Ulasan: ‘The Killing of Two Lovers’

Ulasan: ‘The Killing of Two Lovers’ – The Times berkomitmen untuk meninjau rilis film teater selama pandemi COVID-19 . Karena menonton film membawa risiko selama waktu ini, kami mengingatkan pembaca untuk mengikuti pedoman kesehatan dan keselamatan yang digariskan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit dan pejabat kesehatan setempat .

Ulasan: ‘The Killing of Two Lovers’

ukhotmovies – Judul “The Killing of Two Lovers” awalnya terdengar seperti spoiler, jika mungkin untuk merusak sesuatu yang terjadi, atau hampir terjadi, di adegan pertama. Sepasang kekasih, Niki (Sepideh Moafi) dan Derek (Chris Coy), tertidur di ranjang di pagi yang dingin. Pembunuh diduga mereka, suami Niki, David (Clayne Crawford), membayangi mereka (dan kami) dengan pistol yang diisi. Dia membidik tetapi tidak menembak ada anak-anak di rumah dan malah pergi, melarikan diri dalam kesedihan yang sunyi dari situasi yang dia tahu tidak ada kekerasan yang bisa diselesaikan.

Baca Juga : Ulasan Martin Eden – Kisah mendebarkan Jack London tentang kesuksesan hampa

Kemungkinan kekerasan tetap menggantung di setiap bingkai yang mencolok dari “The Killing of Two Lovers,” sebuah kisah dramatis yang secara resmi menangkap tentang pernikahan yang jatuh pada masa-masa sulit. Judul itu yang ancamannya tetap ada seperti mimpi buruk bahkan setelah ancaman langsung telah dinetralkan menunjukkan akhir yang tak terhindarkan, titik tidak bisa kembali.

Tapi film itu sendiri, sebuah karya realisme Amerika yang ditulis dan disutradarai oleh Robert Machoian, entah bagaimana tegang dan terbuka. Waktu berjalannya yang cepat selama 84 menit dan gambar yang hampir berbentuk persegi mungkin awalnya menunjukkan rasa jebakan, tetapi tidak ada apa pun tentang karakter-karakter ini dan cerita sedih mereka yang memar yang terasa jelas atau terlalu ditentukan.

Kisah itu dimulai, dengan eksposisi minimal, selama masa percobaan dan transisi. Niki dan David telah sepakat untuk menghabiskan waktu terpisah, meskipun mereka jelas memiliki ide yang berbeda tentang apa artinya itu. “Terpisah” bahkan mungkin melebih-lebihkan sesuatu; David telah pindah dengan ayahnya yang sakit (Bruce Graham) hampir setengah mil di jalan. (Film ini diambil dengan latar datar, lanskap terbuka lebar di Kanosh, Utah, sebuah kota berpenduduk beberapa ratus orang.)

Sementara Niki tampaknya tidak membuang banyak waktu untuk melanjutkan, David masih berharap untuk rekonsiliasi. Putri remaja mereka yang cemberut, Jess (Avery Pizzuto), dan tiga putra bungsu yang parau (diperankan oleh saudara laki-laki di kehidupan nyata Arri, Ezra dan Jonah Graham) dapat dimengerti berada di sisinya.

Jadi, orang bisa menyimpulkan pada awalnya, adalah filmnya. Dari bidikan pertama closeup wajah David yang begitu ekstrem sehingga Anda dapat melihat setiap rambut, pori-pori, dan kerutan Anda mungkin tergoda untuk mengelompokkan “The Killing of Two Lovers” sebagai studi mendalam tentang kemarahan yang baru mulai, tentang kapasitas untuk menyakiti yang mendasari jiwa manusia pada umumnya dan jiwa laki-laki kulit putih pedesaan Amerika pada khususnya.

Alih-alih menelusuri alur yang jelas, ceritanya menyatu dari potongan-potongan rutinitas saat David menjemput dan mengantar anak-anak, atau keluar dengan truknya untuk melakukan pekerjaan sampingan dan didorong ke sana kemari oleh suasana hatinya yang berubah-ubah secara liar. Dan Crawford , ketampanannya yang tajam sebagian disembunyikan oleh janggut hitam dan kasar oleh udara Utah yang dingin, semuanya kecuali mengubur David dalam jalinan kecemburuan, kebingungan, dan kemarahan yang tidak jelas.

Tetapi di dalam kekacauan psikologis itu ada juga kantong-kantong kasih sayang, kehangatan, dan humor. David menjadi hidup di sekitar anak-anaknya, terutama putra-putranya, yang dia senangi dan siksa dengan serangkaian lelucon peraturan ayah. Hubungannya dengan Jess lebih kuat tetapi tetap didasarkan pada inti saling pengertian.

