajah Garner.

8.Vitalina Varela

Dunia sutradara Portugis Pedro Costa yang dingin dan penuh rasa ingin tahu adalah semacam halusinasi kolektif. Dia menjebak karakternya – sering diambil dari populasi Lisbon yang dirampas – dalam bayang-bayang dan keputusasaan. Dalam dua dekade terakhir, dia juga mengubah dirinya menjadi kombinasi cerdik antara pendongeng dan dokumenter.

Vitalina Varela mengambil namanya dari aktor utamanya. Itu juga diambil dari kisah hidupnya. Pada tahun delapan puluhan, suami Varela meninggalkan rumah mereka di Cape Verde dan melarikan diri ke Portugal, berjanji bahwa suatu hari dia bisa bergabung dengannya. Dalam film Costa, dia muncul tiga hari setelah pemakamannya.

Dia pergi untuk melenggang melalui Lisbon, api penyucian barunya, dihadapkan pada rasa keterasingan terakhir dan menguras tenaga. Suaminya telah tiada, hanya meninggalkan sedikit jejak keberadaannya. Dan kegelapan tidak pernah menyerah. Rumah-rumah di sekelilingnya berputar seperti tulang bergerigi, tampak kaku dan artifisial seperti latar belakang teater. Tablo Costa begitu kuat, begitu menghantui secara emosional, sehingga hampir mustahil untuk diguncang, bahkan setelah film berakhir dan cahaya akhirnya kembali ke dunia.

7. Permata yang Belum Dipotong

Bagi Adam Sandler, yang berseni dan tidak berseni, Punch Drunk Love dan Pixels hanya mewakili dua sisi mata uang yang sama. Karakternya selalu merupakan kombinasi memabukkan dari egoisme pahit, kenaifan kekanak-kanakan, dan kemarahan impoten, menjadikannya master maskulinitas acak-acakan yang tidak dihargai.

Dalam Uncut Gems milik Safdie bersaudara , dia memberikan penampilan terbaik dalam karirnya sebagai Howard Ratner, seorang pecandu judi dan pembuat perhiasan di Distrik Berlian New York. Sang aktor mempermainkan empati, rasa jijik, dan rasa kasihan penontonnya seperti kucing dengan makanan berikutnya.

Komedi pahit dari Uncut Gems adalah betapa mudahnya Howard dipatahkan. Ini adalah film yang hampir kacau balau, meskipun setiap gerakan kamera yang gelisah dan garis dialog yang tumpang tindih diatur dengan hati-hati. Dia dipermalukan berkali-kali dikunyah di depan umum oleh asistennya (Lakeith Stanfield) dan didandani secara pribadi oleh istrinya yang terasing (Idina Menzel).

Bahkan orang yang paling setia padanya kekasihnya yang berwajah boneka dan penuh perhatian (Julia Fox, dalam debut sistem gugur) akhirnya berteriak di depan wajahnya di luar klub pada pukul 3 pagi. Howard mungkin menyedihkan, tetapi Sandler dan Safdies menemukan cara untuk mengubah tragedi dari pembalasan karma.

6. Saya Berpikir untuk Mengakhiri Sesuatu

Penulis-sutradara Charlie Kaufman, yang pernah cukup idealis untuk memberikan kesempatan kedua kepada kekasihnya di Eternal Sunshine of the Spotless Mind , telah mengental di tahun-tahun berikutnya. I’m Thinking of Ending Things bisa dibilang filmnya yang paling suram ini juga salah satu yang terbaik. “Saya sedang berpikir untuk mengakhiri sesuatu,” seorang wanita muda (Jessie Buckley) berkata pada dirinya sendiri. Dia mengunyah kata-kata itu, mengulanginya lagi dan lagi dengan harapan kata-kata itu tiba-tiba mendapatkan makna yang dia cari.

Dia tidak yakin apa yang ingin dia akhiri. Apakah ini hidupnya? Hubungannya dengan Jake (Jesse Plemons)? Mereka sedang dalam perjalanan penting pertama mereka bersama kunjungan ke orang tuanya, di pertanian mereka. Namun detail mulai berubah tanpa peringatan: pakaian, pekerjaan, dan hobi. Orang tua Jake (Toni Colette dan David Thewlis) menua dengan cepat di antara adegan, seolah-olah kita sedang menyaksikan mayat membusuk di depan mata kita.

