Ulasan Martin Eden – Kisah mendebarkan Jack London tentang kesuksesan hampa

Ulasan Martin Eden – Kisah mendebarkan Jack London tentang kesuksesan hampa – Tkesepian yang mengerikan dari kesuksesan adalah subjek dari film yang menyerap ini, sama dalam beberapa cara yang aneh dengan kesepian kegagalan; ini juga tentang perasaan rahasia dan memalukan bahwa kegagalan adalah satu-satunya keadaan yang benar, yang harus ditinggalkan oleh orang sukses.

Ulasan Martin Eden – Kisah mendebarkan Jack London tentang kesuksesan hampa

ukhotmovies – Martin Eden juga tentang kapitalisme dan perusahaan dan janji besar abad ke-20 bahwa kerja keras dan pertaruhan yang berani di jalur karier tertentu di awal kehidupan seseorang dapat membawa siapa pun, betapapun rendahnya, menuju kekayaan. Dan yang lebih penting, ini tentang janji yang memusingkan bahwa komunikasi massa yang dimungkinkan oleh perdagangan akan membuat seni itu sendiri menguntungkan: bahwa sebenarnya menulis novel, menangkap imajinasi jutaan orang, dapat mengangkat Anda menjadi selebritas heroik.

Baca Juga  : Ulasan Maaf Kami Merindukanmu

Martin Eden adalah adaptasi gratis dari novel tahun 1909 karya Jack London, penulis The Call of the Wild dan dirinya sendiri salah satu penulis pertama yang menghasilkan banyak uang dari menulis. Sutradara dan penulis bersama Pietro Marcello telah mentransplantasikan aksi dari California ke Naples, tetapi tetap menggunakan nama Inggris pahlawannya.

Aksi ini diselingi dengan rekaman arsip, beberapa jelas diwarnai, beberapa ditembak oleh Marcello sendiri; meskipun berlatar sebelum perang dunia pertama, momen-momen arsip yang seperti mimpi ini diambil dari waktu mana pun di abad ini, ternyata hingga tahun 1960-an dan 70-an, seolah-olah kisah Martin telah menjadi firasat sejarah populer. Marcello menggunakan teknik newsreel-collagist ini dalam film dokumenter terbarunya For Lucio , tentang penyanyi-penulis lagu Lucio Dalla.

Luca Marinelli memainkan sosok Eden yang agak vulgar, seorang otodidak yang berkomitmen keras, mencari nafkah di angkatan laut pedagang tetapi bermimpi menjadi seorang penulis, dengan kisah-kisah yang marah dan suram tentang kesengsaraan kehidupan orang-orang yang bekerja. Ketika dia menyelamatkan seorang pria muda yang lahir dengan baik bernama Arturo (Giustiniano Alpi) dari dipukuli di tepi laut (film menyerahkan kepada kita untuk bertanya-tanya mengapa sebenarnya Arturo berkeliaran di sana), Arturo membawa Eden pulang untuk bertemu keluarganya yang kaya.

Eden langsung jatuh cinta dengan saudara perempuan Arturo yang anggun dan cantik, Elena (Jessica Cressy) dan memulai pacaran yang sepenuh hati. Eden juga memulai bisnis yang putus asa dengan mengirimkan cerita-ceritanya ke penerbit yang mengirimkannya kembali melalui pos kembali; ia juga berada di bawah pengaruh sosialis karismatik Russ Brissenden (Carlo Cecchi), yang dengan keras menuntut agar dia tetap setia pada perjuangan kelas; Eden menjadi terpikat pada Darwinisme sosial dan individualisme yang diajarkan oleh Herbert Spencer.

Tak pelak lagi, kemarahan kasar Eden pada kelas penguasa adalah kekuatan pendorong utama imajinasinya dan kemenangan sastra akhirnya; titik di mana Elena dan keluarganya akhirnya memutuskan bahwa mereka menyetujuinya sekarang karena dia sukses besar adalah titik yang sama di mana dia dengan marah dan putus asa menolaknya, tersiksa oleh kebingungannya pada betapa sedikit dia mengerti atau menikmati kesuksesan yang dia rindukan.

Mungkin jika dia menjadi kaya seperti calon mertuanya menjadi kaya – dalam bisnis – dia mungkin tidak akan begitu menderita. Tetapi keberhasilan sastra didasarkan pada beberapa kebijaksanaan atau wawasan yang dianggap superior tentang kondisi manusia, yang bagi Eden terasa seperti penipuan eksistensial. Dan dia, bagaimanapun, telah menghasilkan kekayaan yang egois dengan cerita-cerita tentang kemiskinan.

Film ini telah dibandingkan dengan tahun 1900, dan ada beberapa poin perbandingan; Saya juga menemukan diri saya memikirkan Dickens’s David Copperfield dan kerinduannya akan panggilan penulis, dan kekayaan William Dorrit yang tiba-tiba. Ada juga novel Oil! 1927 karya Upton Sinclair, dasar dari film Paul Thomas Anderson There Will Be Blood , atau memang kisah Charles Foster Kane dalam Citizen Kane karya Welles , berdasarkan kehidupan WR Hearst.

Ada daya tarik abadi dan beracun dari kekayaan yang luar biasa, kesuksesan yang mungkin diimpikan oleh kebanyakan orang sementara cukup yakin bahwa mereka tidak akan pernah bisa mencapai atau pantas mendapatkan hal seperti itu. Dan itu bahkan lebih kuat dalam kasus seorang penulis yang mungkin memimpikan hal seperti itu menjadi kenyataan.

Ada juga gema yang menarik dari novel Elizabeth Taylor tahun 1957 Angel , tentang seorang wanita muda yang menjadi penulis buku laris melalui kekuatan kemauan dan, seperti Eden, harus dengan marah dan tidak berterima kasih menolak tawaran pekerjaan yang tidak artistik sejak awal dalam hidupnya.

Martin Eden adalah kisah sedih tentang seorang pria sedih yang tidak memiliki kapasitas untuk kebahagiaan dan yang tercengang menemukan bahwa kesuksesan artistik sama terganggunya dengan jenis lainnya. Tapi ada semacam sensasi dalam menelusuri kemajuannya dari compang-camping menjadi kaya hingga musnah.

Please follow and like us:
Pin Share