Black Window Review

Black Window Review – David Harbour Berlangsung segera setelah peristiwa di Civil War , Natasha Romanoff [Johansson] sedang dalam pelarian, bersembunyi di bagian terpencil Norwegia. Di sana dia menerima paket yang menariknya kembali ke kehidupan lamanya sebagai mata-mata, sebelum bergabung dengan SHIELD dan menjadi Avenger. Balap di seluruh Eropa, dia bersatu kembali dengan anggota misi masa kecilnya yang membentuk keluarganya (meskipun cerita sampul dibangun) dan menemukan bahwa Ruang Merah yang melatihnya masih aktif dan kimiawi mengendalikan pikiran anggota mereka saat ini.

Black Window Review

ukhotmovies – Dipimpin oleh Shortland, Black Widow adalah salah satu film Marvel yang paling tidak terasa dalam daftar saat ini. Ini menyentuh semua ketukan dan jelas merupakan bagian dari alam semesta bersama tetapi penyajian dua pertiga pertama berdiri terpisah sejauh ini bisa dengan mudah menjadi film thriller aksi yang terputus.

Untuk beberapa ini akan menjadi negatif sementara untuk orang lain itu akan menjadi pembersih langit-langit yang sempurna. Bersandar pada orang-orang sezamannya, Black Widow sangat menampilkan dirinya sebagai setara dengan film thriller mata-mata modern, membangkitkan Misi: Energi yang tidak mungkin dengan aksi yang rumit dan ketukan aksi di seluruh tempat kemudian mendingin dengan saat-saat tenang di lokasi pedesaan yang penuh dengan senjata untuk menilai dengan tepat apa yang terjadi salah.

Selain itu, film ini berusaha keras untuk membuat James Bond langsung sejajar dengan Natasha yang membacakan lagu lamaFilm Roger Moore di waktu luangnya. Bagi saya, ini adalah langkah yang sangat cerdas, tidak hanya memposisikan rilis ini sebagai mitra alternatif tetapi juga menggandakan penangguhan ketidakpercayaan; gagasan bahwa jika kita bersedia menerima bahwa mata-mata ini dapat melawan gerombolan alien dan robot AI yang tidak terkendali, dia dapat bertahan dari kejatuhan yang dapat ditanggung oleh seseorang seperti James Bond atau Ethan Hunt.

Baca Juga : Review: ‘Away From The Madding Crowd,’ Rom Com

Sebanyak elemen komik hadir dengan kelanjutan warisan perang dingin dari pengendalian pikiran, manipulasi dan cuci otak, film ini sebagian besar disajikan sebagai thriller lurus. Sinematografinya lebih condong ke arah kriptogram politik yang membumi dengan elemen pengejaran yang berat, sementara arahnya dekat dan ketat dan melanjutkan kinetika Jason Bourne semacam itu. Artinya, sampai babak ketiga yang menderita masalah yang sama yang melanda Wonder Woman – dengan pengaturan dan logika yang sudah mapan sangat ditinggalkan untuk tontonan wajib CGI.

Untungnya, transisi ini tidak semenyenangkan yang seharusnya, berkat skor yang luar biasa mengesankan dari Lorne Balfeyang membawa kita melalui motif utama dan momentum yang berulang. Saya bahkan akan mengatakan bahwa itu berdiri bersama The Winter Soldier , Doctor Strange dan Black Panther sebagai salah satu skor Marvel serba terbaik. Meskipun harus dikatakan, studio yang menggoda kami dengan tema trailer berani yang sama sekali tidak ada di skor akhir adalah kebutuhan industri yang tidak menguntungkan, tetapi membuat waktu yang sangat membuat frustrasi ketika mereka mencapai suara yang sangat bagus yang tidak terlihat di mana pun. dalam film yang sudah jadi. Melihat Anda Kapten Marvel .

Di depan akting, saya secara keseluruhan sangat senang. Dinamika dan chemistry antara Pugh dan Johansson sebagai Natasha dan Yelena fantastis dengan getaran adik perempuan Pugh yang kacau memastikan dia bukan hanya Black Widow 2.0 – meskipun itulah definisi dari apa yang dilakukan studio di sini. Ada juga cukup komentar sadar diri yang mengecam bagaimana karakter Johansson telah ditangani di angsuran sebelumnya; hal-hal seperti mengejek cara Romanoff melakukan “pendaratan pahlawan super” lalu mengibaskan rambutnya ke belakang, dengan Yelena menuduhnya sebagai “masalah yang sulit.” Beberapa mungkin percaya penjajaran bolak-balik antara ketidaksopanan dan keparahan situasi membatalkan kehadirannya di tempat pertama, sementara yang lain akan melihatnya sebagai humor tiang gantungan dalam nada gurauan keajaiban paling standar dalam menghadapi kematian tertentu.