Kaufman telah mengambil novel debut Ian Reid, yang diterbitkan pada tahun 2016, dan mengganti akhir umpan-dan-pertukarannya dengan satu suasana hati yang tidak terlalu banyak tentang ide bunuh diri atau perpisahan seperti lubang hitam emosi yang cenderung mereka ciptakan. Tiba-tiba, I’m Thinking of Ending Things mulai terasa seperti film paling menakutkan tahun ini.

5. Pecinta Batu

Mangrove , entri pertama dalam antologi film Small Axe karya Steve McQueen , mungkin mengenang kekuatan politik aksi langsung, tetapi yang kedua, Lovers Rock, berpendapat bahwa mengejar kebebasan pribadi bisa sama revolusionernya. Ditetapkan di London barat pada awal tahun delapan puluhan, film ini melihat kamera sutradara Steve McQueen berkeliaran melalui “pesta blues” Orang Inggris kulit hitam, tidak sering diterima di tempat-tempat musik milik kulit putih, akan mendirikan tempat sementara di rumah-rumah pribadi, menyajikan makanan enak dan kemacetan lambat yang memabukkan.

Martha (Amarah-Jae St Aubyn, dalam debut yang kuat) mendapati dirinya tertarik pada Franklyn (Micheal Ward) yang gagah dan menawan. McQueen membiarkan film menikmati godaan mereka, sambil menjaga penonton tetap sadar tentang bagaimana pria dan wanita menavigasi ruang publik dan pribadi. Dinamika kekuatan bergeser saat karakter bergerak di antara kamar tidur, naik turun tangga, melewati taman, dan kembali ke ruang tamu, sekarang menjadi lantai dansa dadakan.

Di sinilah McQueen menampilkan adegan paling berkesan tahun ini, saat kerumunan penari terpesona oleh lagu Janet Kay 1979 “Silly Games”. Pada awalnya, kamera menembus pinggul mereka, ketegangan seksual menetes ke dinding. Kemudian rekaman itu berakhir, tetapi lagu itu terus berlanjut, saat paduan suara yang gembira melanjutkan seruannya tentang kebebasan yang tidak rusak.

4. Potret Seorang Wanita Terbakar

Dalam Portrait of a Lady on Fire, sutradara Celine Sciamma menolak menunjukkan wajah Heloise (Adele Haenel) kepada kita selama mungkin. Dia putri seorang countess (Valeria Golina) di Brittany abad ke-18, dikirim pulang dari biara dengan tujuan untuk mengamankan pertandingan yang makmur. Kami pertama kali bertemu Heloise melalui mata Marianne (Noemie Merlant), seorang seniman yang diundang untuk menangkap kemiripannya. Keduanya sangat bertolak belakang: Tatapan Heloise tajam, sudut mulutnya turun membentuk cemberut permanen; Mata Marianne, sementara itu, gelap, lebar, lapar.

Dengan satu pandangan, kita sudah bisa mengatakan bahwa para wanita ini akan saling jatuh cinta – bahkan jika mereka sendiri belum mengetahuinya. Film Sciamma yang indah dan romantis memusatkan perhatian hampir seluruhnya pada kekuatan tatapan yang tak terlihat.

Melalui adegan yang tenang dan kontemplatif, kami diundang untuk mempelajari para wanita ini seperti mereka sedang mempelajari satu sama lain. Tapi Portrait of a Lady on Fire bukan hanya tentang tampilan antara dua wanita sebagai kekasih, tetapi antara dua wanita dalam posisi artis dan subjek. Seperti yang ditunjukkan Heloise, saat Marianne melukisnya, di mana lagi dia harus melihat selain ke arahnya?

3. Shirley

Film Josephine Decker mungkin didasarkan pada kehidupan Shirley Jackson, penulis Gotik yang hebat, tetapi tidak terikat padanya. Ini bukan potret hidupnya, tapi kejeniusannya. Pembuat film bebas membayangkan, betapapun romantisnya, pikiran macam apa yang bisa menulis bagian-bagian gelap yang sepi dari The Lottery (1948) dan The Haunting of Hill House (1959).

