12 Film Terbaik 2022 Yang Bisa Jadi Referensi Kamu

12 Film Terbaik 2022 Yang Bisa Jadi Referensi Kamu – Sementara dunia bioskop (heck, dunia pada umumnya ) mungkin tidak berada di dekat “kenormalan pra-pandemi,” inilah sesuatu yang membuat Anda bersemangat: daftar film terbaik tahunan yang telah kita lihat dari tahun yang akan datang.

12 Film Terbaik 2022 Yang Bisa Jadi Referensi Kamu

 Baca Juga : 13 Film untuk Ditonton Pada Tahun 2022

ukhotmovies – Daftar tahun lalu adalah salah satu yang paling bertumpuk yang pernah ada , berkat sejumlah judul yang ditunggu-tunggu (termasuk berbagai standouts meriah dari tahun 2020 dan awal 2021) didorong kembali ke tanggal rilis yang lebih baru dan lebih optimis. Sekarang, saat film mencapai penonton melalui rilis teater, opsi streaming, dan banyak lagi, kami tidak menunggu terlalu lama untuk melihat beberapa favorit kami.

Tapi itu tidak berarti 2022 tidak memiliki sekumpulan penawaran baru yang fantastis yang cukup beruntung untuk kita lihat, tinjau, dan juara. Film-film ini mencakup sejumlah pilihan festival favorit kami (dari 2020 dan 2021) yang bersiap untuk rilis teater dan VOD dalam beberapa bulan mendatang.

Kami telah mengumpulkan 11 judul yang layak untuk diantisipasi dan menggabungkan semuanya menjadi satu panduan, lengkap dengan tanggal rilis dan cuplikan ulasan yang memberikan cuplikan beberapa film yang akan menjadi bagian dari percakapan akhir tahun 12 bulan ke depan. Ini untuk bulan-bulan ke depan yang lebih baik.

Catatan: Daftar ini hanya mencakup film-film yang telah kami tonton yang memiliki tanggal rilis 2022 yang dikonfirmasi atau telah diambil untuk didistribusikan dengan tanggal rilis 2022 yang akan ditetapkan. Karena keanehan (lanjutan) tahun 2021, kami menyertakan film yang memiliki kualifikasi tayang pada tahun 2021 tetapi memilih untuk rilis yang lebih luas pada tahun 2022.

“A Hero” (Di bioskop pada 7 Januari, streaming di Amazon Prime pada 21 Januari)

Dilambangkan oleh ketidakpastian yang menyayat hati dari “A Separation” 2011, melodrama sosial Asghar Farhadi dimulai dengan kesulitan-kesulitan langsung yang terkupas — lapis demi lapis, dan dengan kasual yang menipu — sementara bola keras krisis moral terungkap jauh di bawahnya. Kisah-kisahnya lebih baik digambarkan sebagai dilema, dan dilema itu terungkap dengan frustrasi, tekad, dan keganasan yang terus meningkat dari seekor kucing yang memukul bola yang ditambatkan ke dirinya sendiri di sekitar tiang sampai talinya diregangkan cukup kencang sehingga semuanya terhenti.

Farhadi memainkan kekuatannya dengan “A Hero,” saat ia mengambil premis klasik dan memutarnya dengan kekuatan sentrifugal yang cukup untuk membuat Anda tetap terpaku di tempat bahkan saat simpati Anda terbang ke segala arah. Pada saat clusterfuck etis yang dibangun dengan ahli ini akhirnya melambat hingga berhenti, film paling sederhana yang dibuat Farhadi sejak terobosan internasionalnya 10 tahun yang lalu entah bagaimana menjadi yang paling ambivalen, dan juga yang terbaik (walaupun membuat pernyataan seperti itu dengan pasti tampaknya hampir antitesis. dengan semangat film yang menghilangkan penilaian Anda di setiap kesempatan).

