Ulasan Dunkirk

Ulasan Dunkirk

Ulasan Dunkirk – Ramping dan ambisius, tidak sentimental dan bombastis, sangat berpusat pada pria, epik Perang Dunia II Christopher Nolan “Dunkirk” menampilkan kecenderungan sutradara terbaik dan terburuk. Yang terbaik menang dan yang terburuk surut dalam ingatan ketika Anda memikirkan kembali pengalaman itu—asalkan Anda ingin mengingat “Dunkirk,” sebuah film yang seharusnya melelahkan dan berhasil. Kurang berdasarkan film perang & lebih berdasarkan gambar bencana (atau kelangsungan hidup), ini merupakan karya ansambel yg menceritakan pengungsian tentara Inggris yg terjebak pada pelabuhan & pada pantai Dunkirk, Prancis, pada akhir Mei dan awal Juni 1940 , dengan Jerman, yang telah mendorong pasukan Sekutu secara praktis ke laut, mendekat untuk satu sapuan terakhir.

ukhotmovies – Jika Anda ingin membuat daftar setiap fobia yang dapat Anda pikirkan, Anda harus mencentang banyak kotak setelah melihat film ini. Takut ketinggian, api, tenggelam, ruang terbatas, kegelapan, pengabaian—sebut saja, itu terwakili dalam gambar-gambar jernih yang mengerikan dari sinematografer Hoyte van Hoytema. Dan jika Anda melihat film di salah satu bioskop yang menayangkannya dalam format IMAX 70mm, pengalaman akan terasa lebih menyesakkan dan menyesakkan karena bentuk gambar yang tidak biasa. Ini dekat dengan rasio “Akademi” kuno yang umum untuk film-film yang dibuat pada dekade-dekade awal perfilman: persegi, tinggi, bukan lebar. Itu berarti bahwa ketika Anda berada di kokpit seorang pejuang yang menyelam ke arah air, atau berlari di belakang seorang prajurit infanteri yang menghindari penembak jitu Jerman, gagasan tentang “penglihatan terowongan,”

Film ini akan ditampilkan dalam format yang lebih luas di sebagian besar bioskop, tetapi saya ragu ini akan mengurangi efek keseluruhan: ini adalah pendorong utama sebuah film, menjatuhkan satu demi satu bom visual atau aural, dengan hampir tidak ada jeda untuk merenungkan apa itu. baru saja menunjukkan Anda. Menontonnya berarti merasa terkepung. Ini adalah periode di mana kekuatan militer Jerman sedang berkuasa dan harapan untuk kelangsungan hidup Inggris mulai surut. Kisah Dunkirk telah diceritakan di film sebelumnya, terutama dalam fitur berjudul sama tahun 1958 karya Leslie Norman, dan tidak ada kekurangan film lain tentang penyelamatan medan perang lainnya; tapi yang satu ini terasa berbeda, terutama karena cara pembuatannya.

Baca Juga : Fantastic Beasts: The Secrets of Dumbledore 

Nolan, yang juga menulis naskah film, menjatuhkan Anda ke tengah aksi dari bingkai pertama dan membuat Anda tetap di sana. Ini adalah film ansambel yang tidak hanya gagal menggambarkan sebagian besar karakternya melalui eksposisi tetapi tampaknya sangat bangga membiarkan mereka berlari tanpa nama melintasi layar pada jarak titik terbang, tersesat di tengah keramaian atau menyatu dengan asap atau air. Adegan kadang-kadang dimainkan selama beberapa menit tanpa dialog yang dapat didengar, hal yang jarang terjadi di bioskop komersial yang dibuat pada tingkat anggaran ini; bahkan lebih jarang dalam film-film Nolan sendiri, yang cenderung memperjelas narasi melalui pembuangan eksposisi verbal yang masif. Nolan dan van Hoytema menahan bidikan lebih lama dari norma Nolan, terkadang cukup lama untuk memungkinkan Anda mempertimbangkan segala sesuatu dalam bingkai dan memutuskan di mana Anda harus memusatkan perhatian.

Seperti sepupu Terrence Malick yang lebih gelisah , yang memasukkan gambar pertempuran dengan filosofi Transendental dalam ” The Thin Red Line ,” atau Robert Altman , yang melukis panorama peradaban mikrokosmik dalam film-film seperti ” Nashville ” dan ” Short Cuts “.,” “Dunkirk” memperlakukan setiap orang di pantai itu dan di berbagai pesawat dan kapal di dekatnya sebagai bagian dari organisme kolektif, kurang menarik untuk detail biografi mereka daripada untuk peran yang mereka mainkan dalam drama sejarah, betapapun besar atau kecilnya mereka. “Dunkirk” adalah apa yang saya suka sebut sebagai Gambar Peternakan Semut: ini adalah potret masyarakat, atau spesies, yang berjuang untuk hidupnya. Itu tidak terlalu tertarik pada penderitaan individu, kecuali mereka mencoba menyelamatkan diri atau yang lain Jika Anda bingung tentang siapa dan apa dari waktu ke waktu, Anda dapat yakin bahwa ini adalah fitur metode Nolan, bukan bug (permainan kata-kata).

