Ulasan Pengiriman Prancis

Ulasan Pengiriman Prancis – Jurnalisme adalah bidang ilmu yang luar biasa. Selain mewartakan, ia juga bercerita. Sebuah cerita bisa menjadi inspirasi, menarik, menegangkan, atau bahkan kombinasi dari semua ini. Dengan kata lain, jurnalisme yang baik selalu memiliki tujuan. Ada seseorang di balik tulisan, terlepas dari bentuk atau gayanya.

Ulasan Pengiriman Prancis

ukhotmovies – Untuk cinta The New Yorker, Wes Anderson menciptakan The French Dispatch sebagai surat cinta untuk jurnalis. Selain fitur visual yang memunculkan jawaban “Bagaimana Anda bisa mendapatkan ide seperti itu?”, ada juga cara berbicara unik yang dihadirkan seperti visualisasi artikel majalah. Namun, tidak ada jejak kemanusiaan sebagai elemen esensial jurnalisme.

Di kota fiksi Ennui-sur-Blasé (secara harfiah berarti “kebosanan karena ketidakpedulian”), editor majalah French Dispatch Arthur Howitzer Jr. (Bill Murray) meninggal karena serangan jantung. Menurut surat wasiat, majalah tersebut akan menghentikan produksinya setelah edisi terakhir, yang mencakup empat artikel dan sebuah obituari.

Howitzer didasarkan pada salah satu pendiri New Yorker Harold Ross, dan cinta Anderson untuk editornya jelas. “Saya tidak akan membunuh siapa pun,” kata howitzer tentang surat staf. Howtizer adalah editor ideal yang enggan mengubah atau mengurangi pekerjaan jurnalis. Tapi aku merasa harus melakukannya. Lebih khusus lagi, Anderson perlu mengevaluasi bagaimana laporan itu disajikan, yang seringkali terlalu padat dan sulit untuk diikuti.

Baca Juga : The Last Duel Movie Review

Anderson terobsesi dengan sifatnya sendiri, seolah-olah dia tidak peduli dengan fitur jurnalistiknya sebagai penyiar (menulis surat cinta). Cycling Reporter adalah segmen pembukaan singkat di mana Herbsaint Sazerac (Owen Wilson) bersepeda Ennui-sur-Blasé untuk mengkarakterisasi kota. Di akhir laporan, pemirsa masih akan merasa asing dengan kota itu, kecuali bahwa itu adalah “dunia aneh Wes Anderson lainnya”.

J.K.L.’s Article 2 (masterpiece of concrete) Berensen (Tilda Swinton) adalah segmen yang paling menarik, seorang tahanan bernama Moses Rosenthaler (Benicio del Toro) yang bakat melukisnya ditemukan oleh dealer seni Julian Cadazio (Adrien Brody). sebuah cerita tentang. Lukisan Rosenthaler terinspirasi oleh Simone (Léa Seydou), sutradara yang memiliki hubungan rahasia dengannya.

Lucinda Clements (Frances McDormand) telah menerbitkan artikel ketiga, “Revision of the Manifest,” merinci peristiwa revolusioner yang disebabkan oleh kaum muda, dengan Zeffirelli (Timothy Chalamet) sebagai salah satu karakternya. Sementara itu, di ruang makan pribadi sekretaris polisi, lampu latar rendah (Jeffrey Wright) mengantisipasi perwira polisi legendaris dan koki Neskafie (Steven Park) ketika sindikat kriminal yang dipimpin oleh Schofer (Edward Norton) menculik putranya Komisaris. Saya mengikuti setelah melapor di arah luar (Mathieu Amalric).

The French Dispatch memiliki fase produksi langsung di Angouleme, disesuaikan dengan sutradara, dengan semua elemen untuk memuaskan penggemar Wes Anderson. Gambar simetris, tata letak artistik buatan tangan yang menciptakan suasana teater, adegan umum pementasan imajinatif Komedi aneh (saat polisi menyerang markas penculik di Bagian 4, akting kartun, termasuk komedi, adalah tempat (favorit saya karena sifatnya )-penampilan selebriti yang dilanggan sutradara.

Sebagai nilai tambah, Anderson kini telah memasukkan beberapa rangkaian animasi yang terinspirasi dari kartun The Adventures of Tintin (sebelumnya disutradarai oleh Gwenger Maine, yang mengerjakan Isle of Dogs). Alhasil, keunggulan pengiriman Prancis sebagai parade visual semakin tak terbantahkan.

Tapi sekali lagi, bisakah jurnalisme menyulut emosi? Tidak harus bentuknya yang megah. Saya terkesan dengan artikel Laura Bicker (coronavirus Korea: bagaimana “pelacakan, pengujian, dan perawatan” dapat menyelamatkan nyawa). Tidak ada bahasa tingkat tinggi. Sebuah artikel informatif yang cerdik dimulai dan diakhiri dengan kisah seorang wanita yang mengikuti tes Covid-19. Sederhana, tapi itu sedikit manusiawi. The

French Dispatch seperti majalah dengan sampul yang indah penuh dengan foto-foto indah dan pernak-pernik unik, dicetak di atas kertas berkualitas tinggi. Banyak yang akan tertarik untuk membelinya, bahkan mungkin mengoleksinya dan memajangnya di rak khusus. Kolektor itu bangga dengan koleksinya kepada tamunya, tetapi senyumnya memudar ketika dia bertanya, “Jadi, seberapa bagus tulisannya?”

Please follow and like us:
Pin Share