“Belle” (Di bioskop pada 14 Januari)

“Beauty and the Beast” bertemu dengan intimidasi online dalam riff anime hiper-modern pada dongeng klasik (atau setidaknya versi Disney-nya), ketika sutradara “Miraï” Mamoru Hosoda mendorong imajinasinya yang tak terbatas ke ekstrem baru dalam visual yang mempesona musikal tentang bagaimana J-Pop dapat menyelamatkan dunia. Jika itu tampak seperti terlalu banyak alasan untuk sebuah kartun untuk dibahas dalam rentang waktu dua jam cerita masa depan, perlu diingat bahwa Hosoda memiliki bakat untuk mencapai tempat-tempat yang akrab dengan cara yang tak terduga memukau. Contoh kasus: Pahlawan wanita “Belle” memasuki film di atas seekor paus bungkuk terbang yang dikurung dengan ratusan speaker stereo.

Ini adalah pengantar yang pas untuk sebuah film yang memukau Anda dengan visi liarnya tentang identitas era internet bahkan ketika film itu tidak mengungkapkan apa pun yang belum terbukti dengan sendirinya. Tapi Hosoda terlahir sebagai seorang maximalist dengan hati yang besar, dan meskipun moonshot-nya yang paling ambisius hingga saat ini tidak cukup mampu untuk mengatur semua bagian yang bergerak bersama-sama di sepanjang orbit yang sama, sangat mengesankan untuk melihat berapa banyak dari mereka yang tetap bergerak dengan cara yang sama.

“Studi Italia” (Di bioskop pada 14 Januari)

Sebuah lark melamun dari film ditembak sedikit demi sedikit antara Juli 2018 dan April tahun berikutnya, “Studi Italia” Adam Leon dapat diatur bersama (dan ahli dicuri dari) trotoar ramai L0ndon dan New Y0rk, tapi itu pasti diliputi dengan pusing disl0kasi dan “kita harus membuat sesuatu” kekuatan hidup dari film COVID. Tidak ada yang mengenakan topeng atau jarak sosial di tengah panasnya Manhattan pada sore musim panas, namun pahlawan wanita Leon — seorang penulis sukses yang diperankan oleh Vanessa Kirby pada saat tepat sebelum 0rang-orang di jalan mengenalinya sebagai salah satu aktris paling berani darinya. generasi, atau sebagai siapa pun — hilang dalam keadaan fugue yang dengan jelas mencerminkan isolasi dan ketidakpastian selama 18 bulan terakhir.

“Cyrano” (Di bioskop pada 21 Januari)

Tepat ketika Anda berpikir Anda telah melihat semuanya, Joe Wright — salah satu orang gila terakhir di sinema Hollywood — bangkit dari kebodohan “Woman in the Window”-nya dengan adaptasi musikal penuh dari soundtrack “Cyrano de Bergerac” oleh The National, diambil selama COVID di Sisilia (dengan ratusan ekstra berkostum mewah menyanyikan lagu rock banger di puncak bersalju dari gunung berapi aktif!), dan dibintangi oleh Peter Dinklage sebagai penyair cinta yang memiliki keberanian untuk bertarung pedang 10 pria pada suatu waktu tetapi bukan kebanggaan untuk mengakui perasaannya kepada satu wanita yang dicintainya untuk selama-lamanya.

Mungkin hanya riasan badut dan korset yang berbicara, tetapi ada saat-saat selama “Cyrano” Wright — seperti pertempuran rap literal di mana Cyrano bertukar rima dengan musuh saat mereka berpagar sampai mati — yang menipu Anda untuk berpikir ini pasti sebagian besar karya seni arus utama gonzo yang dibuat seseorang untuk menentang wabah sejak “The Decameron.” Apakah itu baik? Di bagian! Apakah itu mabuk dengan keberanian gila yang sama yang diwujudkan dengan namanya saat dia menyelinap di belakang garis musuh Perang Prancis-Spanyol, tetapi secara tragis tidak memiliki setiap kali dia sendirian dengan cinta sejatinya Roxanne (Haley Bennett yang menggairahkan, dengan siapa Wright sendiri tergila-gila? kehidupan nyata)? Sangat. Dan itu banyak untuk dinyanyikan.

