13 Film untuk Ditonton Pada Tahun 2022

13 Film untuk Ditonton Pada Tahun 2022 – Dari film thriller psikologis yang dibintangi Harry Styles dan Florence Pugh, hingga Robert Pattinson sebagai The Batman, dan sekuel Avatar dan Knives Out, kritikus kami memilih rilis terbaik yang dijadwalkan untuk 2022.

13 Film untuk Ditonton Pada Tahun 2022

 Baca Juga : 10 Film Andrew Garfield Terbaik Menurut Kritikus

ukhotmovies – Berikut 13 Film untuk Ditonton Pada Tahun 2022

A Hero

Dengan judul yang sengaja dibuat ambigu, A Hero adalah sebuah karya dari salah satu master masa kini, Asghar Farhadi. Dua dari filmnya yang paling menggugah, A Separation dan The Salesman, masing-masing memenangkan Oscar untuk film berbahasa asing terbaik (sebelum kategori tersebut diubah namanya), dan film terbaru ini masuk dalam daftar pendek untuk penghargaan tahun ini. Sekali lagi karakternya mewujudkan benturan tradisi, moralitas, politik, dan masyarakat yang berubah di Iran saat ini. Dengan kefasihan Farhadi yang biasa dan pengamatan yang tepat dan intim, ceritanya mengikuti Rahim, seorang pria yang cacat tetapi sangat simpatik yang dipenjara karena hutang. Ketika dia mendapat cuti dua hari dan mencoba mencari jalan keluar dari hutang itu, tindakan kecil ketidakjujuran lepas kendali, dan sorotan media sosial meningkatkan masalahnya. (Caryn James)

Dirilis di AS pada 7 Januari

Belle

Pembaruan cyberpunk dari Beauty and the Beast ini menerima tepuk tangan meriah selama 14 menit ketika ditayangkan perdana di Festival Film Cannes bulan Mei lalu – dan mudah untuk mengetahui alasannya. Anime memesona Mamoru Hosoda adalah romansa dongeng, opera sabun sekolah menengah, film aksi superhero, dan misteri fiksi ilmiah yang semuanya digabung menjadi satu. Lebih dari itu, film ini adalah keajaiban teknis di mana setiap bingkai berkilau dengan susunan detail kecil yang tampaknya tak terbatas. Tokoh utamanya adalah seorang siswi Jepang yang terlalu malu untuk bernyanyi dalam kehidupan nyata, tetapi menjadi bintang pop terkenal di dunia dalam komunitas virtual-reality. Semua orang putus asa untuk mengungkap identitas sebenarnya dari alter egonya yang berambut merah muda dan bermata biru – dan ketika Belle bertemu dengan Beast yang misterius dan mengerikan secara online, dia juga putus asa untuk mengetahui siapa dia. (Nicholas Tukang Cukur)

Dirilis pada 14 Januari di AS dan Turki, 20 Januari di Italia, dan 4 Februari di Inggris dan Spanyol

Batman

Robert Pattinson menyalurkan kelelawar batinnya dalam reboot terbaru yang secara tata bahasa tepat ini. Itu bukan Batman, itu The Batman. Dan jika Anda mengira The Dark Knight adalah pria yang moody, pikirkan lagi. Matt Reeves, yang ikut menulis dan menyutradarai, mengatakan kepada Empire bahwa dia melihat versinya tentang pejuang kejahatan sebagai pertapa yang terinspirasi oleh Kurt Cobain, sampai ke Batsuit yang kumuh dan usang. Pattinsonmemiliki permainan merenung yang tepat untuk ini, menggambarkan seorang pahlawan yang baru di tahun kedua menyelamatkan Gotham, masih menemukan jalannya saat dia menghadapi Riddler (Paul Dano) yang kejam. Colin Farrell, di bawah lapisan prosthetics, adalah The Penguin. Tapi sepertinya akan ada beberapa humor di tengah kegelapan dan kekerasan, melalui momen lucu di salah satu trailer, ketika The Batman deadpans ke Catwoman (Zoë Kravitz), dengan suaranya yang serak dan sangat serius, “You’ve got a banyak kucing.” (CJ)

Dirilis secara internasional pada 4 Maret

Everything Everywhere All at Once

Tim penyutradaraan yang dikenal sebagai Daniels (alias Daniel Kwan dan Daniel Scheinert) mengubah eksentrisitas menjadi bentuk seni di Swiss Army Man 2016, komedi lucu mereka tentang mayat yang kembung. Film baru mereka, dengan judul yang menunjukkan kekacauan terkendali, melompat ke sci-fi. Michelle Yeoh memerankan seorang wanita yang upaya sederhana dan relatable untuk menyelesaikan pajaknya membawanya melintasi berbagai alam semesta, di mana dia mungkin ada sebagai versi dirinya yang berbeda. Pemerannya termasuk Jamie Lee Curtis sebagai akuntan jahat yang menghalangi jalannya. Trailernya menunjukkan kisah keluarga yang emosional, ekstravaganza seni bela diri, dan pertunjukan yang pantas untuk Yeoh, semuanya dibentuk oleh gaya Daniels yang tidak biasa. (CJ)

