Review Film Non-Spoilers “Dune” 2021 Haayed A, Wilson’s School

Review Film Non-Spoilers “Dune” 2021  Haayed A, Wilson’s School – Sementara bioskop baru-baru ini mengalami penurunan besar dalam penjualan tiket film karena dampak buruk dari pandemi COVID-19, satu film tertentu telah menarik perhatian para kritikus dan penikmat fiksi ilmiah sejak dirilis pada Oktober 2021.

Review Film Non-Spoilers “Dune” 2021 Haayed A, Wilson’s School

ukhotmovies – Sementara Dune memiliki, Secara keseluruhan, melihat beberapa ulasan positif dari banyak pemirsa layar perak, ada satu elemen kunci tentang film yang membuatnya cukup unik di layar lebar daripada di DVD di TV di rumah.

Setelah hampir dua tahun menjauh dari foto-foto itu (perjalanan terakhir saya adalah melihat Jumanji: The Next Level pada akhir 2019), saya memutuskan sudah waktunya untuk berkunjung lagi. Saat saya mencari-cari film yang mungkin untuk ditonton, satu judul tertentu langsung menarik perhatian saya, seperti yang pernah saya dengar sebelumnya.

Baca Juga : Movie Review See How They Run Changed The World

Saya memeriksa ulasan online dan tentu saja, perhatian publik terhadap Dunekuat dan semakin kuat, dengan banyak kritikus menggambarkan pengalaman (dan perhatikan bahwa banyak dari mereka menggunakan ‘pengalaman’ daripada hanya ‘film’) sebagai hal yang indah dari awal hingga akhir.

Memang, saya cukup skeptis terhadap ini, karena genre film fiksi ilmiah tidak menarik bagi saya pada saat itu, tetapi setelah menelusuri semua daftar dan waktu saya membuat keputusan berani untuk mencoba sesuatu yang baru! Jadi pada tanggal 28 Oktober saya memberanikan diri ke Empires Cinema untuk menemukan apa yang disebut ‘pengalaman’ ini dan mengungkap alasan dari semua hype di media.

Saya beruntung mendapatkan kursi di dekat bagian depan untuk menghindari pemandangan menakutkan dari kepala orang lain yang menghalangi sebagian layar. Selain itu, saya berhasil memesan untuk layar 2D IMPACT Empire Cinema yang setara dengan layar IMAX.

Seperti yang diantisipasi, ruangan gelap itu penuh dengan penggemar fiksi ilmiah dan penggemar waralaba Dune ; namun penting untuk disebutkan bahwa saya memasuki pengalaman ini tanpa banyak bahan sumber selain trailer, meskipun saya telah mendengar bahwa ada adaptasi yang agak gagal oleh David Lynch pada tahun 1984 bersama video-game pada tahun 2000. Saat lampu redup dan trailer menyimpulkan, saya duduk kembali sebagai ‘pengalaman’ dimulai.

Plot dan Pacingnya:

Dune 2021 mengikuti alur cerita kaku yang sama dengan paruh pertama buku asli karya Frank Herbert yang diterbitkan pada tahun 1965. Cerita terjadi pada tahun 10191 dan berpusat di sekitar Paul, putra Duke Leto dari House Atreides, yang mengalami beberapa penglihatan yang mengganggu. yang dia yakini memiliki semacam kepentingan untuk masa depan.

Dia melakukan perjalanan ke benteng benteng yang disebut Arraken di mana ekstraksi rempah-rempah terjadi rempah-rempah adalah sumber daya yang sangat kuat bagi manusia. Duke Leto segera menemukan dirinya diserang, dan Paul harus menghindari penangkapan dan mencari aliansi dengan suku asli yang dikenal sebagai Fremen.

Secara keseluruhan, saya menemukan plotnya sangat membingungkan terutama untuk seseorang yang tidak memiliki pengetahuan sebelumnya tentang Dunewaralaba. Banyak adegan yang terasa berombak dan tidak berjalan dengan baik memang, ada kalanya pertempuran besar akan segera terjadi diikuti oleh perubahan nada yang tiba-tiba saat Paul bertemu dengan penglihatan lain; ini sangat mengganggu tempo keseluruhan cerita, dan membuat kaki saya gemetar karena bosan selama beberapa adegan lambat, tetapi juga mencoba merangkum apa yang baru saja terjadi dalam pikiran saya saat cerita tiba-tiba dipercepat lagi.