“Sundown” (Di bioskop pada 28 Januari)

Karakter dalam “Sundown” karya Michel Franco sedang berlibur mewah di Meksiko di mana mereka berenang di laut yang jernih dan kolam renang tanpa batas pribadi mereka, tertarik pada penyanyi lokal dan penyelam tebing, dan berbaring di kursi berjemur di hotel mereka. teras suite sementara seorang pelayan membawakan mereka margarita pagi mereka. Ini menenangkan bagi mereka, tetapi benar-benar menegangkan bagi siapa saja yang melihat film terakhir Franco, “New Order,” sebuah drama berdarah traumatis di mana pernikahan masyarakat tinggi berubah menjadi pertumpahan darah, dan hal-hal menjadi lebih stres dari sana.

Benar saja, tidak butuh waktu lama bagi kesulitan untuk datang ke surga khusus ini, tetapi “Matahari terbenam” lebih tenang dan lebih miring daripada “Orde Baru.” Ini juga lebih kecil, dalam hal pemeran dan cakupannya. Penggambaran film tanpa ampun tentang sebuah kota yang meledak dalam revolusi dan kontra-revolusi menggetarkan beberapa penonton dan menyinggung orang lain, terutama di negara asal Franco, Meksiko. Tindak lanjut yang penuh teka-teki lebih cenderung memicu percakapan yang membingungkan tentang apa yang dia maksud.

“Orang Terburuk di Dunia” (Di bioskop pada 4 Februari)

Poros tajam dan memikat kembali ke film-film gelisah yang pernah dia buat tentang orang-orang muda cantik yang menderita vertigo waktu bergerak melalui mereka (“Reprise” dan “Oslo, 31 Agustus” menjadi dua bagian pertama dari trilogi tematik longgar yang membawa kita di sini), film terbaru Joachim Trier menganut gagasan bahwa orisinalitas mungkin sedikit dilebih-lebihkan. Bahkan, kehidupan Julie bahkan bisa dilihat sebagai kisah peringatan tentang bahaya menunggu untuk menjadi bunga unik yang kita semua janjikan untuk mekar menjadi satu hari, bahkan jika memahami bahwa beberapa pelajaran hanya dapat dipelajari dengan cara yang sulit. “Kapan kehidupan seharusnya dimulai?” tanya narator atas nama Julie, pertanyaan retorisnya menyangkal fakta yang sudah jelas.

Jika Julie kurang berkarakter daripada arketipe yang disadari dengan jelas, Renate Reinsve tidak memahami pesannya. Aktris berpipi merah (yang mungkin dikenali oleh penggemar Trier dari peran kecilnya di “Oslo”) melangkah ke peran utama pertamanya dengan campuran kekuatan dan frustrasi yang cermat; Penampilan Reinsve dipercaya membuat Julie cukup pintar untuk menjadi apa pun yang dia inginkan, tetapi juga cukup naif untuk merasa dibutakan oleh kesadaran bahwa dia akhirnya harus memilih apa yang akan terjadi. Julie-nya sangat mudah dikenali, namun ketika Trier dan rekan penulisnya Eskil Vogt menghadapi betapa buruknya orang dapat memperlakukan satu sama lain saat mereka berjuang untuk membuat yang terbaik dari diri mereka sendiri, Reinsve memastikan bahwa “Orang Terburuk di Dunia” memberikan pada kedipan ironisnya dari sebuah gelar.

