Ulasan Film Kontroversi David Oyelowo Yang Berjudul Come Away

Ulasan Film Kontroversi David Oyelowo Yang Berjudul Come Away – Berkaitan dengan Hollywood, “penyaringan suara” — yang juga dapat disebut sebagai “pengisian suara”, “gerombolan tidak suka”, dan “pengeboman ulasan” di antara moniker lainnya — adalah praktik menambah peringkat dan ulasan yang dibuat pengguna untuk memengaruhi persepsi tentang film, serial televisi, atau konten lainnya. Selama dekade terakhir, praktik tersebut telah memengaruhi proyek-proyek Hollywood: film Marvel, pemenang Oscar, dan fitur indie.

Ulasan Film Kontroversi David Oyelowo Yang Berjudul Come Away

 Baca Juga : Review Film First Cow 

ukhotmovies – Hal yang paling Anda takuti sebagai pembuat film adalah bau apa pun yang menumpuk di sekitar film Anda,” jelas David Oyelowo, yang membintangi dan memproduseri Come Away, sebuah fitur mendatang yang telah menjadi sasaran upaya semacam itu secara online. “Di era ketika ada begitu banyak konten untuk diambil, yang diperlukan hanyalah melihat peringkat di IMDb atau di trailer untuk secara tidak sadar membuat keputusan apakah Anda akan terlibat dengan konten itu atau tidak.”

Peringkat yang dibuat pengguna di situs-situs seperti YouTube, IMDb, dan Rotten Tomatoes telah lama digunakan sebagai sarana untuk menurunkan persepsi dan minat yang mungkin terhadap fitur-fitur mendatang. Pembuatan ulang Ghostbusters 2016 yang digawangi perempuan ditargetkan dalam kampanye yang, pada saat itu, menjadikannya yang paling “tidak disukai” dalam sejarah situs tersebut. Banyak film, termasuk James Baldwin doc I Am Not Your Negro dan film Marvel yang dipimpin oleh wanita Captain Marvel, telah menjadi fokus kampanye online yang ditargetkan. Banyak film yang menjadi target di masa lalu menyentuh tema ras atau gender, atau digawangi oleh wanita atau pemeran non-kulit putih.

Bagi Oyelowo, Come Away bukanlah film pertamanya yang mengalami pelecehan ini. Dia melihat reaksi online serupa untuk fitur 2016-nya A United Kingdom, di mana dia memerankan Pangeran Seretse Khama, yang jatuh cinta dan menikahi seorang wanita kulit putih Inggris, Ruth Williams, yang diperankan oleh Rosamund Pike. “Kami mendapat omelan dan masuknya komentar negatif rasial sehingga Fox Searchlight harus menghapus halaman Facebook kami,” kenang Oyelowo.

“Ini telah menjadi sesuatu yang saya alami dalam karir saya, secara teratur,” katanya, “menjadi orang kulit hitam yang cenderung condong ke konten aspirasional. Sepertinya orang-orang ini menganggap itu yang paling menyedihkan. ”

Secara tradisional, sistem peringkat IMDb, yang diukur dengan satu hingga 10 bintang, tersedia bagi pengguna setelah sebuah judul ditampilkan, kepada publik, setidaknya sekali. Sementara Come Away akan dirilis pada video-on-demand premium dan lokasi teater terbatas pada 13 November melalui Relativity Media, peringkatnya tersedia lebih awal karena judul tersebut memulai debutnya di Festival Film Sundance 2020 pada bulan Januari. Sementara peringkat pengguna telah tersedia selama berbulan-bulan, pembuat film melihat perubahan pada skor IMDb setelah rilis trailer 9 Oktober. (Media Relativitas yang baru diluncurkan mengambil hak A.S. atas film tersebut bulan ini.)

“Untuk film yang belum dirilis — peringkatnya seharusnya didasarkan pada orang-orang yang menonton film — jelas ada sesuatu tentang nada dan sifat film yang menabrak orang-orang tertentu,” kata Oyelowo. “Salah satu hal pertama yang saya lakukan adalah membuat IMDb sadar akan hal ini karena saya tahu itu berdampak pada A United Kingdom lima tahun lalu.” Peringkat pengguna untuk film tersebut telah diturunkan.

Come Away, disutradarai oleh Brenda Chapman, dimaksudkan sebagai prekuel fantasi klasik Alice in Wonderland dan Peter Pan. Oyelowo dan Angelina Jolie berperan sebagai orang tua bagi Alice (Keira Chansa) dan Peter (Jordan A. Nash), yang menggunakan imajinasi mereka untuk mengatasi tragedi keluarga yang sulit.

Banyak komentar pengguna di trailer berfokus pada fakta bahwa karakter Alice dan Peter diperankan oleh aktor anak-anak bukan kulit putih. “Film ini sama sekali tidak berakar pada ras. Kebetulan keluarga seperti itu akan dan dapat secara historis ada pada waktu itu dalam sejarah Inggris, namun bukan norma dari apa yang biasa Anda lihat, ”catat Oyelowo. “Kami menyadari bahwa kami memiliki situasi di tangan kami, seperti yang disadari oleh orang-orang di Disney setelah John Boyega berperan sebagai Stormtrooper di Star Wars atau Halle Bailey untuk The Little Mermaid.”

