Ulasan Maaf Kami Merindukanmu

Ulasan Maaf Kami Merindukanmu – Karena pekerjaan “dialihdayakan” di dunia yang semakin tanpa batas, pembuatan segala sesuatu mulai dari mobil hingga ponsel hingga perangkat lunak dikirim ke negara-negara dengan tenaga kerja yang lebih murah dan peraturan yang lebih longgar tentang keselamatan pekerja dan dampak lingkungan. Konsumen memesan secara online, bukan secara langsung.

Ulasan Maaf Kami Merindukanmu

ukhotmovies – Jadi, beberapa peluang kerja yang tersisa di ekonomi mapan adalah yang terkait erat dengan tempat. Dalam “Sorry We Missed You” yang menghancurkan, dari sutradara Inggris Ken Loach dan penulis Paul Laverty , karakter memiliki dua pekerjaan yang tidak dapat diekspor. Rickey Turner ( Kris Hitchen ) mengantarkan paket pembelian online (kebanyakan dilakukan di negara lain). Istrinya Abby ( Debbie Honeywood ) adalah seorang “pengasuh,” pembantu kesehatan rumah untuk orang tua dan cacat.

Bukan hanya perlindungan pekerja yang hilang. Pekerjaan yang tersisa sekarang menjadi bagian dari ekonomi pertunjukan dan interaksi dasar manusia hampir seluruhnya diekstraksi. Setiap gerakan Rickey didikte oleh perangkat perutean genggam yang disebut “precisor”. Pengawas manusia hampir tidak kurang mekanis. Mereka juga dicatat oleh mesin, setiap milidetik terkait dengan uang yang dibayarkan masuk atau keluar. Salah satu peralatan yang dikeluarkan untuk Rickey tidak sepenuhnya berteknologi tinggi.

Baca Juga : Review Film – Srimulat: The Impossible Hil 

Ini adalah botol kaca untuk buang air kecil saat dia keluar untuk pengiriman karena tidak ada waktu dalam sistem untuk istirahat di kamar mandi. Abby dalam “kontrak nol jam.” Dia tidak dibayar untuk waktu istirahat, hari sakit, waktu perjalanan, atau liburan. Secara teori dia bisa menolak kunjungan apa pun, tetapi jika itu berarti tidak ada orang yang merawat orang yang dia benci disebut sebagai “klien,”

Film ini memiliki banyak hal untuk dikatakan tentang kegagalan masyarakat modern, tetapi Loach memastikan bahwa ceritanya adalah tentang karakternya, bukan masalahnya. Naskah Laverty memiliki lusinan detail yang halus dan jelas yang membuat kita merasakan dilema yang menyiksa dengan lebih tajam. Ketika Abby memberi tahu salah satu kliennya bahwa dia dan Rickey akan membeli rumah sebelum krisis keuangan menyebabkan runtuhnya kesepakatan sebelum terjadi, dia tidak dendam dan tidak merasa menjadi korban.

Dia menerimanya sebagai sesuatu yang terjadi pada semua orang. Dia mengatakan satu-satunya aturannya untuk bekerja dengan klien adalah memperlakukan mereka “seperti ibumu”, dan dia selalu baik, sabar, dan penuh kasih dengan mereka, bahkan ketika itu menghabiskan waktu atau uangnya.

Dia meyakinkan salah satu dari mereka bahwa dia mendapatkan kembali lebih dari yang dia berikan. Dan ketika yang lain meminta untuk menyisir rambutnya, Abby ‘ Air mata tunggal membuat kita tahu betapa berartinya isyarat kecil kelembutan itu, dan betapa jarangnya. Rickey, semakin putus asa sebagai anak remajanya Seb (Rhys Stone ) menjadi menarik diri dan mendapat masalah, memohon padanya untuk “memberi diri Anda beberapa pilihan” dan pergi ke perguruan tinggi. “Aku ingin yang lebih baik untukmu,” kata Rickey.

Tapi Seb tidak melihat peluang yang lebih baik di depan. Temannya kuliah dan sekarang memiliki hutang pinjaman mahasiswa yang mengejutkan dan pekerjaan di peluang ekonomi pertunjukan lain—pusat panggilan. Rickey akan menanggung kesulitan apa pun untuk membantu keluarganya. Tetapi jika dia tidak dapat memberikan “yang lebih baik” untuk Seb, dia telah gagal.