“Lingui, Ikatan Suci” (Di bioskop pada 4 Februari)

“Lingui, Ikatan Suci” karya Mahamat-Saleh Haroun yang ramping namun memukau adalah kisah tentang seorang wanita yang mencoba melakukan aborsi untuk putrinya yang berusia 15 tahun di negara di mana mengakhiri kehamilan melanggar hukum nasional dan agama, tetapi — sebagai judulnya menyiratkan dalam dua bahasa yang berbeda — palu lunak drama sosial ini tidak terlalu peduli dengan kekejaman politik Chad daripada bagaimana orang-orang saling membantu untuk menanggungnya bersama.

“Lingui” adalah istilah Chad yang mewakili tradisi altruisme; ketahanan kolektif dalam menghadapi cobaan bencana. Ketika sekelompok pemuda tanpa kata menarik Maria (Rihane Khalil-Alio) remaja keluar dari dasar sungai setelah dia mencoba menenggelamkan dirinya, itu adalah lingui . Ketika ibu Maria, Amina (Achouackh Abakar Soulymane) setuju untuk membantu saudara perempuannya yang terasing di saat krisis yang tidak dapat dibatalkan, itu adalah lingui . Ketika sekolah Maria, takut bagaimana gosip akan mempengaruhi mereka, mengusir gadis itu begitu mereka mengetahui kondisinya yang rapuh… itulah mengapa lingui sangat diperlukan.

“Catch the Fair One” (Di bioskop pada 11 Februari)

Dengan Ronda Rousey berbaring rendah selama beberapa tahun terakhir dan Gina Carano tidak cukup rendah, saluran pipa pejuang-ke-aktris tidak mengalir dengan mantap seperti dulu. Tapi sekarang penantang baru telah memasuki ring dengan “Catch the Fair One,” dan dia sudah menjadi juara WBA di dua kelas berat lainnya. Setelah penampilan utamanya yang memar namun rentan dalam film thriller perdagangan seks karya Josef Kubota Wladyka, petinju Kali Reis pantas menambahkan sabuk gelar lain ke koleksinya (dan bukan hanya karena persaingannya sangat sedikit).

Peran film pertama Reis yang berotot tidak terlalu banyak, tapi itulah bagian dari mengapa ia mengemas pukulan yang menghancurkan. Petinju kelahiran Providence — setengah Pribumi (turun dari suku Cherokee, Nipmuc, dan Seaconke Wampanoag) dan petinju setengah Tanjung Verde yang mungkin bisa menghancurkan seluruh hidup Anda dengan satu pukulan ke wajah — memainkan peran setengah asli dan setengah -Petinju Tanjung Verde yang mungkin bisa menghancurkan seluruh hidupmu dengan satu pukulan ke wajah. Nama karakternya telah diubah menjadi Kaylee, tetapi moniker yang mereka bagikan (“KO”) dieja sama.

“Strawberry Mansion” (Di bioskop pada 18 Februari)

Ada banyak film tentang mimpi yang tak terhitung jumlahnya, tetapi ” Mansion Strawberry ” adalah satu-satunya kecuali “Inception” yang mengubahnya menjadi hiruk pikuk. Dalam fantasi yang memikat secara visual dan inovatif dari co-director Kentucker Audley dan Albert Birney ini, pemerintah memaksa warga untuk merekam perjalanan malam mereka dan mengenakan pajak atas bahan-bahan tak terduga yang ditemukan di dalamnya. Audley dan Birney, yang sebelumnya membuat pengembaraan komik lo-fi “Sylvio” tentang gorila yang kesepian dengan acara bincang-bincang online, unggul dalam membumikan konsep-konsep aneh dalam taruhan emosional yang asli.

“Sylvio” hanya aneh dan cukup menawan untuk menunjukkan potensi keseimbangan konyol-pedih yang unik untuk bakat gabungan mereka; “Strawberry Mansion” sampai di sana, dengan perjalanan eksentrik yang menyenangkan dan inovatif yang mengatasi tikungan lucunya dengan menganggapnya serius. Itu tidak selalu berhasil, tetapi ada begitu banyak kesenangan dalam menonton persneling berputar sehingga tidak masalah. Direkam dalam video dan ditransfer ke 16mm, “Strawberry Mansion” tampak seperti semacam penglihatan tahun 80-an yang hilang yang terkubur di tempat sampah toko persewaan.