Pada saat pengumumannya pada Juli 2019, casting Bailey sebagai pemeran utama adaptasi live-action dari animasi Disney 1989 menimbulkan reaksi rasis online dengan individu-individu yang berpendapat bahwa putri duyung di pusat dongeng Hans Christian Anderson dan animasi berwarna putih. Adapun Boyega, individu online berpendapat bahwa Stormtroopers tidak mungkin Black, dan memulai tagar menyerukan boikot 2015 J.J. Angsuran yang diarahkan oleh Abrams.

Pada bulan Februari 2019, agregator ulasan Rotten Tomatoes mengumumkan bahwa mereka akan menghapus skor “Ingin Melihat” – persentase yang dibuat pengguna yang dimaksudkan untuk mengukur minat penonton pada sebuah judul – yang telah ditargetkan di masa lalu selama periode pra-rilis film. Juga pada bulan Februari 2019, direktur manajemen proyek YouTube Tom Leung dalam seri video perusahaan mencatat bahwa tim pengembangan produk telah memulai diskusi tentang cara memerangi “gerombolan yang tidak suka”, mencatat bahwa satu opsi adalah menghapus fungsi tersebut sama sekali. (Dalam video tersebut, Leung membahas masalah tersebut karena berkaitan dengan pembuat konten situs itu sendiri, bukan trailer film.)

Di bagian komentar di halaman YouTube yang menampung satu trailer Come Away (ada beberapa), pengguna mengeluh tentang “tidak suka” menghilang atau tidak dihitung. Tidak jelas apakah ini masalahnya atau apakah YouTube dan algoritmenya menyingkirkan kemungkinan suara dari kampanye yang ditargetkan. YouTube tidak menanggapi permintaan komentar dari THR.

Untuk bagiannya, IMDb milik Amazon, yang menawarkan lebih dari 250 juta pengunjung unik bulanan di seluruh dunia, menyatakan bahwa ulasan penggunanya bukan rata-rata dari semua ulasan tetapi “rata-rata tertimbang” yang digunakan, menurut bagian Pertanyaan yang Sering Diajukan di situs tersebut, “berbagai filter” diterapkan untuk mengurangi kejadian seperti pengisian suara dan kemungkinan brigade. IMDb tidak mengungkapkan filter atau bagaimana algoritme mengidentifikasi dan memerangi kemungkinan peringkat ganas, sehingga sistem tidak dapat dipengaruhi. IMDb tidak menanggapi permintaan komentar dari THR.

Baca Juga : Film Bergenre Thriller Asal Amerika Yang Terinspirasi Dari Cerita Rakyat 

“Setiap orang yang menonton film atau acara memiliki sejarah dan selera pribadi mereka sendiri, yang menjadi faktor bagaimana pengguna memberikan suara pada sebuah judul. Hanya karena banyak kritikus atau pengguna IMDb lainnya menikmati judul tertentu, tidak berarti semua orang merasakan hal yang sama,” baca bagian FAQ yang membahas kekhawatiran tentang kemungkinan peringkat ulasan palsu. Di luar sistem peringkat, pada tahun 2017, perusahaan menonaktifkan papan pesannya, dengan alasan bahwa fungsi tersebut tidak lagi memberikan “pengalaman yang positif dan bermanfaat,” menurut pernyataan di situs web perusahaan. “Mereka tidak bisa mengatakan, ‘Ini adalah kebebasan berbicara. Orang-orang harus diizinkan untuk mengatakan apa yang ingin mereka katakan.’ Platform mereka digunakan secara diam-diam, apakah itu untuk mempengaruhi pemilihan atau penerimaan konten budaya, ”kata Oyelowo, yang berharap studio menjadi lebih proaktif dalam menanggapi online, serangan rasis yang dapat memiliki “rasa ruang lingkup dan skala yang salah.”

Dia memohon: “Ini sekelompok kecil orang. Anda harus mendahuluinya. Kami adalah kurator budaya dan kami dapat membangun dunia yang ingin kami lihat dengan membuat konten seperti ini.” Dia juga berharap untuk melihat tindakan dari perusahaan teknologi yang fungsi situsnya secara aktif terus mempengaruhi pra-rilis dan promosi judul.

“Kami baru saja mengalami musim panas di mana semua perusahaan ini setelah pembunuhan George Floyd merasa perlu, cukup tepat, untuk mengeluarkan pernyataan tentang perusahaan mereka dan bagaimana perasaan mereka tentang ketidakadilan rasial, apa yang akan mereka lakukan tentang hal itu, “Ucap Oyelowo. “Ini benar-benar salah satu bidang utama yang dapat ditingkatkan oleh perusahaan teknologi ini.”

Please follow and like us:
Pin Share