Dirilis di AS dan Kanada pada 25 Maret

Turning Red

Seperti Luar Dalam, Turning Red adalah kartun Pixar tentang penderitaan tumbuh dewasa sebagai seorang gadis, tetapi unik dalam banyak hal: ini adalah film pertama Pixar yang disutradarai oleh seorang wanita, yang pertama berlatar di Kanada, dan yang pertama untuk berputar di sekitar pahlawan wanita dari keluarga Asia. Pahlawan wanita yang dimaksud adalah Meilin – atau Mei – (Rosalie Chiang), seorang siswa pekerja keras yang berubah menjadi panda merah besar berbulu setiap kali dia stres. Mengingat bahwa Mei adalah seorang Tionghoa-Kanada berusia 13 tahun, dan bahwa film tersebut berlatar di Toronto pada awal 2000-an, Turning Red tampaknya diambil dari pengalaman penulis-sutradaranya, Domee Shi – kecuali, mungkin, untuk sedikit tentang membengkak menjadi binatang raksasa berbulu. Bagaimanapun, Mei terlihat sangat manis dan lembut di trailer sehingga siapa pun yang memiliki anak kecil harus memesan mainan panda merah yang lucu sekarang. (NB)

Dirilis secara internasional pada 11 Maret

Nope

Saat ini, tidak ada yang terungkap tentang Nope kecuali yang 1: Dibintangi oleh Daniel Kaluuya, Keke Palmer dan Steven Yeun; 2: Poster itu menggambarkan semacam piring terbang berawan yang melayang di atas kota lembah; dan 3: poster yang sama menggambarkannya sebagai “Teror Baru dari Pikiran Pemenang Academy Award Jordan Peele”. Tetap saja, informasi itu cukup bagi Tidak untuk menjadi prospek yang mendebarkan. Dua film pertama Peele, Get Out and Us , juga memiliki judul singkat yang tidak mengungkapkan cerita mereka – dan, pada kenyataannya, semakin sedikit Anda mengetahui plot sebelumnya, semakin memukau mereka. Tapi keduanya ternyata adalah film horor yang sangat imajinatif yang memadukan ketakutan dan komentar sosial yang provokatif. Beranikah Anda melewatkan penawaran layar lebar ketiga Peele? Jawabannya adalah: Tidak. (NB)

Dirilis pada 22 Juli

The Northman

Penampilan Robert Eggers yang kecil, menakutkan, dan gelap secara psikologis telah menandainya sebagai salah satu pembuat film paling orisinal saat ini. Anya Taylor-Joy, dalam peran utama pertamanya, dibawa ke abad ke-16 dan melawan iblis di The Witch (2015), dan di The Lighthouse, Robert Pattinson dan Willem Dafoe terlibat sebagai penjaga mercusuar abad ke-19 yang terisolasi. The Northman, karya periode lain, membawa Eggers ke Viking Islandia abad ke-10, tetapi memperluas cakupannya dengan kisah epik dan pemain papan atas besar yang mencakup Dafoe, Taylor-Joy, Nicole Kidman, Björk dan Ethan Hawke, dengan Alexander Skarsgård dalam memimpin sebagai seorang pangeran keluar untuk membalas kematian ayahnya. Visi Eggers menjanjikan untuk menjadi berani dan aneh seperti biasa, dengan aksi skala besar, close-up yang intens dan Kidman dalam wig panjangnya yang gila. (CJ)

Dirilis secara internasional pada 22 April

Killers of the Flower Moon

Film ke-26 dari Martin Scorsese adalah film Barat pertamanya – meskipun itu menggemakan beberapa karya agungnya sebelumnya: sekali lagi, Scorsese memilih untuk menceritakan kisah nyata yang penting tentang keserakahan, ambisi, dan kejahatan brutal. Diadaptasi oleh Eric Roth dari buku non-fiksi karya David Grann, Killers of the Flower Moon mengupas pembunuhan beberapa anggota suku Osage pada 1920-an. Robert De Niro memerankan William Hale, seorang peternak sapi Oklahoma yang mendambakan hak minyak masyarakat Pribumi, dan Leonardo DiCaprio memerankan keponakan Hale yang berkonflik, yang menikah dengan seorang wanita suku Osage (Lily Gladstone). Ya, daya tarik utama di sini adalah bahwa kita akhirnya bisa melihat dua pria terkemuka favorit Scorsese bersama-sama di salah satu filmnya. Ingat, Jesse Plemons pasti cocok dengan mereka sebagai Tom White, agen FBI yang ditugaskan untuk kasus ini. (NB)

