Review Film Spencer

Review Film Spencer – Di 2013, Pembuat film Jerman yang terhormat Oliver Hirschbiegel (sutradara Downfall ) mengubah kehidupan penuh badai Putri Wales menjadi lelucon bersama Diana , sebuah opera sabun lusuh yang menampilkan Naomi Watts berkepala miring dan berambut besar membacakan kata-kata hampa yang diangkat dari halaman dari Halo! Majalah.

Review Film Spencer

 Baca Juga : Film Natal Baru di Netflix: 24 November 2021

ukhotmovies – Sebaliknya, karya pendamping tematik sutradara Chili Pablo Larraín untuk hitnya tahun 2016 Jackie menawarkan potret yang berani dan agak misterius tentang seorang wanita yang mencari identitasnya sendiri, menyulap “sebuah dongeng dari tragedi sejati” yang, untuk semua penemuan dramatisnya, terasa sangat jujur.

Bermain selama tiga hari yang menyiksa di Sandringham – dari Malam Natal hingga Boxing Day – dan disandingkan dengan nada yang sempurnaKristen Stewart , Spencer (judul yang tampaknya menghadirkan tantangan bagi House of Windsor) menari di antara cerita hantu yang halus, sindiran sosial yang lengkung, dan psikodrama tanpa batas, sambil tetap berjiwa ibu.

“Jaga Kebisingan Seminimal Mungkin: Mereka Dapat Mendengar Anda” membaca tanda yang tidak menyenangkan di dapur Sandringham, di mana sejumlah besar makanan dikirim dalam salvo pembukaan film tersebut. Bahwa makanan ini harus dikirim seperti perlengkapan militer hanya menekankan kehadirannya yang dipersenjatai untuk Diana. Dari timbangan di mana tamu meriah ditimbang masuk dan keluar dari Sandringham (sedikit “kesenangan” tradisional) hingga pesta mimpi buruk di mana sinematografer Claire Mathon dengan tajam menangkap klaustrofobia tatapan kerajaan, Spencer menjebak subjek bulimianya dalam jaring ritual kerajaan yang menanggalkan hak pilihan dan identitasnya.

Setiap gerakan yang dilakukan Diana dipantau – oleh pers, yang lensanya lebih mirip mikroskop; oleh meja rias, yang menjahit tirai Diana seolah-olah untuk melestarikan warisan vampir; dan oleh Mayor Alistair Gregory (Timothy Spall) yang seperti Lurch, penunggang kuda Ibu Suri yang pernah berada di Black Watch dan yang sekarang mengawasi agar “orang lain tidak melihat”. Sementara gaun Diana berlabel “POW” – Princess of Wales atau tawanan perang?

“Dulu dan sekarang adalah hal yang sama,” Diana memberi tahu putra-putranya yang masih muda dari dunia tradisional yang dingin ini, di mana pelukan rahasia dengan cahaya lilin memberikan momen kehangatan yang langka, menambahkan (dengan sedikit anarki gaya Sex Pistols) bahwa dalam hal ini rumah ada “tidak ada masa depan”. Sedikit kejutan bahwa Diana rindu untuk kembali “rumah” ke Park House di dekatnya, sebuah idilis masa kecil sekarang tertutup di balik kawat berduri, menakutkan diselimuti sinar bulan dan kabut seperti Wuthering Heights. Meskipun diperintahkan untuk menjauh, Diana melepaskan ikatannya untuk mengunjungi kembali hantu lama dalam sebuah adegan yang mengingatkan kisah hantu bertema keibuan Alejandro Amenábar The Others . Ada petunjuk tentang Daphne du Maurier juga, saat mutiara jatuh dari leher Diana menuruni tangga, mengingat adaptasi layar gothic dari My Cousin Rachel .

Kadang-kadang, naskah Steven Knight terlalu menonjolkan citranya, paling tidak dalam motif berulang tentang burung pegar sebagai burung yang “cantik tapi tidak terlalu cerah” yang dibiakkan untuk pemotretan atau subplot tentang Bertie si orang-orangan sawah yang mengenakan mantel “Papa” karya Diana. Ada juga penglihatan tentang Anne Boleyn, yang dipenggal sehingga suaminya yang kerajaan bisa menggantikannya dengan wanita lain; di tengah kegilaan kehidupan kerajaan, kehadirannya tampaknya tidak mengganggu. Yang lebih mempengaruhi adalah montase ekstatik di mana Stewart menari melalui bab-bab kehidupan Diana, balet dan bops menerobos ke dalam canter berlari saat aroma kebebasan muncul dengan sendirinya.

Mendasari semua itu adalah skor luar biasa oleh Jonny Greenwood yang mengiringi dan memperkuat drama dengan cemerlang. Dari motif tema utama yang mendayu-dayu, dengan modulasi mayor-minornya yang melankolis, hingga suara kuartet gesek barok yang runtuh menjadi teror yang menggelegar, atau jazz bentuk bebas yang lincah dari gejolak batin Diana, perubahan suasana hati yang luar biasa, melemparkan sentuhan modernisme Krzysztof Penderecki ke dalam gema nakal komposer barok Italia Tomaso Albinoni.

Dalam peran pendukung, Sean Harris hebat sebagai pendukung dapur Darren, yang rindu untuk membuat sesuatu yang benar-benar diinginkan putrinya dan yang memanggil stafnya sebagai “brigade” menuju “sekali lagi ke pelanggaran”. Pujian juga untuk Sally Hawkins yang menambahkan nada cinta yang sangat dibutuhkan sebagai meja rias favorit Diana, Maggie, yang menghembuskan kehidupan yang hidup ke dalam peran yang di sisi lain bisa saja gagal, tetapi Hawkins memberikan sayap untuk terbang.

Please follow and like us:
Pin Share