The Last Duel Movie Review

The Last Duel Movie Review

The Last Duel Movie Review – Fitur pertama Ridley Scott adalah The Duellists . Itu adalah film dengan pemain terkenal, konflik sentral antara laki-laki dalam konteks konflik antar bangsa, bukan hanya laki-laki tetapi laki-laki yang tentara dengan kuda, diatur di Perancis bersejarah, berdasarkan teks lain. Semua ini juga berlaku untuk film ini. Namun Scott masih dan kemungkinan akan tetap lebih terkenal untuk dua film berikutnya, keduanya juga terikat dalam dualitas dan identitas. Alien dan Blade Runner sama-sama menggambarkan masa depan, bukan masa lalu, tetapi rheum dari masa lalu yang bocor. Yang terakhir mungkin yang paling penting karena Scott akan kembali merekonstruksi film itu dalam beberapa versi, sejauh elemen-elemen kuncinya ditafsirkan secara berbeda.

ukhotmovies – The Last Duel hampir satu jam lebih lama dari The Duellists, tetapi dalam Bab-babnya menceritakan kembali bahkan untuk semua waktu yang mereka liput jauh lebih pendek daripada 25 tahun antara teatrikal dan potongan Final. Di sini hanya ada tiga versi, bukan tujuh, tetapi perbedaannya sangat mencolok.

18-rated untuk ‘kekerasan seksual, kekerasan berdarah yang kuat’ keduanya baik dalam bukti. Ada “berdasarkan peristiwa nyata” di awal dan ada cerita di bawahnya. Jean de Carrouges, dalam persidangan pertempuran, menguji tuduhan bahwa Jacque Le Gris telah memperkosa Marguerite de Carrouge. Dalam tiga bab, masing-masing berakhir pada 29 Desember 1386, kisah itu diceritakan kembali.

Baca Juga : Ulasan Far From the Madding Crowd

Artinya, kekerasan seksual berulang. Kekerasan berdarah yang kuat kurang begitu, tetapi pada saat kita mencapai bab dua, kita telah melihat seorang pria dipukuli sampai mati dengan ujung basah gauntletnya sendiri dan banyak lainnya berakhir hampir eksplosif. Seseorang menderita penghinaan ganda tidak hanya dari panah yang menyala ke wajah tetapi pakaiannya dipinjam. Kain bermotif itu mungkin menimbulkan pertanyaan tersendiri tetapi juga karena paletnya yang tidak bersuara.

Ini abu-abu. Bukan hanya secara moral, tetapi secara fisik. Sebuah kekayaan yang dihabiskan untuk pewarna untuk surcoats untuk mereka kemudian dicuci oleh arah fotografi. Dariusz Wolski telah bekerja dengan Scott beberapa kali dan ada lebih banyak warna dan variasi di The Martian dan trailer untuk House Of Gucci daripada ini. Mungkin ada lebih banyak di Dark City dan The Crow juga, atau setidaknya kontras yang lebih dalam. Apakah pemandangan diterangi oleh jendela kaca besar (mungkin karena ini diatur di Normandia?) atau lilin dalam jumlah besar (terlepas dari kendala anggaran rumah tangga) atau di kayu atau ford atau arena, ini tidak terlalu dingin dan membosankan.

Jean de Carrouge adalah Matt Damon, kekokohan bekas luka di bawah belanak yang menyedihkan. Dia mencari keadilan setelah kampanye melawan dia yang memuncak dalam serangan terhadap istrinya. Bab satu adalah miliknya. Mungkin dua kali lipat, pada kenyataannya, seperti yang disarankan adalah bahwa ketiga penulis masing-masing mengambil satu bagian. Adam Driver adalah le Gris, mengayunkan jubahnya seolah dia harus menjaga kru foley Kylo Ren sebagai penerima manfaat dari Disney. Dia adalah korban kesalahpahaman, diganggu oleh orang-orang yang tidak mengerti bagaimana segala sesuatunya dilakukan. Dia adalah seorang polyglot, seorang polymath, memiliki keterampilan dengan akun yang mencakup penggunaan bukan dari bendahara atau papan hitung tetapi sempoa. Jodie Comer adalah Marguerite, istri kedua dari pria yang lebih tua yang dibawa ke dalam perseteruan yang sudah lama memburuk. Dia adalah seorang penggarap tanah yang lebih baik daripada suaminya, yang diberikan oleh ibu mertuanya, sumber daya untuk diperdagangkan oleh ayahnya,

