Movie Review See How They Run Changed The World

Movie Review See How They Run Changed The World – TdiaItuPerangkap tikus , misteri pembunuhan panggung Agatha Christie yang terkenal, belum pernah difilmkan. Ketika Christie menandatangani hak film kepada produser John Woolf, dia menetapkan bahwa film tersebut hanya dapat dibuat enam bulan setelah pertunjukan ditutup di West End. Tidak pernah. Masih berlangsung 70 tahun setelah dibuka pada tahun 1952, The Mousetrap adalah drama terlama dalam sejarah. Jadi film itu tidak pernah ada.

Movie Review See How They Run Changed The World

ukhotmovies – Sepotong trivia itu adalah titik plot di See How They Run , sebuah permainan meta-whodunit kecil yang mendalami pengetahuan teater London. Ini juga merupakan cerita asal dari film itu sendiri, jika Anda percaya produser kisah Damian Jones berputar dalam catatan produksi.

Jones sedang mempertimbangkan untuk memfilmkan drama tersebut, katanya, tetapi ketika dia menemukan Christie telah menggagalkannya, dia melihat cara untuk tidak hanya menghindari rintangan ini, tetapi untuk mengubahnya menjadi keuntungannya: Dia memutuskan untuk membuat cerita detektif fiksi tentang cerita detektif, dan mengubah hak film itu sendiri menjadi salah satu roda penggerak di mesin pembunuhnya.

Baca Juga :  Ulasan Flim Dunkirk (Inggris Raya/AS/Prancis, 2017)

Lihat Bagaimana Mereka Berlari , yang ditulis oleh Mark Chappell dan disutradarai oleh Tom George, membuat Christie terbalik, dan menertawakan tontonan tidak bermartabat yang diciptakan oleh proses. Ini menyindir mekanisme berderit dari genre bahkan ketika bersandar pada mereka. Ini adalah lelucon film, dan film yang cukup bagus, dimeriahkan oleh pemeran yang hebat.

Tapi George dan Chappell sedikit terlalu cinta dengan kepintaran postmodern mereka sendiri, dan tidak cukup peduli dengan membangun misteri yang rumit dan memuaskan seperti, katakanlah, Knives Out yang diasah batu asah Rian Johnson .

Pengaturannya sangat jahat. Pada kesempatan pertunjukan ke-100 The Mousetrap di dunia nyata, sekarang telah diputar lebih dari 27.500 kali para pemain, yang dipimpin oleh Richard “Dickie” Attenborough (Harris Dickinson), berkumpul untuk sebuah pesta. Produser film Woolf (Reece Shearsmith) ada di sana, bersama dengan Leo Kopernick (Adrien Brody), seorang sutradara Hollywood yang masuk daftar hitam yang telah disewa Woolf untuk membuat film drama tersebut.

Dramawan supercilious Mervyn Cocker-Norris (David Oyelowo) ditugaskan untuk mengadaptasi skenario. Teater impresario Petula Spencer (Ruth Wilson) membara di sela-sela. Semua orang agak mudah tersinggung, karena berbagai alasan, dan Kopernick dan Attenborough terlibat perkelahian. Di penghujung malam, Kopernick muncul di atas panggung. Bisakah pertunjukan berlanjut?

Mengingat sejarah produksi, ada main-main nakal untuk premis ini dan itu sebelum polisi muncul. Inspektur Stoppard (Sam Rockwell) pecandu alkohol yang lelah bekerja di dunia telah dipasangkan dengan rekrutan baru Constable Stalker (Saoirse Ronan) yang canggung namun bersemangat untuk menyelesaikan kasus tersebut.

Mereka tidak mendapatkan bantuan apa pun, karena anggota regu pembunuh lainnya berfokus pada pembunuhan Rillington Place di dunia nyata, yang jauh lebih gelap . Dibandingkan dengan itu, pembunuhan teater ini hanya sedikit menyenangkan.

Kecerdasan dan kehalusan dua sisi dari detail ini menggarisbawahi kekonyolan proses yang tidak berbahaya, sambil mengakarnya dalam waktu dan tempat yang nyata adalah tipikal dari apa yang ditawarkan See How They Run , dan itu adalah salah satu kesenangan utama film. Lebih menyenangkan menebak tokoh mana yang merupakan karikatur orang sungguhan dan mana yang merupakan penemuan kartun daripada mencoba mencari tahu siapa pembunuhnya.