Saya merasa itu mungkin sedikit dari keduanya. Setiap kali kita merasa bahwa kita semakin dekat dengan beberapa perkembangan yang nyata, kita ditarik kembali dengan komedi yang diremehkan – sesuatu yang telah hadir dalam film-film ini sejak awal dan sangat merupakan produk dariPenulisan TV ala Whedon akhir tahun 90-an. Pada satu titik Yelena ribs Natasha untuk idenya pindah, menyoroti bahwa mereka berdua adalah pembunuh berantai tetapi hanya satu dari mereka yang ada di majalah dengan gadis-gadis kecil di seluruh dunia menyebutnya pahlawan. Ini adalah poin yang sangat menarik yang tidak pernah sepenuhnya dibahas. Ada gagasan bahwa penebusan adalah suatu hal tetapi tidak benar-benar cukup sempurna bagi kita untuk mengatakan apakah itu benar-benar diperoleh, baik oleh karakter tituler atau siapa pun dalam program Ruang Merah. Ironisnya di sini adalah bahwa dengan rencana Marvel, Yelena akan memiliki transisi hampa yang sama persis seperti yang dia tegur untuk diraih Natasha.

Film ini juga diusung oleh peran pendukung yang lumayan. Elemen keluarga yang disfungsional adalah salah satu komponen terkuat film ketika menembak di semua silinder. Harbour dan Weisz memainkan Incrediblesperan ayah besar yang bodoh tapi kuat dan penuh perhatian dan ibu pintar yang kurang dihargai dan “melakukan ini untuk kebaikanmu sendiri.” Saya akui bahwa dengan film yang sangat menekankan sudut siapa yang dapat Anda percayai, perkembangan karakter ini bisa terasa sedikit naik turun dan ada kesombongan aneh bahwa sementara menyamar, orang-orang ini memiliki aksen Amerika yang sempurna tetapi untuk titik film mereka mengadopsi aksen Rusia untuk sisa film.

Kemudian kami memiliki penjahat utama, yang saya tidak akan terlalu dalam untuk menghindari spoiler tapi saya merasa sulit untuk memisahkan aktor dari kinerja untuk yang satu ini. Peran yang dimaksud dimainkan oleh Ray Winstonedan apa yang dia lakukan dengan skrip sangat berguna tetapi saya tidak dapat memahami mengapa dia dipilih. Dari pemeran utama, dia adalah aktor Inggris ketiga yang memerankan orang Rusia dan meskipun dia memiliki ancaman yang diperlukan, saya merasa ini bisa dilakukan oleh siapa saja dan untuk bagian yang kuat dari kehidupan dan dorongan Natasha, dia pada akhirnya akan sangat dilupakan.

Keluhan utama saya dengan film ini adalah tidak ada kejutan bagi saya. Begitu banyak fitur ini dieksekusi secara kompeten dan benar-benar menyenangkan, tetapi pada akhirnya tidak ada yang tidak saya lihat akan datang. Dan saya pikir banyak dari itu berasal dari keterlambatan untuk menceritakan kisah ini. Seperti yang dinyatakan dari awal ulasan ini, peristiwa yang digambarkan terjadi tepat setelah Perang Saudara dan itu mungkin waktu terbaik untuk merilis film ini. Lebih dari itu, ini adalah tamasya yang sudah lama tertunda mengingat Johansson telah berada di MCU layar lebih lama dari Captain America atau Thor. Terus terang ini adalah film yang bisa Anda keluarkan sekitar waktu Iron Man 3(2013 bagi mereka yang lupa) dan itu akan menonjol sebagai salah satu yang terbaik. Alih-alih apa yang kami dapatkan adalah pengiriman yang solid tetapi juga pandangan sekilas yang membuat frustrasi dari keseluruhan trilogi yang bisa menjadi salah satu properti MCU yang paling menarik.

Saya juga menyebutkan sebelumnya bahwa film ini terasa seperti mencoba untuk mengatakan sesuatu tetapi setiap kali terlalu dekat dengan sesuatu yang perlu diperhatikan, sensor yang sombong masuk dan mengatakan “itu terlalu serius, kita perlu menambahkan beberapa kesembronoan di sini.” Tema pelecehan dan perdagangan anak sangat serius dan film menyinggungnya dengan cara yang terasa seperti menggores permukaan. Ada garis yang sangat dingin yaitu bahwa satu-satunya sumber daya yang melimpah yang dapat dengan mudah dieksploitasi adalah anak perempuan. Itu benar-benar mengerikan dalam betapa pedihnya itu namun menjadi film pelarian, film itu tidak pernah mendorong cukup keras untuk merasa seperti telah mengambil sikap nyata.

Pada akhirnya, saya sama sekali tidak percaya cerita ini diceritakan karena memang perlu, rasanya lebih seperti memenuhi kuota atau memenuhi kewajiban kontrak. Karena itu, saya pikir ini adalah ekspansi mandiri yang kuat yang memperkenalkan kita kepada pemain baru yang brilian serta penghargaan yang pas untuk pemain yang sudah dikenal di kotak pasir multi-miliar dolar ini. Tapi kenyataannya, seperti yang telah saya katakan berkali-kali, film-film Marvel terstruktur seperti episode-episode TV sekarang; mereka semua dimasukkan ke dalam busur naratif yang lebih besar dengan episode mitologi besar yang mendorong cerita ke depan dan petualangan monster-of-the-week yang lebih kecil yang menambah keseluruhan tetapi dapat dilihat sebagai cerita mandiri. Black Widow memiliki sifat malang menjadi episode mandiri awal musim tetapi hanya dibundel dengan rilis DVD dari seri; jadi mengisi banyak kekosongan tetapi jika Anda melewatkannya, Anda belum tentu ketinggalan. Dan bagi saya, itu sangat memalukan.

Please follow and like us:
Pin Share