Ulasan Film The King’s Man: Apakah Prekuel Kingsman layak untuk ditunggu?

Ulasan Film The King’s Man: Apakah Prekuel Kingsman layak untuk ditunggu? – Dari semua film besar yang tertunda akibat pandemi, rasanya The King’s Man berada di bawah radar meski tak kalah terpengaruh dengan No Time to Die .

Ulasan Film The King’s Man: Apakah Prekuel Kingsman layak untuk ditunggu?

 Baca Juga : Ulasan film Don’t Look Up: Sangat Layak Untuk Ditonton

ukhotmovies – Seperti film James Bond terakhir Daniel Craig, prekuel Kingsman awalnya ditetapkan untuk rilis pada November 2019. Serangkaian langkah diikuti dari Februari 2020 hingga September 2020 dan kemudian dari Februari 2021 hingga Agustus 2021, sebelum akhirnya ditetapkan pada tanggal rilis Desember 2021. .

Kedatangan akhirnya datang pada saat yang menakutkan, terjepit di antara Spider-Man: No Way Home dan The Matrix Resurrections di AS. The King’s Man tiba setelah kedua film tersebut di Inggris pada Boxing Day, tetapi masih ada kekhawatiran bahwa film itu bisa kalah melawan persaingan serius seperti itu.

Dan akan sangat disayangkan jika terbukti demikian. Setelah Kingsman: The Golden Circle yang mengerikan , Matthew Vaughn telah memberikan blockbuster Inggris kuno yang bagus yang, meskipun tidak sempurna, memberikan sensasi mata-mata dan kejutan besar.

Kembali di Kingsman: The Secret Service , Harry Hart (Colin Firth) memberi tahu Eggsy (Taron Egerton) bagaimana kelompok Kingsman terbentuk setelah Perang Dunia I. Sekelompok elit Inggris yang kehilangan orang dalam konflik global membentuk dinas intelijen swasta, bertujuan untuk melindungi dunia.

The King’s Man menceritakan kisah ini melalui mata Orlando Oxford (Ralph Fiennes) yang meninggalkan dinas aktif untuk bergabung dengan Palang Merah. Setelah kematian istrinya selama Perang Boer, ia berkomitmen untuk melindungi putranya Conrad (Harris Dickinson) dari dunia dan bahkan isyarat perang.

Namun, pada tahun 1914, Oxford mendapati dirinya dengan enggan ditarik kembali ke dalam konflik ketika sekelompok tiran, termasuk Grigori Rasputin (Rhys Ifans), berkumpul untuk merencanakan perang yang akan memusnahkan jutaan orang.

Dengan pemimpin misterius yang hanya dikenal sebagai Gembala, kelompok jahat mengatur sepupu Raja George, Kaiser Wilhelm dan Tsar Nicholas (semuanya Tom Hollander) melawan satu sama lain untuk memicu pertempuran global. Saat Oxford berpacu dengan waktu, dapatkah dia menghentikan penjahat tepat waktu untuk mencegah bencana di seluruh dunia?

Kekuatan The King’s Man terletak pada cara Vaughn – yang ikut menulis film dengan Karl Gajdusek – menjalin sejarah kehidupan nyata ke dalam narasi. Dalam versi ulang sejarah ini, agen Kingsman pertama hadir di acara-acara seperti pembunuhan Archduke Franz Ferdinand.

Jika Anda tidak akrab dengan asal-usul Perang Dunia I, ada aspek-aspek yang tampak begitu aneh sehingga pastilah sebuah penemuan untuk film tersebut. Namun, Vaughn berhati-hati untuk tetap setia pada sejarah dan hanya menambahkan Kingsman berkembang di subplot dari komplotan penjahat jahat yang berencana untuk menghancurkan dunia. Pendekatan ini menambahkan elemen unik dan lebih cerdas ke film daripada yang Anda harapkan.

Kadang-kadang, rasanya seperti Vaughn ingin membuat film perang dan memasukkan elemen Kingsman ke dalamnya, bukan sebaliknya. Ini berarti Anda akan belajar lebih banyak tentang Perang Dunia I daripada yang sebenarnya Anda lakukan tentang awal organisasi Kingsman, yang sebenarnya bukan inti dari cerita asal.

Ada juga pengekangan untuk sebagian besar The King’s Man , berpotensi karena koneksi ke periode sejarah yang gelap. Di mana sebelumnya serial ini memperlakukan kekerasan sebagai sedikit jape, prekuelnya lebih bernada suram dan ada tingkat emosi yang tidak dimiliki film lain.

Ini belum tentu seperti yang Anda harapkan dari seri yang sebelumnya menampilkan Elton John melawan anjing robot, tetapi ini adalah perubahan yang disambut baik. Bahkan jika ceritanya sering berliku-liku agar sesuai dengan sejarah kehidupan nyata ke dalam seri Kingsman , Anda tidak dapat menuduh Vaughn hanya melakukan hal yang sama yang dia lakukan di dua seri pertama.

Masih ada sentuhan khas Kingsman yang dapat ditemukan di tempat lain, seperti kamera hiperkinetik selama adegan pertarungan. Karena tidak terlalu sering digunakan, itu membuat dampak yang lebih besar ketika itu, seperti selama urutan liar Rusia-set sebagai Oxford, Conrad dan Shola (Djimon Hounsou) mengambil Rasputin.

Bagi mereka yang menganggap film Kingsman lainnya berlebihan, ada sedikit kekerasan di sini. Itu muncul ke depan dalam klimaks, termasuk pemenggalan kepala yang konyol, tetapi seperti ceritanya, Vaughn lebih terkendali dan disambut. Ini menambah perasaan prekuel menjadi blockbuster mata-mata sekolah tua yang berkelas, daripada komedi aksi di muka Anda.

Kelas bersinar dalam pemeran bertumpuk yang memanfaatkan karakter satu nada sebaik-baiknya, dengan Ralph Fiennes dan Gemma Arterton yang menonjol. Harris Dickinson paling berjuang dengan karakter kurusnya, yang kebanyakan hanya ingin bergabung dalam pertarungan dan menjadi stroppy ketika ayahnya tidak mengizinkannya.

Untungnya, Fiennes ‘Oxford adalah karakter sentral di sini dan memiliki perkembangan paling banyak, membawa beban emosional film. Bahkan dia dikalahkan oleh Rhys Ifans dalam giliran yang aneh dan menghibur sebagai Rasputin, sementara Tom Hollander sangat baik sebagai tiga sepupu di pusat konflik.

The King’s Man mungkin tidak sepenuhnya seperti yang diharapkan oleh penggemar Kingsman , tetapi Vaughn masih memercikkan cukup banyak untuk membuat para penggemar tetap terhibur. Prekuelnya tidak terlalu menyoroti organisasi mata-mata rahasia, tetapi masih menjadi tontonan blockbuster yang memuaskan untuk Natal ini.

Please follow and like us:
Pin Share