Rose fiksi (Odessa Young) dan suaminya yang sama fiksinya Fred (Logan Lerman) diundang untuk tinggal beberapa hari di Shirley (Elisabeth Moss) dan suaminya Stanley (Michael Stuhlbarg) rumah yang tertutup ivy. Kekerabatan tumbuh di antara kedua wanita itu.

Ini seksual. Ini rohani. Identitas mereka mulai terjalin dan berbaur satu sama lain. Shirley sensual dan memperdaya, tindakan sihir murni. Kamera berputar seperti Stevie Nicks di salah satu syalnya; itu tersandung ke arah karakter untuk meneliti wajah mereka.

Moss, sebaik biasanya, mengeraskan wajahnya menjadi tatapan predator. Suaranya terdengar kasar dan intim, seolah-olah dia mengundang Anda dalam sebuah rahasia yang mengerikan. Ketika Rose mengakui bahwa tulisan Shirley membuatnya merasa “sangat mengerikan”, Anda bisa merasakan kebangkitan di cakrawala.

2. Kelinci Jojo

Tidak ada yang membuat komedi tentang seorang Nazi berusia 10 tahun dan sahabat imajinernya, Adolf Hitler, dan hidup di bawah khayalan bahwa mereka berada dalam perjalanan yang mudah. Namun film Taika Waititi, yang memenangkan Oscar untuk Skenario Adaptasi Terbaik, berhasil lembut, berani, dan tajam.

Itu tepat bernada sehingga menjaga jalannya tetap stabil dan ambisinya terkendali. Humor konyol dan bebas dari penulis-sutradara dikerahkan di sini sebagai bentuk humanisasi bukan untuk membuat karakter lebih simpatik kepada penonton, tetapi untuk mengilustrasikan betapa mudahnya fasisme memberi makan kekurangan manusia yang dangkal.

Ditetapkan pada hari-hari terakhir Perang Dunia Kedua, ini mengikuti Johannes “Jojo Rabbit” Betzler (Roman Griffin Davis), seorang pemuda fanatik yang sangat ingin diterima, dia menyulap Führer (Waititi) yang dibuat-buat untuk memberinya semangat setiap hari. pembicaraan.

Sementara itu, Rosie (Scarlett Johansson), ibu Jojo yang diam-diam anti-Nazi, dan Elsa (Thomasin McKenzie), remaja Yahudi yang dia bantu sembunyikan, secara tentatif berbagi visi mereka tentang kehidupan yang lebih baik, saling berbisik selama tête-à-têtes mereka di tengah malam. Jenis harapan yang ditawarkan film Waititi rapuh, tetapi berharga bahwa cinta mungkin cukup untuk mengukir jalan menuju masa depan.

1. Parasit

Kembali pada bulan Februari, ketika Parasite memenangkan Film Terbaik film pertama yang tidak dalam bahasa Inggris yang melakukannya rasanya segala sesuatu mungkin terjadi pada tahun 2020. Optimisme seperti itu mungkin menjadi bumerang yang mengerikan, tetapi kegembiraan yang tajam dari Bong Joon-ho, film yang menggetarkan tetap ada. Sutradara, yang karyanya sama lucunya dengan ketulusan dan pengungkapannya, sangat senang membuat penonton betah, lalu merobek karpet dari bawah mereka.

Taman, termasuk patriark Dong-ik (Lee Sun-kyun) dan istrinya yang berdebar-debar Yeon-gyo (Cho Yeo-jeong), dibentengi di rumah minimalis berdinding kaca. Ke dalam dunia yang berkilau dan hampa inilah keluarga Kim mencoba untuk mengintegrasikan diri mereka sendiri, setelah putra Ki-woo (Choi Woo-shik) dipekerjakan sebagai tutor bahasa Inggris. Dia segera menyusun rencana untuk mendapatkan sisa klan orang tuanya Ki-taek (aktor veteran Song Kang-ho) dan Chung-sook (Chang Hyae Jin), serta saudara perempuannya Ki-jung (Park So-dam) dipekerjakan.

Sangat menggembirakan melihat skema mereka, yang direncanakan dengan rumit dan juga agak tidak masuk akal, terungkap. Tapi film, yang menandai pemeriksaan paling berani Bong kapitalisme, memiliki beberapa kejutan buruk di lengan bajunya semua orang adalah “parasit”, dan mereka semua berencana untuk saling lintah sampai mereka telah tersedot kering.

Please follow and like us:
Pin Share