Hal ini menyebabkan urutan peristiwa yang agak tidak memuaskan dan cukup berbelit-belit mungkin transisi dari adegan lambat ke cepat (dan sebaliknya) bisa lebih halus dan bertahap, sehingga memungkinkan alur cerita yang lebih ringkas yang dapat dipahami siapa pun terlepas dari hubungan sebelumnya dengan waralaba?

Faktor ‘wow’:

Dari adegan pertama Dune , saya tahu persis mengapa banyak orang menyebutnya sebagai ‘pengalaman’ yang indah – semuanya tergantung pada efek visualnya. Dari pesawat luar angkasa raksasa hingga cacing pasir, sarang bawah tanah tersembunyi hingga karakter yang didesain ulang, penggunaan grafis CGI yang ekstensif membuat pengalaman menonton yang luar biasa.

Tidak ada yang terasa seperti telah disalin dan ditempel dengan murah; setiap efek khusus dibuat dengan sangat hati-hati untuk memberikan kesan surealis bahwa efeknya benar-benar nyata, dan contoh bagusnya adalah cacing pasir kolosal yang terlihat beberapa kali selama ‘pengalaman’ (dan ya, mengikuti pengalaman saya sendiri). melihat saya yakin bahwa ini adalah istilah yang tepat untuk digunakan di sini).

Cara yang baik untuk mengatakan bahwa jika saya mengambil satu bingkai dari film di mana tidak ada karakter yang hadir dan menunjukkannya kepada Anda, ada kemungkinan Anda bisa membuatnya bingung dengan sesuatu dari Star Wars atauStar Trek itu hanya menunjukkan kinerja luar biasa dari tim penyunting di Warner Bros Pictures untuk memastikan potongan sinematografi yang sempurna dari bingkai pertama hingga terakhir.

Benar-benar ‘pengalaman’?

Seperti yang baru saja saya sebutkan sebelumnya ketika membahas cacing pasir, saya benar-benar melihat kesadaran publik terhadap Dune padahal itu bisa dengan mudah diabaikan demi film laris lainnya pada saat itu termasuk James Bond: No Time to Die dan S hang-Chi: Legenda Sepuluh Cincin , Dune berhasil menonjol karena skala keindahannya di layar lebar. Oleh karena itu, saya senang untuk sangat setuju dengan para kritikus yang menyarankan itu adalah ‘pengalaman’: tidak lebih, tidak kurang, hanya petualangan yang fantastis meskipun alur cerita yang rumit.

Jadi, meskipun saya sangat merekomendasikan Dune kepada para fanatik sci-fi dan pecinta aksi dan petualangan, saya merasa seolah-olah sebagian besar keindahan dan kesurrealan adalah karena fakta bahwa itu ditampilkan di layar IMPACT besar di bioskop yang sudah mapan; sebaliknya, jika seseorang melihatnya dalam kenyamanan rumah mereka di layar TV yang jauh lebih kecil, saya memperkirakan bahwa ‘pengalaman’ yang sama tidak mungkin untuk ditiru dalam skenario ini, karena layar bioskop yang lebih besar menawarkan cakupan yang lebih luas yang dapat mencakup seluruh bidang pandang Anda (dan efek visual yang lebih jelas) dibandingkan dengan layar yang lebih kecil di rumah di mana banyak efek visual tiba-tiba terlihat jauh lebih berkurang.

Itu bisa sangat mempengaruhi setiap aspek lain dari tampilan, oleh karena itu saya sangat menyarankan untuk tidak menonton Dunedi luar bioskop (yang mungkin sulit sekarang karena sebagian besar bioskop telah menghapusnya dari jam tayang mereka).

Tetapi bahkan jika Anda hanya dapat membeli tiket ke bioskop luar ruangan atau menemukan bioskop dalam ruangan standar yang masih menjalankan film, saya dapat dengan yakin mengatakan bahwa itu adalah alternatif yang jauh lebih baik daripada menyewanya di rumah Anda. Elemen tampilan sinematik adalah apa yang benar-benar menghidupkan Dune lebih dari apa pun.

Please follow and like us:
Pin Share