Ada banyak peran lain yang muncul dan muncul kembali. Alex Lawther sebagai Raja Charles VI, meskipun pada saat itu merupakan kabupaten dari empat pamannya. Dia berayun seperti yang diharapkan dari ‘yang tercinta’ menjadi ‘gila’ tetapi waktu duel dengan kelahiran dan kematian Dauphin pertama tidak disebutkan. Harriet Walter, Nicole de Carrouges, adalah kekasih putranya dan mengganggu istrinya dengan tindakan yang tidak setara. Ben Affleck sebagai Count Pierre d’Alencon adalah tuan tanah pantai yang suka berpesta meskipun kadang-kadang ia tampak jauh lebih dari Miami dan pole-dance daripada Normandia dan bocage.

Affleck dan Damon menulis, bergabung dengan Nicole Holofcener. Dia ikut menulis Bisakah Anda Pernah Memaafkan Saya? , mengadaptasi Every Secret Thing . Dunia kebenaran yang tidak pasti adalah dunia yang tidak asing baginya dan sebenarnya saya masih tidak yakin tentang The Last Duel.

Aku tidak menyukainya. Itu jelas tidak berarti itu tidak baik, tetapi saya juga tidak yakin tentang itu. Saya tidak tahu berapa kali Rashomon telah diceritakan kembali. “sebagian besar waktu kita bahkan tidak bisa jujur ​​dengan diri kita sendiri” berasal dari (satu terjemahan) dari film itu dan tiga narasinya adalah itu. Carrouges terus terang dan jujur ​​​​dan digunakan dengan licik. LeGris adalah pahlawan dari ceritanya sendiri, wanita mencintainya, pria menghormatinya, kekayaan dan kekuasaan mengalir kepadanya seperti air menuruni bukit. Bab Marguerite tidak hanya diberi nomor tetapi diberi subjudul ‘kebenaran’ sebelum menambahkan ‘menurut…’.

Saya telah menyebutkan palet warna, Anda dapat mengatakan itu masa lalu karena semuanya abu-abu dan berpasir tetapi jika mereka menggantung filter yang berbeda, itu bisa saja Tanduk Afrika untuk Blackhawk Down atau beberapa ruang-Islandia yang penuh dengan ruang-freezer . Kadang-kadang tampak seolah-olah semua kehalusan telah disediakan untuk fotografi. Ada titik di mana de Carrouge cukup dekat berteriak, “Ini adalah metafora!” saat dia memukul synecdoche dengan sekop. Ada deklarasi langsung di sini, tidak ada bowdlerisation, tidak ada idiom, tidak ada penyisipan. Untuk memberikan konteks ke 18 untuk kekerasan ada sedikit di mana Ben Affleck mengatakan kata-C dan jika Anda bukan aktor karakter Inggris yang biasanya akan disebutkan.

Tangan yang berat itu melampaui jatuhnya sarung tangan secara harfiah dan pukulan yang disebutkan di atas. Dalam Lapham’s Quarterly* Eric Jager (yang menjadi dasar bukunya) membahas tidak hanya kasusnya tetapi juga kualitas kesaksian Marguerite. Dalam penyelidikan parlementer, mengingat jelas bahwa berakar pada hukum Romawi, yurisprudensi Prancis secara tradisional adalah praktik inkuisitorial daripada praktik permusuhan, kesaksian dapat dan dipaksakan dengan penyiksaan. Konsekuensi dari saksi palsu akan drastis, dibakar hidup-hidup. Pada duel terakhir, Marguerite bertengger di atas sebatang kayu bakar meskipun ini (juga) ahistoris. Proses itu sendiri dipadatkan dari bulan ke minggu (menjadi menit film) dan ini bukan satu-satunya saat orang mencurigai kepentingan cerita menggantikan apa pun yang mendekati akurasi.

