Ulasan Film Blaxploitation Alice

Ulasan Film Blaxploitation Alice – Dalam bio saya di sini di situs kami tercinta, saya menyatakan cinta untuk film Blaxploitation. Sayangnya, saya tidak dapat mengumpulkan kasih sayang untuk “Alice,” upaya yang benar-benar mengerikan untuk menggunakan kiasan genre untuk menggabungkan cerita pemberdayaan perempuan dengan daftar periksa apa yang menurut penulis/sutradara Krystin Ver Linden sebagai simbol Kegelapan.

Ulasan Film Blaxploitation Alice

ukhotmovies – Jika film ini adalah seseorang, itu akan memberi tahu Anda bahwa ia memiliki teman kulit hitam dan memilih Obama dua kali. Itulah betapa sederhananya hal itu tentang ras. Itu juga sangat takut untuk menyinggung sehingga berbatasan dengan parodi ini adalah film di mana orang Afrika-Amerika yang diperbudak disebut sebagai “domestik” alih-alih kata-kata yang Anda tahu betul mereka akan dipanggil oleh pemilik perkebunan.

Salah satu “domestik” itu bahkan memberikan klise “hmmmmmmm-HMMMMMMMM!” Wanita kulit hitam bersenandung di soundtrack. Kami biasanya tidak melihat penyanyi ini di layar, tetapi tujuannya selalu untuk menggarisbawahi penderitaan Black. Kali ini, dia bersenandung sambil menyapu teras rumah tuannya.

Mayat seorang pria yang berusaha melarikan diri berada di latar belakang, sebagian diburamkan untuk merampas citra kekuatan apa pun. Paul Bennet ( Jonny Lee Miller ) memerintahkan agar juru masaknya, Alice ( Keke Palmer ) melihat orang yang sudah meninggal. Inilah yang terjadi ketika Anda tidak setia, dia memperingatkan. Bennet telah mengajari Alice membaca sehingga dia bisa membacakan untuknya setiap hari Minggu sebelum dia memperkosanya. Untungnya, kita terhindar dari harus duduk melalui adegan kekerasan seksual.

Kami, bagaimanapun, bisa melihat Alice dipukuli, diseret, dan diikat ke tiang sebelum dimasukkan ke dalam alat wajah yang mengerikan. Tepat sebelum melepaskannya beberapa hari kemudian, Bennet mengencingi wajahnya. Kita juga bisa melihat itu. Namun, kamera Ver Linden menjadi malu ketika, sebagai pembalasan, Alice memasukkan pecahan kaca ke mata budaknya sebelum melarikan diri.

Ini adalah firasat bahwa balas dendam Black yang benar yang dijanjikan trailer akan sangat tidak memuaskan. “Alice” tidak peduli dengan pemirsa Afrika-Amerika yang muak dan bosan dengan adegan perbudakan dan narasi yang tertindas. Sebaliknya, itu tidak mau mengecewakan pemirsa kulit putih yang menganggap diri mereka sekutu rasial. Film seperti ini seharusnya memancing ketidaknyamanan mereka. Itu akan terjadi jika itu dibuat pada tahun itu terjadi.

Jika Anda pernah melihat trailer itu, Anda tahu bahwa pelarian Alice memuncak dengan dia berlari ke jalan beraspal. Film ini berusia 40 menit sebelum dia hampir dihancurkan oleh truk yang dikendarai oleh Frank (Common). Adegan ini difilmkan dengan sangat tidak tepat sehingga kejutan apa pun dari Alice yang tiba-tiba menemukan jalan raya selama masa perbudakan hilang.

Baca Juga : Ulasan Film Pixar’s Luca

Terungkap bahwa kita berada di tahun 1973, tahun Cleopatra Jones karya Tamara Dobson dan Coffy karya Pam Grier. Reaksi Frank terhadap Alice bertentangan dengan kepercayaan. Inilah wanita berlumuran darah ini, berpakaian seperti Kizzy dari “Roots” dan panik karena dia belum pernah naik truk sebelumnya. Dia tidak tahu tahun berapa sekarang dan dia muntah di kursinya. Frank sama sekali tidak khawatir. Mungkin dia mengalami amnesia, pikirnya.

Ini mengarah ke adegan ruang gawat darurat dengan cameo yang lucu dan tidak kompeten oleh jenis perawat pirang yang Anda temukan di rumah sakit yang dijalankan oleh Roger Corman . Dia menghukum Alice untuk evaluasi psikiatri 72 jam sebelum Frank membantunya melarikan diri.

“Mereka akan mengebor lubang di otakmu!” dia memberitahunya. Kedua pemeran utama tidak memiliki chemistry, dan mereka dipaksa untuk mengucapkan dialog yang mengerikan sehingga Anda merasa kasihan pada mereka. Palmer memberikannya permainan, upaya yang terhormat, tetapi Common memberikan kinerja terburuk dalam karirnya. Pada awalnya, saya pikir mereka berdua tampak seperti dipaksa untuk muncul di film ini. Kemudian saya melihat bahwa mereka adalah produsernya.

Setiap adegan dalam “Alice” menimbulkan pertanyaan yang menghilangkan penangguhan ketidakpercayaan seseorang. Ketidakmampuan Ver Linden untuk membangun salah satu bagian dari alam semesta film membuat film itu hancur. Dia membuat aktornya terdampar, tidak pernah membiarkan mereka menjadi tiga dimensi atau apa pun yang menyerupai akal sehat.

Sudut perbudakan modern tidak hanya tidak dapat dijelaskan tetapi juga merupakan ripoff dari “ Antebellum .” Film itu jauh lebih keji tetapi juga lebih bisa dipercaya. Dan itulah film dengan taman hiburan perbudakan! Judul pembuka mengatakan “Alice” adalah “terinspirasi oleh peristiwa nyata”, frasa umum yang terseret ketika pembuat film ingin Anda membeli omong kosong yang tidak dapat dijual.

Babak kedua yang terinspirasi Blaxploitation secara eksponensial lebih buruk daripada yang pertama. Alice menemukan kotak memori Frank, mengungkapkan bahwa dia pernah menjadi Black Panther. Dia juga menemukan semua buku tentang pemberdayaan Hitam ini, yang dia baca secepat Johnny Five, robot pembaca cepat dari ” Sirkuit Pendek .” Saat dia mendapatkan pendidikan, film tersebut menampilkan montase orang-orang seperti Malcolm X dan Angela Davis.

Klip di luar konteks dan karena itu tidak berguna sebagai apa pun selain layanan bibir fetisistik. Pada suatu sore, Alice menjadi radikal dan, setelah panik karena sinyal telepon yang sibuk, menjadi ahli dalam memanggil setiap nama di buku telepon yang terdengar seperti penindasnya. Untungnya, rasis yang menyembunyikan orang kulit hitam dan menggunakannya sebagai budak telah mencantumkan nomor.

Please follow and like us:
Pin Share