Anak-anaknya jelas membantu menjaga David tetap waras, yang, film itu mengingatkan dia dan kita, seharusnya bukan pekerjaan mereka. Tetapi dalam hubungannya dengan mereka, serta upayanya yang kikuk dan manis untuk menghidupkan kembali hal-hal dengan istrinya, dia memproyeksikan kepekaan yang terasa tidak kalah tulusnya karena mungkin telah dikumpulkan terlambat.

Meskipun dia mungkin memprioritaskan perspektif David, Machoian tidak terburu-buru untuk memberinya landasan moral yang tinggi. Niki, meskipun diberi waktu layar lebih sedikit, menegaskan dirinya bahkan dalam ketidakhadirannya; dia jelas orang yang menggerakkan pemisahan dan tegas dalam menegakkan persyaratannya.

Alasan ketidakpuasannya lebih diisyaratkan daripada diartikulasikan, tetapi Anda dapat membacanya dari potongan-potongan dialog dan detail lainnya: kesengsaraan finansial, pengorbanan karier, hubungan yang dimulai terlalu dini (di sekolah menengah) dan telah berjuang untuk menanggung beban bertahun-tahun dan anak-anak sejak itu. Anda juga dapat membaca banyak dari ketegangan dalam penampilan Moafi: Sementara Niki berbicara kepada Derek dengan suara lembut yang sama yang dia gunakan dengan anak-anak, bahasa tubuhnya yang waspada dan tidak sabar mengungkapkan rasa frustrasi selama bertahun-tahun.

Film ini membuat Niki keluar dari layar pada awalnya sebelum dengan lembut mendorongnya ke dalam bingkai, memungkinkan kemantapan dan akal sehatnya untuk mengimbangi kecemasan David dan agresi sesekali. Tapi sementara David dapat didorong oleh dorongan sembrono ada adegan mengerikan di mana dia diam-diam menguntit Derek (atau sebaliknya?) Di toko serba ada lokal itu mengatakan bahwa dia menghabiskan sebagian besar waktunya untuk merenung, dan sering mengabaikan , tindakannya. Bergerak cepat dan lambat secara bergantian, “The Killing of Two Lovers” menunjukkan bahwa kehidupan nyata dan drama nyata begitu sering terungkap di saat-saat di antara, dalam antisipasi daripada eksekusi sebenarnya dari langkah selanjutnya.

Ini adalah kasus yang Machoian dan sinematografernya, Oscar Ignacio Jiménez, menempatkan ke dalam istilah estetika yang mencolok, menyusun hampir setiap adegan sebagai pengambilan tunggal berkelanjutan yang memungkinkan ketegangan untuk membangun (dan terkadang menghilang) secara organik. Ini adalah gaya naturalistik yang tetap berada di antara ekstrem visual dan emosional: closeup ketat David dilawan oleh gambar yang menempatkannya di lanskap, keindahan musim dinginnya menggemakan kesedihan batinnya sendiri.

Dan sementara David hampir tidak dapat menemukan kata-kata untuk kemarahannya ketika meledak, soundscape musik yang diilhami oleh Peter Albrechtson bergegas ke celah itu, mengumpulkan potongan-potongan kebisingan sehari-hari menjadi mosaik ancaman diegetic. Mungkin yang paling menonjol dari suara-suara ini adalah pembukaan dan penutupan pintu mobil yang berulang-ulang,

Keluarga, seperti yang terjadi, memberikan kerangka penting untuk kisah ini dan penceritaannya. Ini adalah film solo pertama yang disutradarai oleh Machoian, seorang profesor fotografi yang telah membuat film selama lebih dari satu dekade, beberapa di antaranya dengan anggota keluarganya sendiri.

(Nama lengkap pembuat film adalah Robert Machoian Graham; putranya berperan sebagai putra David, dan ayahnya berperan sebagai ayah David.) Ada keintiman yang memikat dalam cara dia merekam adegan kebersamaan keluarga, terutama ketika keempat anak itu berduyun-duyun dengan ayah mereka ke depan dari truknya dan pergi ke taman, dalam adegan yang manis dan lucu dan cukup mengerikan.

Kekuatan besar film ini berasal dari kontradiksi emosional tersebut dan dari penolakan Machoian untuk mendamaikannya dengan mudah atau dapat diprediksi. Pada saat-saat terakhir ia mengatur dua pembalikan yang cepat dan mengejutkan, melepaskan ketegangan cerita yang terakumulasi dengan cara yang tidak dapat diharapkan oleh siapa pun di layar dan hanya sedikit penonton.

Anda kemungkinan besar akan meninggalkan “The Killing of Two Lovers” dengan perasaan tertekan, tergerak, dan sedikit terganggu oleh kesimpulannya. Apakah ini requiem untuk keluarga Amerika, atau himne untuk ketahanannya yang babak belur? Kemungkinan yang paling menggelisahkan adalah mungkin keduanya. Impuls manusia terbaik dan terburuk jarang terselesaikan tetapi malah dibiarkan bertarung satu sama lain hingga seri.

Please follow and like us:
Pin Share