Film ini mengikuti pemenang Loach’s Palme d’Or ” I, Daniel Blake ,” yang menghancurkan hati kami dengan kisah orang-orang baik yang dihancurkan oleh birokrasi yang awalnya bermaksud baik tetapi menghancurkan dan impersonal. Ini menunjukkan jaring pengaman sosial yang dirancang untuk membantu orang miskin dan sakit tetapi begitu dibatasi oleh aturan untuk meningkatkan efisiensi dan mencegah penyalahgunaan sehingga tidak dapat mengenali kebutuhan manusia yang sederhana namun esensial.

Seperti “Aku, Daniel Blake,” “Maaf Kami Merindukanmu” sama intim dan imersifnya dengan film dokumenter. Menekankan kesejajaran mereka, keduanya memulai dengan cara yang sama, dalam kegelapan, karakter utama ditanyai daftar pertanyaan yang sudah disiapkan. Ini dia wawancara kerja, atau setidaknya begitulah kelihatannya pada awalnya. Rickey memberi tahu seseorang tentang riwayat pekerjaannya. Dia melakukan sedikit dari segalanya, katanya, termasuk pekerjaan konstruksi dan lanskap. “Aku bahkan sudah menggali kuburan. Aku sudah melakukan semuanya… Aku lebih suka bekerja sendiri dan menjadi bosku sendiri.”

Orang yang mewawancarainya adalah Mulaney (pendatang baru Ross Brewster, membuat film pertamanya setelah berkarir sebagai polisi). Dia dengan cepat menangkap komentar Rickey dan mengatakan kepadanya bahwa jika dia datang untuk bekerja di layanan pengiriman, “Anda tidak akan bekerja untuk kami; Anda akan bekerja dengan kami.” Dia memperkenalkan Rickey ke kosakata baru. “Tidak ada upah, tetapi biaya. Tidak ada pencatatan jam kerja; Anda menjadi tersedia.” Rickey tidak akan menjadi karyawan; dia akan menjadi pemilik-franchisee. Dia akan menjadi “penguasa nasib Anda sendiri, tidak seperti para pecundang”.

“Ayahmu akan memulai bisnisnya sendiri,” kata Rickey dengan bangga kepada anak-anaknya, Liza ( Katie Proctor ) dan Seb. Jika itu berarti dia harus membeli sebuah van, menjual mobil keluarga sehingga Abby harus naik bus ke rumah kunjungannya, yah, itu adalah investasi di masa depan mereka, dan dia akan menghasilkan uang kembali, kan? Dan ya, itu akan berarti lebih banyak waktu jauh dari satu sama lain dan anak-anak, tetapi mereka akan mengerti bahwa itu semua untuk mereka, bukan?

Dan jika ada krisis di rumah, bos akan membiarkannya cuti, kan?Kepercayaan yang dimiliki Rickey dan Abby didasarkan pada kebaikan sederhana mereka sendiri. Sungguh tidak terbayangkan bagi Rickey bahwa dunia bisa begitu keras. Kami mendapat petunjuk dari Abby bahwa dia mengalami kekerasan ketika dia tumbuh dewasa. Apa yang tidak bisa dia bayangkan adalah bahwa tempat aman yang dia yakin bisa dia ciptakan bersama Rickey bisa sangat berbahaya.

Judul berlapis “Maaf Kami Merindukan Anda” mengacu pada kekhawatiran palsu dari stiker yang ditinggalkan di rumah ketika tidak ada seorang pun di sana untuk menerima paket, dan kepada mereka seperti keluarga Turner yang dengan dingin ditinggalkan oleh perusahaan yang membayarnya (itu hampir tidak dapat disebut sebagai pekerjaan). Ditampilkan dengan indah dengan kejujuran dan naturalisme yang membakar oleh seluruh pemeran, satu-satunya catatan yang meyakinkan adalah bahwa terkadang seseorang seperti Loach ada di sana untuk memastikan bahwa cerita seperti ini, orang-orang seperti ini, tidak terlewatkan, tetapi terlihat.

Please follow and like us:
Pin Share