Normandia mungkin tidak dikenal dengan keju biru, tetapi ada cukup banyak perdagangan. Sebuah pengingat bahwa kita berada di Prancis dengan memiliki seluruh roda dari apa yang mungkin Camembert di atas meja hanyalah kelanjutan dari tangan yang berat. DeGris diangkat menjadi ksatria pada hari duel sehingga, secara umum, merupakan kontes yang setara. Salah satu cabang famili sezaman memang memiliki jambul yang memiliki gagak bangkai di atas ular hijau, meskipun bentuk superposisi berarti yang satu harus muncul di depan daripada di atas yang lain. Carrouges memang bertarung di Limoges, atau setidaknya di luarnya, meskipun pertempuran itu dan akibatnya lebih merupakan pertumpahan darah daripada yang kita lihat. Carrouges dan LeGris bukan hanya berteman tetapi berpotensi cukup dekat. Bukan hanya persaudaraan bela diri, yang terakhir adalah ayah baptis putra pertama Carrouges. Seorang putra yang, bersama ibunya, meninggal,

Saya menyebutkan semua ini karena saya memikirkannya daripada diinvestasikan dalam karakter, menghibur diri saya sendiri dengan melilitkan mediavalis batin saya seperti benang pada gelendong karena ketidakpercayaan saya tidak ditangguhkan. Ini membutuhkan dua jam dan 32 menit untuk menceritakan kisah yang sama tiga kali, yaitu 64 menit lebih banyak dan satu kali lebih sedikit daripada yang Kurosawa ambil, dan itu belum lagi anggaran.

Dalam berulang kali menunjukkan serangan itu tampaknya ingin menetapkan pentingnya perspektif, tetapi strukturnya telah membuat kasus itu. Ini memungkinkan untuk kontras dengan ‘tugas perkawinan’ tetapi referensi berulang untuk ‘kematian kecil’ dan pentingnya konsepsi tampaknya kurang tentang mengeksplorasi adat-istiadat yang berbeda daripada membiarkan sedikit canggung “seperti politik modern.” Peristiwa di sekitar penyerangan telah diubah di sini juga. Bukan hutang yang menjamin masuknya tetapi permintaan untuk berteduh sementara seekor kuda ditaruh. Hot-shoeing, jika Anda bertanya-tanya, muncul sekitar dua abad kemudian, jadi ini tidak seaneh kelihatannya. Apa yang lebih sulit untuk dilakukan dengan cepat adalah intinya.

Ketiga bab tersebut dari perspektif yang berbeda tetapi terlepas dari siapa yang dibingkai secara terpusat, mereka terlihat sama. Jika skor Joseph Gregson-Williams memiliki tema terpisah untuk setiap karakter, maka mereka adalah pos terdepan dari kehalusan yang telah saya layani dengan sengaja. Mungkin sangat jelas untuk menyaring hal-hal berdasarkan warna untuk setiap menceritakan kembali tetapi sangat jelas untuk berulang kali menyatakan kembali taruhannya ketika seseorang terikat pada satu.

Kami memulai dan mengakhiri dengan duel, dan itu juga merupakan bisnis yang berdarah. Saya tidak yakin itu jenis kapak yang tepat, helm itu untuk menunjukkan wajah dan tidak melindungi mereka, dan ada perubahan pada kerusakan tambahan jika bukan hasilnya. Pertarungan bukanlah manuver untuk keuntungan tetapi pemukulan, dan saya tahu itu untuk mencambuk kuda mati tetapi kami memiliki ide yang lebih baik dari sebelumnya tentang seperti apa seni bela diri pada zaman itu dan mereka lebih menarik dan terampil daripada ini. Tidak masalah tapi itu nama filmnya.

Pada akhirnya kita mungkin harus menerima bahwa ini adalah Prancis yang nyata atau tidak nyata seperti milik Wes Anderson, dan bahwa kebenaran dan konsekuensinya masih menjadi bahan perdebatan. Saya akan menyarankan bahwa Anda mungkin lebih baik memberikan sumbangan ke badan amal krisis pemerkosaan dan menonton The Green Knightsebaliknya karena Anda akan merasa lebih baik dan akan melakukan lebih banyak kebaikan. Saya tahu bahwa semua orang yang terlibat di sini telah berbuat lebih baik di tempat lain. Saya mendapati diri saya berpikir setelah menyebutkan The Green Knight betapa bebasnya kematian Arthur untuk dipindahkan ke Camelots berbagai, dan dengan demikian di mana film berbicara tentang “novel” ketika bahkan “percintaan” tidak hanya kurang anakronistik tetapi juga lucu secara paralel . Saya menemukan bahwa saya sudah selesai dengan semua penimbangan kebenaran ini, mata ganti mata dan gigi ganti gigi, tetapi Anda kehilangan sesuatu di sini. Tunjukkan belas kasihan, tempatkan diri Anda di tempat lain.

Please follow and like us:
Pin Share