Beberapa akting cemerlang film akhir bermain dalam kenyataan yang menyesatkan ini untuk hasil yang lucu dan berani. Desain produksi berjalan di jalur yang sama, menciptakan London 1950-an yang mewah dan tinggi dengan tekstur yang sangat otentik.

(Oportunisme produser menyerang lagi: Film ini diambil selama pandemi COVID-19, yang memberikan akses produksi ke beberapa teater dan hotel termegah di London untuk syuting, karena ditutup karena penguncian.)

Lihat Bagaimana Mereka Berlari bekerja lebih baik sebagai komedi langsung daripada sebagai misteri pembunuhan, meskipun tidak memakukan keduanya. Skrip Chappell sarat dengan duri yang lezat, permainan kata-kata yang menyakitkan, dan karakterisasi yang mengejek dengan lembut. George, sutradara komedi TV Inggris yang berpengalaman, tahu cara membuat lelucon dan membayarnya.

Tapi ada ritme yang terhenti, dan adegan terkadang meluncur terlalu lama dalam kabut tanpa udara di antara lelucon. Komedi, dengan ketergantungannya pada chemistry di antara para pemerannya, pastilah salah satu genre yang paling sulit untuk syuting di bawah kondisi pandemi.

Pemeran berakhir dengan kredit. Ronan, sebagai Stalker yang tulus dan menawan, mengeksekusi bagian komiknya dengan waktu yang sempurna dan mendapatkan tawa terbesar tanpa pernah menjadi karakter yang luas atau melanggar. Kenaifan Stalker yang mudah percaya dimulai sebagai lelucon dia mencatat apa pun yang dikatakan orang, dan percaya kasus itu ditutup setelah setiap wawancara tetapi di tangan Ronan menjadi semacam kepahlawanan yang menawan.

Membandingkan kecerahannya dengan Stoppard yang letih dan bergumam dari Rockwell benar-benar keluar dari buku pedoman teman-polisi, tetapi giliran Rockwell yang diremehkan secara lucu melengkapi Ronan dengan sempurna. Stoppard membiarkan pesta pora terjadi di sekelilingnya dengan mengangkat bahu, dan entah bagaimana lebih lucu karena menjadi pria lurus yang tabah.

Pendapat Dickinson tentang Attenborough adalah kerusuhan, menusuk semacam kejenakaan orang terkemuka yang lembut. Pemeran sekunder adalah deretan pembunuh pro TV dan teater Inggris: orang-orang seperti Sian Clifford ( Fleabag ), Lucian Msamati ( Game of Thrones ), Tim Key (berbagai proyek Alan Partridge), dan Shirley Henderson (Harry Potter), yang bisa lakukan karakterisasi yang penuh kasih namun liar dalam beberapa baris, dan buat itu terlihat mudah.

Lihat How They Run is a lark, pengiriman referensi diri dari kecerdasan teatrikal dan sinematik. Masalahnya adalah, seperti kebanyakan larks dari jenisnya, ia menggunakan ejekan diri sebagai klausa keluar. Ada sulih suara dari Adrien Brody sebagai Kopernick, sutradara yang telah meninggal, yang dengan hina memisahkan klise dan konstruksi dasar dari genre cerita detektif dari luar kubur, beberapa saat sebelum muncul di layar.

Insting dasar Hollywood-nya sendiri diolok-olok pada satu saat dan dikerahkan pada saat berikutnya. Memiliki karakter yang menunjukkan kekurangan film Anda tidak benar-benar memaafkan mereka. Tapi itu juga tidak membatalkan kesenangan film.

Lihat Bagaimana Mereka Berlaritidak sepandai yang dipikirkan penciptanya, juga tidak sebodoh yang kadang-kadang berpura-pura. Tidak banyak yang bisa dikatakan tentang whodunit selain “Bukankah lucu jika mereka ada di dalam dunia mereka sendiri?” Dan ya, ternyata, itu akan terjadi.

Please follow and like us:
Pin Share