Review: ‘Away From The Madding Crowd,’ Rom-Com

Review: ‘Away From The Madding Crowd,’ Rom Com-Bathsheba Everdene jika nama belakangnya terdengar familier, itu karena dia adalah nenek moyang feminis yang diakui dari pahlawan wanita “Hunger Games” dihadapkan pada serangkaian pilihan yang rumit. Namun, sebenarnya, kesulitannya sederhana: Dia ingin hidup dengan caranya sendiri dalam masyarakat di mana kebebasan wanita dibatasi ketat oleh adat dan harapan. Saat dia mencoba mencari tahu apa yang ingin dia lakukan dan ingin menjadi siapa, dunia terus mendorongnya untuk menjawab pertanyaan yang berbeda: Pria mana yang akan dia nikahi?

Review: ‘Away From The Madding Crowd,’ Rom-Com

ukhotmovies – Ketika Thomas Hardy pertama kali menghidupkannya pada tahun 1874 dalam novelnya “Far From the Madding Crowd,” Bathsheba adalah karakter yang sangat modern dan bagian dari perkumpulan sastra yang hidup setidaknya dari novel Jane Austen.

Ketika buku itu dibawa ke layar pada tahun 1967, dalam versi yang bergerak lebih lambat dan lebih seksi yang disutradarai oleh John Schlesinger, Bathsheba diperankan oleh Julie Christie, salah satu inkarnasi besar dari kemewahan dan kebebasan muda pada masa itu.

Adaptasi terbaru, mungkin bukan yang terakhir, adalah film yang lebih cepat dan dangkal, disutradarai oleh Thomas Vinterberg dan dibintangi oleh Carey Mulligan. Bathshebanya cepat dan praktis, jujur ​​​​dan ramah, dan sedikit tidak sabar dengan trio pelamar yang mengagumi moxie nya bahkan ketika mereka bersaing untuk mendapatkan kehormatan menekannya.

Baca juga :Ulasan Pengiriman Prancis

Mereka bukan orang jahat. Yah, salah satunya mungkin, tapi dia juga satu-satunya yang menarik bagi sisi Batsyeba yang kurang rasional. Ketiganya, bagaimanapun, adalah satelit yang mengorbit planet kehendaknya, yang membuat “Far From the Madding Crowd” terasa seperti komedi romantis yang luar biasa segar dan mengejutkan. Bukan itu yang dimaksudkan Hardy atau para pembuat film (David Nicholls yang menulis naskahnya): Ceritanya menyerukan dua tembakan fatal dan dua kematian lagi yang tragis dan sebelum waktunya, dan skor musik (oleh Craig Armstrong) membengkak dengan isyarat melodramatis. \Tetapi untuk semua itu dan untuk kebutuhan berlama lama di atas lanskap dan ternak; adegan kesungguhan petani dan sikap sopan santun; rok, topi, dan rambut wajah bergaya Victoria ada kesenangan yang bisa didapat di komidi putar yang didekorasi dengan cermat ini.

“Far From the Madding Crowd” melewati semacam tes Bechdel terbalik: Hampir setiap kali dua atau lebih pria berbicara, mereka berbicara tentang seorang wanita. Ketika mereka berbicara dengannya, dia sering merespons seperti salah satu wanita dalam survei online sejarah seni Barat yang diberi judul Mallory Ortberg, yang umumnya memiliki hal hal yang lebih baik untuk dilakukan daripada mendengarkan pria.

Ketika Gabriel Oak, seorang petani yang bermain dengan kejantanan yang bersahaja tetapi tidak salah lagi oleh Matthias Schoenaerts, melamar Bathsheba tak lama setelah mereka bertukar pandang di atas pagar pedesaan, dia dengan kasar menolak.Bukan karena dia tidak menyukainya jelas bahwa dia paling menyukainya tetapi karena prospek menikah tidak masuk akal baginya.

Pada saat itu, Gabriel (meskipun untuk alasan yang jelas semua orang lebih suka nama belakangnya) relatif makmur dan Batsyeba tidak punya uang. Setelah dia kehilangan pertanian kecilnya dan dia mewarisi yang jauh lebih besar dari pamannya, jurang canggung terbuka di antara mereka.

Dia mempekerjakannya untuk menggembalakan dombanya, dan dia melihat saat dia bermain-main dengan kasih sayang William Boldwood (Michael Sheen), seorang tetangga dengan peternakan yang lebih besar dan nama belakang yang lebih jantan. (Ketika sampai pada pembaptisan yang menggugah karakternya, Hardy menyaingi Dickens dan Shakespeare sendiri.)

Sarjana No. 3 adalah seorang perwira militer bernama Francis Troy (Tom Sturridge), yang dalam adegan tanpa implikasi Freudian apa pun mengesankan Bathsheba dengan keahlian pedangnya. Dia memiliki mantan kekasih (Kuil Juno) dan kesukaan akan sifat buruk yang membuat Oak khawatir dan mengintimidasi Boldwood.

Narasi berkonspirasi untuk membuat Batsyeba memilih dan memilih lagi sampai dia melakukannya dengan benar, dan kesalahan serta keragu raguannya menarik tanpa merasa sangat konsekuensial. Suasana film kurang Hardy esque dari samar samar Hardy ish.

Dia mengakarkan kisah-kisah hasratnya dan pelenyapannya dalam dunia kerja pertanian dan kebiasaan kuno yang diamati dengan cermat, sebuah kesahajaan yang disampaikan di sini dengan sesekali menembakkan katak atau siput dan beberapa nyanyian yang merdu. Ketertarikan Hardy pada operasi kecelakaan dan perubahan mendadak  dalam “Doomsters purblind” yang mengatur nasib manusia dikurangi menjadi beberapa poin plot. Seekor anjing tanpa cela mengejar sekawanan domba di atas tebing. Seorang pengantin wanita pergi ke gereja yang salah pada hari pernikahannya. Semuanya terasa sedikit rapuh.

Melalui semua itu, Ms. Mulligan menyeringai, mendesah dan terisak, Mr. Schoenaerts membara, Mr. Sheen cemberut dan Mr. Sturridge menikmati kumisnya. Semuanya menyenangkan untuk ditonton, meskipun hanya Tuan Schoenaerts yang tampaknya tertarik untuk menguji arus kerinduan, rasa malu, dan kebanggaan yang lebih dalam yang mengalir di bawah permukaan.

Hal yang paling jelas untuk dikatakan tentang “Far From the Madding Crowd” juga yang paling aneh, mengingat materi sumbernya. Ini ringan, menyenangkan dan santai. Itu semacam rekomendasi, dan juga ekspresi kekecewaan.“Jauh Dari Kerumunan Madding” diberi peringkat PG-13 (Orang tua sangat berhati-hati). Mendesah, menyeringai, permainan pedang seksi.

Please follow and like us:
Pin Share