Tom Hardy berperan sebagai pilot pesawat tempur yang mencoba meledakkan pilot Jerman dari langit sebelum mereka dapat menembaki tentara di darat dan menenggelamkan kapal di pelabuhan. Dia mungkin memiliki selusin baris dan menghabiskan sebagian besar film di balik topeng, seperti yang dia lakukan dalam kolaborasi terakhirnya dengan Nolan, ” The Dark Knight Rises “; tapi dia tetap membuat kesan yang kuat dengan memperlakukan karakter sebagai jumlah total dari tindakannya. Mark Rylance berperan sebagai warga sipil dengan putra remaja yang bertekad untuk mengemudikan kapal pesiar kecilnya ke Dunkirk dan menyelamatkan sebanyak mungkin orang; ada banyak penyelamat yang ditunjuk sendiri di sekitar Dunkirk; organisasi pamungkas mereka menjadi salah satu armada non-militer paling berani abad kedua puluh adalah sebagai inspirasi seperti yang Anda bayangkan.

Trio tentara, salah satunya dimainkan olehHarry Styles , bergegas dari kota ke pantai dan ke dermaga panjang yang membentang ke laut; ini adalah satu-satunya cara agar kapal-kapal besar dapat cukup dekat ke pantai untuk mengambil yang terdampar. Para calon penumpang berdoa agar mereka dapat naik ke kapal dan keluar sebelum lebih banyak pesawat Jerman mencabik-cabik mereka dengan peluru atau bom. Beberapa karakter, termasuk Hardy’s Farrier dan Rylance’s Mark Dawson atau Kenneth Branagh’s Commander Bolton, perwira Inggris berpangkat tertinggi di tempat kejadian, diberi nama. Yang lain hanya dikenali dari penampilan atau tindakan mereka secara umum, seperti Cillian Murphy , yang hanya dikenal sebagai “Prajurit Menggigil”; dia ditarik dari laut es oleh kapten Rylance dan sangat mendesak kru untuk berlayar menjauh dari Dunkirk, bukan ke arahnya.

Film ini memiliki bagian dari batu sandungan. Salah satunya adalah anonimitas karakter yang terus-menerus; hanya karena gambit adalah bagian sadar dari desain film tidak berarti itu selalu berhasil, dan ada saat-saat Anda mungkin bertanya-tanya apakah memperlakukan pemain pendukung sebagai sesuatu selain umpan meriam yang dimuliakan mungkin menghasilkan film yang sama kuatnya secara emosional. luar biasa. Salah perhitungan lainnya adalah skor, oleh Hans Zimmer , hiruk-pikuk drum Jung yang menggelegar, akord synth yang bergetar, dan efek string yang menderu yang kehilangan sebagian besar kekuatannya dengan menolak untuk diam, bahkan ketika keheningan atau kebisingan perang sekitar mungkin sama efektifnya, atau lebih dari itu. Penggunaan musik Zimmer yang berlebihan telah menjadi masalah sepanjang karir Nolan, tetapi di sini mungkin menjadi objek perdebatan. Situasi dan gambarnya begitu jelas sehingga skornya sering kali tampak mencoba menyelamatkan film yang tidak membutuhkan bantuannya.

Saya lebih fokus pada konstruksi naratif film yang rumit, tetapi begitu dampak mendalam film itu memudar, di sanalah pikiran saya mengembara. Seperti kebanyakan film Nolan, “Dunkirk” terobsesi oleh persepsi waktu yang relatif. Ini ditekankan di sini oleh lintas sektor Lee Smith . Smith telah mengedit semua film Nolan sejak ” Batman Begins “—termasuk ” Interstellar,” yang secara eksplisit tentang gagasan waktu berlalu lebih cepat atau lambat tergantung di mana Anda berada. “Dunkirk” memberi tahu kita dalam judul pembuka seperti babnya bahwa satu subplot utama berlangsung selama seminggu, yang lain dalam sehari, namun satu lagi dalam satu jam.Kemudian film melompat di antara mereka dengan cara yang memadatkan dan memperluas waktu untuk efek puitis—membuat, katakanlah, perjalanan pesawat yang mungkin memakan waktu tiga puluh detik tampaknya membutuhkan waktu yang sama persis dengan penyelamatan laut yang berlangsung berjam-jam.

Seseorang dapat membuat kasus bahwa ini merupakan intelektualisasi berlebihan dari sebuah kisah yang kuat dan sederhana. Tapi itu adalah mo Nolan dari “Mengikuti” dan ” Memento ” dan seterusnya, dan saya berbohong jika saya mengatakan itu tidak membuat saya terpesona, bahkan jika film tertentu tidak berbuat banyak untuk saya adegan-ke-adegan. Sering dikatakan bahwa trauma merusak persepsi seseorang tentang waktu. Ini adalah salah satu dari sedikit karya yang dapat saya pikirkan yang mempertimbangkan gagasan itu selama keseluruhan fitur, bukan hanya dalam urutan yang berdiri sendiri. (Tulang punggung skor Zimmer, dengan tepat, adalah jam yang berdetak.)

Jika seseorang bertanya kepada saya apakah saya menyukai film ini, saya akan menjawab tidak. Saya membenci bagian itu dan menemukan bagian lain berulang-ulang atau setengah matang. Tapi, mungkin secara paradoks, saya mengaguminya sepanjang waktu, dan telah memikirkannya terus-menerus sejak saya melihatnya. Bahkan aspek dari “Dunkirk” yang tidak cocok dengan saya adalah bagian dari semuanya. Ini adalah film visi dan integritas yang dibuat dalam skala epik, serangkaian proposisi yang didramatisasi dengan mesin, tubuh, air laut, dan api. Itu layak untuk dilihat dan diperdebatkan. Mereka tidak membuat mereka seperti ini lagi. Tidak pernah, sungguh.

Please follow and like us:
Pin Share