“A Banquet” (Di bioskop pada 18 Februari)

Betsey (Jessica Alexander) telah berhenti makan. Remaja Inggris yang cantik itu tidak lapar, katanya, dan siapa yang benar-benar bisa menyalahkannya, dengan meninggalnya ayahnya baru-baru ini dan tekanan untuk mencari tahu bab selanjutnya dalam hidupnya sendiri. Bukan hanya karena dia tidak ingin makan — bahkan pesta mewah yang disiapkan dengan patuh oleh ibunya Holly (Sienna Guillory) setiap malam dan dengan senang hati dikonsumsi oleh adik perempuannya yang dewasa sebelum waktunya, Isabelle (Ruby Stokes) — tetapi semua makanan membuatnya jijik. Tubuhnya tidak lagi menginginkannya, dan karena debut “A Banquet” yang menguntungkan tetapi akhirnya terlalu banyak diisi oleh Ruth Paxton akhirnya memungkinkan, tubuhnya bahkan mungkin tidak lagi membutuhkannya .

Rumah keluarga berfungsi sebagai lokasi utama film, tempat tinggal pinggiran kota yang canggung dengan pintu masuk lantai dua, dapur lantai pertama, dan ruang tamu yang membingungkan. Di sini, claustrophobia dan kemarahan pemutusan hubungan, dan “A Banquet” mencoba untuk menyatukan berbagai macam teror absolut yang menarik. Ada horor tubuh, tentu saja, ditambah kekhawatiran tentang menjadi tua, menjadi gila, menjadi seorang wanita, dipercaya , dan mengekspos semua itu ke dunia yang lebih luas. Betsey adalah wadah yang menarik untuk kekhawatiran seperti itu, dan Alexander dengan cakap mewujudkannya, tetapi film itu tidak pernah melampaui kemungkinan bahwa Betsey pada akhirnya hanya itu: sebuah wadah.

“Hit the Road” (Forum Film pada 22 April)

Sebuah film perjalanan keluarga di mana kita tidak pernah benar-benar tahu ke mana arah film tersebut (dan sering dibohongi tentang alasannya), “Hit the Road” mungkin berlatar di tengah jalan raya gurun yang berkelok-kelok dan lembah zamrud yang indah di barat laut Iran, tetapi film Panah Panahi debut ajaib didorong oleh kecurigaan yang berkembang bahwa karakternya telah mengambil jalan memutar besar dari kumparan fana kita di beberapa titik di sepanjang jalan. “Di mana kita?” ibu berambut abu-abu (Pantea Panahiha) bertanya ke kamera setelah bangun dari tidur nyenyak di dalam SUV di mana begitu banyak film ini terjadi. “Kami mati,” cicit anak bungsu dari dua putranya (Rayan Sarlak) dari kursi belakang, bocah enam tahun itu sudah memancarkan energi anak film paling anarkis di sisi “The Tin Drum.”

Mereka tidak mati — setidaknya tidak secara harfiah, bahkan jika anjing liar menggemaskan yang datang untuk perjalanan tampaknya berada di kaki terakhirnya — tetapi semakin jauh Panahi berempat menjauh dari kehidupan yang mereka tinggalkan di Teheran, lebih itu mulai tampak seolah-olah mereka telah meninggalkan kehidupan itu sendiri. Kabut penyucian datang saat mereka mendaki menuju perbatasan Turki, dan dengan itu datang serangkaian pemandu semi-kompeten (salah satunya mencoba mengemudikan sepeda motor dari belakang balaclava kulit domba) yang muncul untuk memberikan arahan yang tidak jelas kepada keluarga seolah-olah mereka adalah pekerja magang yang tidak tahu apa-apa untuk tukang perahu di sungai Styx.

Please follow and like us:
Pin Share