Dirilis pada tahun 2022

The Woman King

Dalam satu tahun penuh dengan wanita berpengaruh di layar, keduanya dalam drama sejarah abad ke-19 ini mungkin yang paling menarik. Viola Davis, yang telah menjadikan keganasan sebagai gaya khasnya, berperan sebagai pemimpin kelompok militer wanita di kerajaan Afrika Dahomey (sebuah negara yang sekarang berada di Benin) dan Sucho Mbedu, bintang yang menggetarkan dari The Underground Railroad , adalah salah satu dari rekrutannya, saat mereka melawan penjajah yang mengancam. Lashana Lynch, secara singkat 007 di No Time to Die , dan John Boyega juga membintangi epik sejarah. Black Panther membuktikan ada rasa lapar akan pahlawan Afrika, dan sutradara Gina Prince-Bythewood berpengalaman di kedua potret karakter (film hubungan klasik Love and Basketball) dan aksi (film superhero 2020 The Old Guard dengan Charlize Theron). (CJ)

Dirilis di AS dan Kanada pada 16 September

Spider-Man: Across the Spider-Verse (Part One)

Salah satu yang paling inovatif dari semua film superhero, Spider-Man: Into The Spider-Verse memelopori gaya visual pop-artnya sendiri, dan memperkenalkan dunia film pada konsep Spider-Men (Spider-Mans?) yang berbeda di alam semesta alternatif. – sebuah konsep yang sejak itu dipinjam oleh Marvel’s live-action Spider-Man: No Way Home. Sepertinya sekuelnya tidak akan cukup inventif, tetapi, seperti yang ditunjukkan oleh sub-judulnya, Spider-Man: Across the Spider-Verse (Bagian Satu) adalah episode pertama dalam cerita dua bagian, yang membuatnya jarang di dunia film animasi. Sekali lagi didalangi oleh pencipta The Lego Movie Phil Lord dan Christopher Miller, film ini menyatukan Spider-People seperti Miles Morales (Shameik Moore), Peter B Parker (Jake Johnson), Gwen Stacy (Hailee Steinfeld) dan Spider-Man of tahun 2099 (Oscar Ishak). (NB)

Dirilis secara internasional pada 7 Oktober

The Unbearable Weight of Massive Talent

Nicolas Cage mendapatkan peran kehidupan, sebenarnya, seumur hidupnya, memainkan versi fiksi Nicolas Cage dalam komedi aksi lidah-di-pipi ini. Fiction Nic menerima bayaran $ 1 juta untuk membuat penampilan pribadi di pesta ulang tahun seorang penggemar di Spanyol, sebuah langkah yang entah bagaimana melibatkan Tiffany Haddish sebagai agen CIA. Cage selalu paham tentang citranya dan memiliki selera humor yang tinggi tentang kariernya, yang beralih di antara penampilan yang disegani, seperti dalam drama Pig tahun lalu, dan… katakan saja banyak hal yang berlebihan. The Unbearable Weight berjanji untuk membuat referensi ke banyak filmnya, jadi ada satu taruhan yang aman: tidak ada film tahun ini yang lebih meta. (CJ)

Dirilis secara internasional pada 22 April

The Worst Person in the World

Jika Anda beruntung, Anda dapat melewati usia 20-an tanpa batasan yang Anda miliki sebagai seorang anak, dan tidak ada tanggung jawab yang datang kemudian. Tapi apa yang harus Anda lakukan dengan semua kebebasan itu? Ini adalah pertanyaan yang membingungkan Julie (Renate Reinsve) dalam drama komedi romantis pahit Joachim Trier, Orang Terburuk di Dunia. Dibagi menjadi 12 bab, studi karakter generasi ini mengikuti Julie melalui masa dewasa awal di Oslo saat dia mencoba memutuskan pekerjaan mana dan pria mana yang tepat untuknya. Menurut pemirsa yang telah melihatnya di festival dan pemutaran pratinjau, Orang Terburuk di Dunia adalah salah satu Film Terbaik di Dunia. Saat ini memiliki skor 100% di Rotten Tomatoes, Barack Obama memasukkannya ke dalam daftar film favoritnya tahun 2021, dan Reinsve yang bercahaya memenangkan hadiah aktris terbaik di Cannes. (NB)

Dirilis di AS pada 4 Februari 2022

Don’t Worry Darling

Film thriller psikologis ini telah menjadi berita utama tabloid dan internet selama berbulan-bulan, berkat hubungan antara sutradara Oliva Wilde, dan salah satu bintangnya, bintang pop Harry Styles. Apa yang ada di layar kemungkinan akan jauh lebih menarik. Florence Pugh yang selalu mengejutkan – dari Little Women , Midsommar dan Black Widow – mengubah dirinya lagi, menjadi ibu rumah tangga tahun 1950-an di komunitas utopis yang mulai curiga bahwa dunianya dan suaminya (Styles) menyembunyikan rahasia gelap. Wilde, yang dengan tajam mengarahkan komedi masa depan Booksmart yang sangat berbeda , mengatakan kepada Voguebahwa film-film seperti Fatal Attraction dan Indecent Proposal termasuk di antara inspirasinya di sini karena “sangat seksi, dengan cara dewasa”. Itu pasti akan membedakan filmnya di dunia pahlawan super. (CJ)

Dirilis secara internasional pada 23 September

Please follow and like us:
Pin Share